• May 22, 2024
‘Tidak ada cara untuk memperlakukan seorang wanita’

‘Tidak ada cara untuk memperlakukan seorang wanita’

Suka komedi gelap? Dapatkan sendiri seporsi ‘Tidak Ada Cara untuk Memperlakukan Wanita’.

MANILA, Filipina – Ini memang hari-hari yang kelam: anak-anak membunuh teman sekelasnya dengan senapan serbu; jaringan teror global yang memerintahkan penganut agama fanatik untuk menyerang di mana saja, kapan saja; seluruh dunia kecanduan keserakahan dan pemborosan yang tidak bisa berhenti menghancurkan planet yang menopangnya.

Di ujung jurang yang dalam, kejahatan keji yang terjadi pada beberapa dekade yang lalu tampaknya tidak ada apa-apanya di mata orang-orang saat ini. Mungkin itu sebabnya kita sekarang bisa menertawakan para pembunuh berantai di masa lalu, melihat misantropi mereka sebagai pelarian yang lucu, meski kelam.

Tapi kami akan tetap tertawa, meski itu adalah kematian kami. Dan kami tertawa, semua berkat Audie Gemora dan cara jahatnya. Dengan geng sesama pemain musik dan pemain panggung yang sangat berbakat, kami tidak dapat menahannya.

“No Way to Treat a Lady,” hidangan terbaru Repertory Philippines, menyajikan hidangan horor yang sayang untuk dilewatkan. Berdasarkan novel karya William Goldman – terkenal karena skenario film seperti “The Stepford Wives”, “Chaplin”, “Absolute Power” dan “The Princess Bride” – ini adalah hiburan pop yang paling halus, sebuah formula sukses yang menggabungkan komedi, menggabungkan kejahatan dan romansa.

“No Way to Treat a Lady” diadaptasi menjadi film pada tahun 1968. Komposer Douglas Cohen mengadaptasinya menjadi komedi musikal untuk panggung pada tahun 1987.

Kisah ini menceritakan tentang upaya gigih detektif New York Morris Brummbel untuk menangkap pembunuh berantai Kit Gill. Gill menelepon detektif itu dari waktu ke waktu dan memintanya untuk mengungkapkan pembunuhan terbarunya sehingga dia akan muncul di halaman depan surat kabar tersebut. Waktu New York. Hal ini memungkinkan Gill setara dengan ketenaran ibunya, mendiang aktris panggung Alexandra Gill. Dia menghantuinya dan mengolok-olok eksploitasinya dalam imajinasinya, mendorongnya untuk meningkatkan pembunuhannya setiap saat.

Tonton klip dari film tahun 1968 di sini:


Gill, yang pernah menjadi aktor yang frustrasi, mengadopsi berbagai identitas dan kostum untuk melakukan kejahatannya. Ia selalu meninggalkan bekas lipstik pada korbannya yang semuanya adalah wanita lanjut usia yang mirip ibunya. Ketika semuanya terungkap, Brummbel jatuh cinta pada kurator galeri seni Sarah Stone, tetangga salah satu korban pertama, bahkan ketika ia berjuang untuk hidup bersama ibunya sendiri, Flora Brummbel yang tak tertahankan.

Masalah ibu Brummbel serupa dengan masalah Gill, sementara dedikasi sang detektif terhadap pekerjaannya yang berbahaya membuat Stone merasa bahwa Gill yang pembunuh itu adalah saingannya untuk mendapatkan hati Brummbel.

Ceritanya mencerminkan lingkungan Goldman: protagonis Brummbel adalah seorang Yahudi, seperti Goldman, yang mencoba menyesuaikan diri dengan dunia budaya canggih dari kecantikannya. Itu terjadi pada tahun 1970 — hanya satu dekade setelah Alfred Hitchcock memperkenalkan film psikoanalitik pertama di dunia dengan “Psycho” kepada publik; hanya setahun setelah Woodstock dan Revolusi Seksual membuat gadis seperti Stone merasa muak rusa besar untuk melakukan langkah pertama pada Brummbel; dan pada saat yang sama ketika pembunuh berantai di kehidupan nyata Ted Bundy dan John Wayne Gacy mengamuk, membantai lusinan wanita dan anak laki-laki tak berdosa dalam pesta berdarah.

Inspirasi Goldman untuk novel ini adalah “Silk Strangler” dari Boston. Seperti di film “Psycho”, penjahat di sini didorong oleh masalah psikologis dengan ibunya.

Meskipun novel yang dibuat pada masa mutakhir tahun 1970-an ini merupakan film thriller komedi kelam yang merefleksikan kedekatan narasinya, adaptasi teatrikal yang dibuat dua dekade kemudian ini jelas-jelas membosankan dan tidak sopan. Seiring waktu, warna hitam memudar, hanya menyisakan warna paling gay.

Atau mungkin tanggal 21 kitaSt Mata abad ini tidak bisa lagi membedakan kegelapan film thriller komedi ini dengan kegelapan zaman kita sekarang. Belum lama ini saya melihat orang tua membawa anak-anak mereka menonton musikal “Sweeny Todd”. Jadi kami tertawa tanpa berpikir. Dan dengan cara Repertory Philippines menghidupkan drama berusia setengah abad ini, bahkan penonton yang paling mengetahui sejarah pun akan menganggapnya lucu.

PEMAIN YANG LUAR BIASA.  'No Way to Treat a Lady' dibintangi oleh Carla Guevarra Laforteza, Shiela Francisco, Joel Trinidad, Audie Gemora dan Pinky Marquez.  Foto dari halaman Facebook Repertory Filipina

Seperti kebanyakan narasi, peran jahatlah yang menawarkan keberanian dan kesenangan paling besar kepada pemain tersebut. Aktor/sutradara Audie Gemora membuat seisi rumah tertawa saat ia mengambil berbagai peran yang dibutuhkan penjahatnya, Kit Gill, untuk memikat korbannya. Penonton sakit perut saat Gemora menyiapkan instruktur tari Latin, pendeta, Sarah Stone, dan banyak lagi.

Joel Trinidad berperan sebagai detektif Morris Brummbel, Carla Guevarra Laforteza adalah kekasihnya Sarah Stone, Sheila Francisco adalah ibunya Flora Brummbel, dan Pinky Marquez Cancio adalah ibu panggung hantu Alexandra Gill. Liesl Batucan, seorang aktris ternama, adalah asisten sutradara drama ini.

Sungguh menyegarkan bahwa drama ini tidak mengikuti stereotip yang terkait dengan zamannya. Tidak ada psikedelia Summer of Love atau bakat menari disko. Fokusnya adalah pada komedi.

Saat ini, narasi psikoanalitik tidak lagi mutakhir. Pembunuh berantai tidak lagi mengejutkan. Plot twist tidak lagi mengejutkan. Konvensi cerita detektif dan romansa tampak basi. Kisah-kisah yang dulunya layak untuk dijadikan keseluruhan buku atau film kini diringkas menjadi satu episode serial televisi.

Di era teater rumah dan pengunduhan digital, hanya cerita paling epik dan tontonan terbesar yang memaksa kehadiran kita di bioskop.

Tapi teaternya berbeda. Dilakukan secara langsung, seninya diceritakan. Lelucon lama tetap lucu seperti biasanya. Di masa-masa gelap ini, panggunglah yang memberikan terang. – Rappler.com

(Rome Jorge adalah pemimpin redaksi majalah Asian Traveler.)

(‘No Way to Treat a Lady’ tayang hingga 24 Maret di Greenbelt 1 Onstage Theatre. Untuk tiket, hubungi 571-6926.)

HK Hari Ini