• May 24, 2024
Mengundang dan Ironis: ‘Stoker’ Park Chan Wook

Mengundang dan Ironis: ‘Stoker’ Park Chan Wook

Manila, Filipina – “Tukang api” hadir sebagai rilis yang relatif tenang. Di tengah-tengah setelah Oscar dan sebelum film besar musim panas tiba, hal itu merayap ke arah kita seperti, lebih jauh lagi tentang merangkak dari belakang nanti di ulasan.

Ketenangan dan kesunyian film ini dikontraskan dengan nuansa dinginnya. Ini dipasarkan sebagai film horor, tapi lebih seperti meditasi psikologis. Ini mungkin tidak menyenangkan bagi orang-orang yang mencari pesta menakut-nakuti, tapi yakinlah “Stoker” jauh lebih baik daripada film pedang pada umumnya.

Meski begitu, saya akui saya punya perdebatan sendiri dengan film tersebut, terutama di babak terakhirnya. Saya juga yakin bahwa kecepatan film yang lamban dan kemauan untuk menghabiskan banyak waktu untuk fokus pada gambar-gambar indah tidak akan cocok untuk semua penonton. Ini seharusnya menjadi indikasi bahwa pertunjukan yang saya hadiri hampir tidak berhasil karena hanya ada sedikit orang di sana.

Kenali karakternya melalui video ini:

https://www.youtube.com/watch?v=TLrHeccLBV0

“Stoker” lebih merupakan film seni daripada film populer, meskipun dibintangi oleh bintang-bintang dan dukungan Hollywood. Ini juga mempertemukan penulis skenario Wentworth Miller dan sutradara Chan-Wook Park. Kebanyakan orang akan mengenal Miller sebagai Scofield dari serial TV “Prison Break”, dan Park dari “Oldboy”. Naskah dan kepekaan filmnya gelap, dan Park mengeksekusinya dengan baik, juga menunjukkan perkembangan dan gaya penyutradaraannya sendiri.

Malah, keunggulan film terletak pada kemampuannya menciptakan suasana. Pada bagian pembukaan, ketika kita dihadapkan pada gagasan bahwa India Stoker karya Mia Wasikowska memiliki indera pendengaran yang supranatural, kita mendapatkan perasaan yang secara fisik merendahkannya. Dia memecahkan dan mengupas kulit telur rebus dan kita mendapatkan suara berderak disertai dengan rasa tidak nyaman dan gelisah.

Adegan itu menentukan suasana film, dan film ini mempertahankan perasaan terpisah namun terlalu terlibat di sepanjang film.

PERASAAN YANG MENGGANGGU.  Mia Wasikowska ditolak dan tertarik pada pamannya di 'Stoker'.  Foto oleh 20th Century Fox

India adalah seorang gadis aneh yang memiliki hubungan rumit dan hampir bermusuhan dengan ibunya Evelyn, yang diperankan oleh Nicole Kidman. Ini adalah salah satu pertengkaran saya dengan film tersebut. Meskipun kedua aktris tersebut menyampaikan hubungan mereka yang bermasalah dengan baik, dan film tersebut menunjukkan kepada kita betapa canggung dan betapa mengerikannya interaksi mereka, kita tidak pernah benar-benar memahami akar permasalahannya. Ada beberapa petunjuk dan menjelang akhir beberapa penjelasan, tapi saya merasa pasti ada lebih banyak hal di balik permusuhan tersebut.

Kami bertemu India dan pemeran lainnya pada ulang tahun India yang ke-18. Pada hari inilah ayahnya meninggal dan pamannya Charlie, yang dia tidak tahu keberadaannya sampai dia bangun, muncul. Situasi yang terlalu asin, bukan? Ya, benar. Dan sayangnya, pengaturannya terasa terlalu terdepan.

Kenali sutradara Park Chan-Wook melalui video ini:

Untungnya, film ini menyeimbangkan semua ini dengan ketegangan yang tepat. Dengan membuat Paman Charlie tetap misterius dan menyeramkan, kita merasakan ancaman dan kedengkian. Menariknya lagi, ini juga menunjukkan bagaimana Charlie, yang dimainkan dengan kelonggaran yang tepat oleh Matthew Goode, berhasil menarik Evelyn dan India. Dia menawan dan kedua wanita itu tampak tertarik padanya.

Yang membuatku terdiam. Meskipun saya bisa memahami kemungkinan ketertarikan Evelyn dan kemudian rasa jijik India terhadap gagasan itu, saya harus bertanya-tanya tentang ketegangan seksual yang tercipta antara paman dan keponakan. Memang benar, hal seperti itu memang sering terjadi. Tapi hal itu membuatku bertanya-tanya bagaimana perasaan sang ibu namun tidak ikut campur.

Lagi pula, ada juga hal-hal aneh dan berdarah di “Oldboy” Park, dan mungkin itu hanya reaksi spontan anak-anak sekolah Katolik saya yang dulu berlatih terhadap konten tersebut.

MASALAH KELUARGA.  Nicole Kidman, Mia Wasikowska dan Matthew Goode adalah keluarga disfungsional yang menakutkan di 'Stoker'.  Foto dari halaman Facebook 'Stoker'

Jadi kita punya India yang acuh tak acuh yang tertarik dan ditolak oleh Paman Charlie dan apa yang tampaknya ia hadirkan dan wakili. Kami tidak tahu apa-apa di sebagian besar film, hanya diberi petunjuk, kesan, dan perasaan, tetapi jarang ada yang konkret. Dan bahkan ketika sesuatu yang konkret terungkap, kita masih ragu-ragu tentang bagaimana kita seharusnya bereaksi terhadap hal tersebut.

Eksplorasi di bagian tengah film, serta ketegangan yang terasa jelas membuat film ini layak untuk ditonton. Seperti yang saya katakan, ini adalah atmosfer. Ini membuat lingkungan di mana kita hampir tidak bisa bernapas, meskipun kita berada di rumah yang luas, seperti berada di antah berantah, dan jumlah pemainnya sangat sedikit. Kita masih merasa ada sesuatu yang mengintai, tapi kita tidak pernah bisa memastikannya.

Tonton trailernya di sini:

Masalah film muncul segera setelah terungkapnya hal tersebut. Pengungkapan babak ke-3 sayangnya dapat diprediksi. Dengan semua kerja keras yang dilakukan untuk menciptakan suasana hati, ketegangan, dan suasana, saya mengharapkan serangkaian pengungkapan yang jauh lebih mengejutkan dan meresahkan. Saat ini, semuanya baik-baik saja.

Tetap saja, “Stoker” adalah pembuatan film yang memakan waktu beberapa jam. Sinematografinya indah dan Park menunjukkan bahwa dia siap mengajari Hollywood satu atau dua hal tentang membuat film thriller. Ini tidak akan disukai semua orang karena kekerasannya (walaupun kekerasannya jauh lebih sedikit daripada yang diharapkan dari Park, ini masih cukup mengganggu) dan kecepatannya.

Jika Anda menginginkan beberapa jam yang menantang dan menegangkan yang tidak biasa bagi Anda, ini adalah pilihan yang baik. – Rappler.com

(‘Stoker’ saat ini sedang diputar di bioskop Filipina.)

Carljo Javier

Carljo Javier Entah kenapa orang mengira dia kritikus film lucu yang menghabiskan waktunya menghancurkan harapan penonton film. Dia pikir dia sebenarnya tidak seburuk itu. Dia mengajar di State U, menulis buku dan mempelajari film, komik, dan video game… Lagi pula, orang-orang itu mungkin benar.

Angka Keluar Hk