• April 19, 2024
Tidak ada kata terlalu dini untuk berinvestasi saham

Tidak ada kata terlalu dini untuk berinvestasi saham

MANILA, Filipina – Apa yang Anda lakukan saat berusia 14 tahun?

Pada usia ini sebagian besar anak disibukkan dengan sekolah, olah raga dan menghabiskan waktu bersama teman-temannya.

Miguel Leechiu, siswa kelas 9 di Southridge, melakukan semua itu – dan banyak lagi. Dia berinvestasi di pasar saham.

Ayahnya David membuat akun di Keuangan COL dua tahun yang lalu. Lalu dia mengajari Miguel cara mengendarainya. Saat ini, Miguel secara teratur memeriksa kinerja portofolionya dan bahkan melakukan perdagangannya sendiri.

David adalah country manager Jones Lang Lasalle Leechiu, sebuah perusahaan investasi dan manajemen real estat. Dia belajar menjadi makelar barang tak bergerak ketika dia masih kuliah.

“Kami kehilangan segalanya saat saya tumbuh dewasa,” kata David. Hal ini memacunya untuk bekerja keras di usia muda.

Pada tahun 2003, David mendirikan perusahaan real estatnya sendiri, Leechiu & Associates. Lalu masuk 2008menggabungkan perusahaannya dengan pemimpin dunia Jones Lang La Salle untuk menjadi salah satu perusahaan real estate terkemuka di Filipina.

Kini ia ingin mewariskan pentingnya kemandirian finansial kepada Miguel dan kelima anaknya yang lain.

“Saya memutuskan bahwa saya akan membantu mereka mendapatkan pekerjaan musim panas sejak usia 10 tahun,” kata David. “Dan ketika mereka mencapai usia 12 tahun, mereka harus belajar bagaimana berinvestasi di pasar saham.”

Mulailah mereka sejak muda

Kebanyakan teman Miguel mendapat uang saku sendiri. Namun di rumah tangga Leechiu, keadaannya sangat berbeda.

Anak-anak David tidak mendapat uang saku tetap. Mereka membawa tas Ke sekolah. Mereka juga bekerja paruh waktu selama liburan. Apapun yang layak mereka dapatkan, mereka kesampingkan.

“Saat kami menerima uang, kami hanya membelanjakan setengahnya. Dan sisanya ditabung,” kata Miguel.

“Yang saya katakan kepada mereka adalah ‘ini sepuluh ribu peso’, dan itulah satu-satunya uang yang mereka dapat dari saya. Dan mereka hanya bisa menyentuhnya setelah lulus kuliah,” tambah David.

David berharap saat itu semua anaknya sudah cukup bertanggung jawab untuk menangani uang tersebut dengan baik.

Saat ini, rencana tersebut tampaknya dimulai dengan baik. Miguel yang tertua sudah memahami konsep investasi.

“(Ayah) baru saja memberitahuku, ‘Miguel, aku akan membelikanmu rekening saham,’” kenangnya. “Awalnya saya agak ragu. Saya berpikir, mengapa saya harus melakukan ini, saya masih sangat muda. Namun dia hanya berkata: ‘Hanya sajakamu akan menikmatinya.’”

Miguel menghadiri seminar perdagangan saham di kantor pusat COL bersama saudara-saudaranya dan beberapa temannya. “Setelah itu saya melihat bahwa ini sebenarnya cara yang baik untuk menghasilkan uang,” katanya. “Saya akan memberitahu teman-teman saya yang lain bahwa lebih efisien mencari uang di sana daripada hanya mengandalkan uang saku mereka.”

David selanjutnya memberdayakan anak-anaknya dengan mendorong mereka mengerjakan pekerjaan rumah. “Kesepakatan yang saya buat dengan anak-anak saya adalah mereka hanya membeli dan menjual saham apa yang mereka inginkan, asal mereka tahu dan mereka menjelaskan kepada saya mengapa mereka membeli dan menjual saham tersebut. Jadi saya tidak akan menghentikan mereka, tapi mereka harus meneliti dan belajar.”

AWAL YANG BAIK.  David mengajari Miguel cara mengelola akun perdagangan online.  Foto oleh Krista Garcia

Miguel membaca bagian bisnis di surat kabar, dan juga menggunakan berbagai sumber daya COL untuk memahami konsep pasar. “Kadang-kadang saya membaca penelitiannya. Ada usulan di sana,” katanya, mengacu pada mekanisme “beli” dan “jual” COL Financial.

Bukan hanya Miguel – adik laki-lakinya, Marco, yang baru berusia 12 tahun, juga belajar mengelola akunnya sendiri.

“Anak-anak sekarang sangat pintar. Mereka beradaptasi dengan mudah terhadap program-program tersebut,” David kagum.

Melampaui nilai uang

Miguel memahami mengapa ayahnya mengajarinya untuk mulai berinvestasi sejak dini.

“Dia menunjukkan kepada kita bahwa tidak mudah mendapatkan uang. Bahwa kita harus bekerja keras untuk itu,” jawab Miguel. “Teman-teman saya berkata, ‘Oh, saya akan mendapatkan uang saya hari ini.’ Semudah itu. Mereka tinggal menunggu saja.”

Miguel mengatakan dia menghargai pelajaran yang diberikan ayahnya. Uang cukup menyenangkan untuk dimiliki,’ katanya sambil tertawa.

“Ini benar-benar mencoba untuk mengajarkan mereka nilai uang dan pekerjaan,” kata David. “Satu hal yang selalu saya coba ajarkan kepada mereka di usia muda adalah… bagi kami, kami memiliki tren yang cukup bagus, namun kami bisa kehilangannya suatu hari nanti. Seperti, gaya hidup yang saya berikan kepada mereka tidak akan bertahan selamanya. Dan mereka harus memulainya sendiri ketika mereka selesai sekolah.”

Miguel kini juga tahu bagaimana membuat keputusan yang penuh perhitungan. “Anda belajar bahwa Anda harus yakin sebelum melakukannya,” katanya. “Anda belajar bagaimana untuk tidak mengambil terlalu banyak risiko dan mengetahui berapa banyak yang harus dipertaruhkan dalam hal ini, dalam hal uang.”

Berinvestasi dalam nilai

Ketika ditanya tentang cita-citanya ketika besar nanti, Miguel hanya berkata, “Suka dia,” dan menunjuk ayahnya sambil tersenyum.

Apa yang Miguel kagumi dari ayahnya? “Kerja keras selalu pulang terlambat. Tapi saya pikir itu saja untuk kita,” katanya.

SEPERTI AYAH SEPERTI ANAK.  Miguel ingin tumbuh seperti ayahnya David.  Foto oleh Krista Garcia

David berkata: “Saya hanya ingin mereka bahagia. Dan menurutku, untuk bebas.”

Ia teringat percakapannya dengan putra keduanya Marco, yang memiliki kegemaran pada seni. Saat tumbuh dewasa, David juga suka menggambar, namun orang tuanya sendiri tidak memiliki uang untuk membelikannya semua kertas dan pena yang ia butuhkan.

“Suatu hari ketika Anda menjadi orang tua, Anda akan menyadari betapa bahagianya bisa menafkahi keluarga Anda, dan rasa sakit, kesedihan karena tidak mampu menafkahi keluarga Anda,” kenang David kepada putranya. “Jadi itulah hal-hal yang saya ingin mereka sadari seiring bertambahnya usia. Dan semakin cepat mereka memulainya, semakin baik.”

Memang benar, tidak ada kata terlalu dini untuk memulai hal yang benar. — Rappler.com

Result Sydney