• July 24, 2024
tidak ada komitmen pada upaya PH-China

tidak ada komitmen pada upaya PH-China




Obama: tidak ada komitmen mengenai pertikaian PH-Tiongkok
















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden AS Barack Obama berada di Manila untuk kunjungan kenegaraan selama dua hari. Obama tiba pada hari Senin untuk bermalam, dengan pertemuan perjanjian bilateral mengenai pertahanan dan keamanan sebagai agenda utamanya. Hanya beberapa jam sebelum kunjungannya, kedua negara menandatangani perjanjian militer yang akan memberikan pasukan AS akses lebih luas ke pangkalan militer di sini, di tengah ketegangan antara Filipina dan Tiongkok mengenai wilayah yang disengketakan di Laut Cina Selatan. Dalam konferensi pers bersama, Obama menegaskan bahwa fokusnya bukan pada Tiongkok. “Tujuan kami bukan untuk melawan Tiongkok; tujuan kami bukan untuk membendung Tiongkok. Tujuan kami adalah memastikan bahwa peraturan dan norma internasional dihormati, dan ini termasuk dalam bidang sengketa maritim.” Obama juga mengatakan ia mendukung cara damai Filipina untuk menyelesaikan perselisihannya dengan Tiongkok, namun tidak mengatakan AS akan membela Filipina jika diserang oleh negara adidaya Asia tersebut. “Kami bahkan tidak mengambil posisi spesifik dalam perselisihan antar negara… Kami tidak berpikir bahwa pemaksaan dan intimidasi adalah cara untuk mengatasi perselisihan ini.” Di Tokyo, Obama berjanji akan melindungi Jepang jika diserang China.

Obama akan menghabiskan hari kedua perjalanannya bersama pasukan Filipina di markas militer di Taguig dan diperkirakan mengunjungi Pemakaman Amerika Perang Dunia II di kota yang sama sebelum kembali ke Amerika Serikat.

Baca cerita selengkapnya di Rappler.

Tonton Hari ke-2 kunjungan kenegaraan Obama di sini.







Data Sidney