• June 16, 2024
Juara yang tidak berhasil mencapai Palaro

Juara yang tidak berhasil mencapai Palaro

MANILA, Filipina- Selama lebih dari 60 tahun, Palarong Pambansa telah menjadi tempat berkembang biaknya generasi penerus juara dan legenda di pentas atletik. Di sinilah para atlet muda Filipina dilatih untuk memiliki ketangguhan, kecakapan, dan keunggulan seiring mereka mendedikasikan hati, pikiran, dan hidup mereka untuk olahraga ini.

Namun sebenarnya acara olahraga tahunan ini lebih dari sekedar kompetisi dan prestise. Di sinilah impian akan kejayaan ditaburkan di benak para pemain akar rumput, dan kecintaan terhadap olahraga ditanamkan di hati mereka.

Palarong Pambansa ini mengajarkan Ericka Hortaleza tidak hanya bertarung di hard court, tapi bertarung dengan baik di kehidupan nyata.

Peluang yang terlewatkan

Banyak pelajar-atlet yang berprestasi dalam olahraga perguruan tinggi dan liga profesional bermunculan dari Palaro.

Namun, ceritanya berbeda untuk Hortaleza.

Setelah memimpin Sekolah Menengah Nasional San Mateo di festival kandang Divisional Meet – hanya untuk kehilangan slot di tingkat berikutnya – lalu ke-3rd Siswa SMA tahun itu terpilih untuk bergabung dengan tim bola basket putri Wilayah IV A di Palarong Pambansa 2013 di Kota Dumaguete.

Bagi seseorang yang baru setahun berlatih olahraga ini, Hortaleza merasa terharu sekaligus bersemangat atas hak istimewa untuk mengikuti acara olahraga terbesar di negara tersebut.

Senang sekali karena saya terpilih padahal saya baru setahun bermain basket, kata shooting guard berusia 19 tahun itu.

(Saya sangat senang bisa lolos, meskipun saya hanya memiliki pengalaman bermain basket selama satu tahun.)

Namun setelah mendengar kabar baik tersebut, apa yang Hortaleza anggap sebagai nasib buruk menghalanginya.

Saat ia bersiap menghadapi tantangan terbesarnya, atlet setinggi lima kaki ini melihat trofi Palaro 2013 miliknya menghilang begitu saja karena ia mengalami cedera pada bahu kanannya, yang memerlukan perawatan selama tiga bulan dan memerlukan istirahat total.

“Sepertinya saya tidak bisa terima karena baru pertama kali sampai di Palaro, lalu tiba-tiba ini yang terjadi,” kata Hortaleza. “Saya berkata pada diri sendiri, saya tidak akan bisa bermain lagi.” Dia menambahkan.

(Saya tidak bisa menerimanya karena ini pertama kalinya saya lolos, lalu cedera terjadi. Saya yakin saya tidak akan pernah bisa bermain lagi.)

Wilayah IV A akhirnya meraih mahkota di Dumaguete. Sementara Hortaleza berbagi kegembiraan dengan rekan satu timnya, dia mengakui bahwa sebagian dari kesedihannya adalah melewatkan perjalanan tersebut.

“Aku akan bangkit kembali lain kali,” dia berjanji pada dirinya sendiri.

Berkelahi di rumah

Kehilangan kesempatan sekali seumur hidup bukanlah satu-satunya perjuangan yang harus dihadapi Hortaleza. Hal terbesar yang harus dia taklukkan terjadi di rumahnya.

“Mereka tidak tertarik pada saya. Tapi itulah yang membuat saya lebih kuat, terutama ayah saya,” kata putri seorang ibu rumah tangga dan pembuat sepatu ini.

(Mereka tidak percaya padaku, tapi itu membuatku lebih kuat, terutama ayahku.)

Hortaleza bermain bola voli di dua tahun pertama sekolah menengahnya sebelum beralih bermain hoop. Namun betapapun ia mengesankan para pelatih dan pencari bakat setempat dengan bakat barunya, ayahnya, yang ironisnya adalah seorang wasit bola basket, adalah orang yang menggagalkan mimpinya.

“Ayahku tidak ingin aku bermain. Dia tidak percaya pada kemampuan saya,” kata Hortaleza sambil menangis kepada Rappler dalam sebuah wawancara eksklusif.

(Ayah saya tidak ingin saya bermain. Dia meragukan kemampuan saya.)

Meski setiap hari mendengar kata-kata menyakitkan dari ayahnya, anak keenam dari sembilan bersaudara ini memilih untuk tidak menyembunyikan kemarahan di hatinya, malah mengambil inspirasi darinya untuk menjadi atlet dan pribadi yang lebih baik.

“Dia sangat marah ketika saya lumpuh. Dia bilang, aku harus berhenti. Namun saya berkata pada diri saya sendiri, saya akan tetap memaksakannya,” ujar Hortaleza.

(Dia semakin marah dan menyuruh saya berhenti bermain, namun saya berkata pada diri sendiri bahwa saya akan tetap melakukannya.)

Dia tidak mengira kekeraskepalaannya akan membuahkan hasil lebih cepat dari perkiraannya.

Ditakdirkan untuk bermain di panggung yang lebih besar

Terlepas dari semua keputusasaan dan kemalangan yang menimpanya, Hortaleza memilih untuk tidak merajuk, tetapi segera kembali ke bola basket setelah pulih dari cedera bahunya.

Dan di hari yang dia anggap hanya hari biasa, takdir memberinya kejutan yang manis.

“Seorang laki-laki mendekati saya dan rekan satu tim saat kami sedang bermain, lalu dia menawari kami untuk mencoba di FEU,” kenangnya.

(Seorang pria mendekati saya dan rekan satu tim saya saat mereka bermain dan menawarkan untuk mencoba tim bola basket wanita FEU.)

Setelah serangkaian perjalanan pelatihan, pertunjukan, dan tes masuk yang menegangkan seperti yang dia gambarkan, Hortaleza akhirnya diterima di tim Pelatih Allan Albano dan menjadi satu-satunya pendatang baru yang mewakili Universitas Timur Jauh di UAAP Musim 77 Wanita mendatang. Turnamen Bola Basket.

“FEU merupakan sebuah berkah bagi saya. Saya tidak percaya,” kata mahasiswa Administrasi Bisnis yang baru masuk itu. “Sebelumnya, saya hanya menontonnya di TV. Sekarang, akulah yang akan menontonnya,” tambahnya.

(FEU benar-benar merupakan berkah bagi saya. Saya masih tidak percaya. Saya menontonnya di televisi dan sekarang giliran saya. )

Lebih dari sekadar memasukkannya ke dalam daftar pemain Tamaraw, Pelatih Albano bahkan membantu Hortaleza melewati tahun terakhir sekolah menengahnya – sesuatu yang dianggap oleh keluarganya sebagai berkah yang sangat besar.

“Apa yang dikatakan ibuku benar. Sesuatu telah disediakan untuk saya,” kata Hortaleza.

(Ibuku benar ketika dia mengatakan bahwa sesuatu yang besar telah ditakdirkan untukku.)

Saat ini, mahasiswa baru tersebut telah membuktikan bakatnya di jajaran perguruan tinggi dengan meraih gelar Hijau dan Emas di liga musim panas, termasuk Piala Vader Martin yang baru saja berakhir bulan lalu.

Menurut rekan satu tim dan pelatihnya, dia luar biasa karena dia tidak takut untuk bertahan melawan para veteran dan berperan sebagai pemain bertahan yang efektif untuk runner-up FEU Musim 76 UAAP.

“Dia sudah matang bermain sebagai pemain rookie. Dia bagus karena tidak takut lagi bersaing dengan para veteran,” kata kapten tim FEU Lady Tamaraws Jacqueline Tanaman dari Hortaleza.

(Dia menunjukkan kedewasaan dalam permainannya sebagai pemula. Dia bagus karena dia tidak terintimidasi saat bermain melawan veteran.)

Menurutnya, Hortaleza memiliki banyak potensi dan tak heran jika pendatang baru itu bisa membawa timnya menjadi juara suatu saat nanti.

“Bahkan sekarang dia tidak lagi takut. Bagaimana jika dia adalah pemimpinnya?” Taman menambahkan.

(Dia tidak merasa takut sejak sekarang. Terlebih lagi ketika dia menjadi seorang pemimpin?)

Kehidupan yang berubah

“Sobrang bangga na po nila sakin,” ungkap Hortaleza saat ditanya reaksi keluarganya atas pencapaiannya.

(Mereka sangat bangga padaku sekarang.)

Khang-khang, begitu dia disapa oleh teman-teman dan keluarganya, kini bahkan mempertimbangkan untuk menabung untuk memenuhi impian ibunya untuk memiliki toko kelontong kecil sendiri.

Faktanya, itu adalah alasan yang sama persis dengan alasan dia memutuskan untuk mengambil Administrasi Bisnis di perguruan tinggi.

“Saya ingin berbisnis. Ibu saya menyukainya karena kami tidak punya uang,” kata Hortaleza.

(Saya ingin memulai bisnis. Itu adalah impian ibu saya, tapi kami tidak punya uang.)

“Aku ingin membantu ibuku.”

(Saya ingin membantu ibu saya.)

Bola basket adalah tiket mereka keluar dari kemiskinan, karena hanya satu dari sembilan saudara kandungnya yang mampu menyelesaikan sekolah. Yang lainnya sudah memiliki keluarga sendiri di usia muda atau masih berjuang untuk bersekolah.

“Saya juga berencana membantu saudara-saudara saya dalam studinya, khususnya anak perempuan,” tambahnya.

(Saya berencana menyekolahkan adik-adik saya, terutama yang perempuan.)

Benar sekali, kisahnya hanyalah contoh klasik dari pantang menyerah dan berjuang demi impian seseorang. Melalui semua kesulitan di kandang dan di lapangan keras, impian Palarong Pambansa – meski tidak benar-benar terwujud – menjadikannya seperti sekarang ini.

“Jangan langsung menyerah ketika ada cobaan. Ketika kamu terjatuh, bangkitlah. Ini untukmu juga.”

(Jangan mudah menyerah ketika ada tantangan. Ketika hidup mengecewakanmu, bangkitlah dan berjuanglah. Pada akhirnya, itu demi kebaikanmu sendiri.)

Rappler.com

Data SDY