• February 29, 2024
Tidak ada libur Pekan Suci bagi AFP di Basilan

Tidak ada libur Pekan Suci bagi AFP di Basilan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pasukan pemerintah tetap waspada karena ketegangan dan konflik di desa-desa terpencil

MANILA, Filipina – Pihak berwenang di Basilan tetap meningkatkan kewaspadaan menyusul bentrokan sengit yang terjadi pada Kamis (5 April) antara anggota milisi yang mengamankan perkebunan karet dan kelompok yang diduga melanggar hukum di kota Sumisip. Kedua kelompok menderita korban.

Kolonel Romy Yogyog, Komandan Satuan Tugas Operasi Khusus TNI Angkatan Darat-Basilan, mengatakan jenazah salah satu tersangka penyerang ditemukan beberapa jam setelah baku tembak, sehingga jumlah korban tewas menjadi lima.

Sekitar 8-10 tersangka anggota Kelompok Abu Sayyaf (ASG) menyergap sekelompok warga sipil bersenjata militer saat mereka sedang melakukan patroli keamanan di perkebunan karet di Barangay Tumahubong, kota Sumisip sekitar pukul 5:30 pagi pada hari Kamis.

3 anggota milisi tewas sementara 7 lainnya terluka dalam serangan tersebut.

Salah satu dari 3 anggota milisi yang terluka dalam penyergapan yang dilakukan oleh tersangka bandit Abu Sayyaf di Sumisip, Basilan pada Kamis (5 April) diangkut dengan kapal feri komersial ke Kota Zamboanga.  (Foto oleh Richard Falcatan)

Yogyog mengatakan 2 orang yang terluka berada dalam kondisi kritis dan diterbangkan ke rumah sakit militer di Kota Zamboanga, sementara 3 orang lainnya berada dalam kondisi kritis.rd korban dipindahkan dengan kapal feri komersial.

Para penyerang yang mengincar Koperasi Pembangunan Terpadu Penerima Manfaat Reforma Agraria Tumahubong (TARBIDC) karena kegiatan pemerasannya, juga menyebabkan 2 orang tewas dan seorang lainnya luka-luka.

“Mayat lain ditemukan beberapa jam setelah pertemuan itu, selain satu kematian yang kami laporkan sebelumnya dari pihak bandit,” kata Yogyog kepada Rappler. “Bandit lain juga dilaporkan terluka, tapi dia berhasil melarikan diri.”

Menurut Yogyog, ini kali kedua dalam 6 bulan terakhir koperasi perkebunan karet diserang kelompok pelanggar hukum karena tidak mau menuruti tuntutan pungli.

“Karena TARBIDC tidak mau menuruti tuntutan tersebut, kelompok pelanggar hukum akan melakukan kekerasan karena putus asa untuk menakut-nakuti petani agar mereka bisa menyadap karet sendiri dan mendapatkan penghasilan darinya,” jelas Yogyog.

Dimiliki dan dikelola oleh para pekerja perkebunan sebagai sebuah koperasi, TARBIDCI mengelola setidaknya 5.000 hektar perkebunan karet, sebagian besar di kota Sumisip yang terpencil. Lokasinya membuatnya rentan terhadap ancaman dari bandit bersenjata dan kelompok pemberontak seperti Abu Sayyaf, yang telah menguasai wilayah di kota tersebut.

“Karena pungli merupakan tindak pidana, mudah-mudahan pihak kepolisian bersama aparat pemerintah daerah dapat menemukan solusi konkrit untuk menghentikan ancaman terhadap petani karet tersebut,” kata Yogyog.

Jalan hidup

Di kota Al-Barka, tentara sedang memverifikasi laporan bahwa pengikut Long Malat Sulaiman berencana membalas kematiannya.

Sulaiman, seorang pemimpin bandit dan dikaitkan dengan serangan Al-Barka pada Oktober 2011, yang menewaskan 19 anggota elit Batalyon Penjaga Pramuka tentara yang tewas dalam penyergapan pada 1 April lalu. Terlepas dari aktivitas kriminalnya, dia terlibat dalam perang suku yang berkepanjangan atau menembakyang diyakini tentara sebagai motif pembunuhannya.

Laporan dari warga sipil menunjukkan bahwa “terdengar pemboman” datang dari Al Barka pada Kamis malam, namun tidak ada konfirmasi mengenai korban jiwa.

Yogyog mengatakan memberantas “hampir 10.000 senjata api lepas” di Basilan untuk mengatasi pelanggaran hukum di provinsi pulau tersebut masih merupakan tantangan besar bagi pemerintah. Senjata dan amunisi, katanya, telah menjadi “gaya hidup” bagi banyak penduduk setempat. – Rappler.com

Togel Sydney