• February 28, 2024
Tidak ada masalah dengan kudeta Honasan terhadap Cory

Tidak ada masalah dengan kudeta Honasan terhadap Cory

MANILA, Filipina – Wakil Presiden Jejomar Binay melihat tidak ada konflik dalam tim potensialnya dengan Senator Gregorio “Gringo” Honasan II, yang memimpin upaya kudeta terhadap mendiang Presiden Corazon Aquino.

Binay, sekutu dekat mantan presiden, mengatakan dia tidak ingin memikirkan masa lalu Honasan sebagai tentara pemberontak pada masa pemerintahan Cory Aquino. Binay berutang pada Aquino, yang pada tahun 1986 menunjuknya sebagai pejabat yang bertanggung jawab atas distrik keuangan Makati.

Binay bahkan mendapat julukan “Rambotito”. mengenakan seragam tentara dan membawa senapan mesin Uzi untuk menangkis upaya kudeta terhadap Aquino.

Saya ingin pemerintahan saya dikenal sebagai pemerintahan yang menyembuhkan dan mempersatukan, kata Binay saat diwawancara di Makati, Rabu, 7 Oktober.

Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) yang merupakan oposisi Binay meminta Honasan menjadi pasangan wakil presiden pada pemilu Mei 2016. Senator, yang enggan menjadi kandidat, mengatakan dia akan berkonsultasi dengan keluarganya sebelum membuat keputusan akhir menjelang pengajuan kandidat pada 12-16 Oktober.

Pernyataan Binay soal Honasan serupa dengan pernyataan sebelumnya saat berbincang dengan Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. untuk kemungkinan tandem. Keduanya juga berada di sisi sejarah yang berbeda ketika Binay melawan kediktatoran ayah sang senator, mendiang Presiden Ferdinand Marcos.

Namun, meski Binay menepis penentangan Honasan terhadap kepresidenan Cory Aquino, ia memuji peran senator tersebut dalam membantu menggulingkan Marcos dalam Revolusi Kekuatan Rakyat EDSA tahun 1986.

Binay berkata: “Dia sangat berkualitas dan dia adalah rekan kami dalam perjuangan. Di EDSA, Anda tidak dapat menyangkal partisipasi Senator Honasan. Dia adalah prajurit dan organisator yang baik.”

Honasan adalah pemimpin pada masa Gerakan Reformasi Angkatan Bersenjata (RAM) dan ajudan Menteri Pertahanan Juan Ponce Enrile. Enrile dan Honasan merencanakan pemberontakan melawan Marcos, tetapi rencana yang gagal menyebabkan pemberontakan EDSA.

Honasan kini menjadi wakil presiden UNA, berada di bawah tekanan untuk menerima undangan Binay sebagai pilihan terakhirnya. Anggota parlemen mengatakan dia akan memutuskan tawaran itu pada akhir pekan.

Wakil presiden menggambarkan apa yang disebut sebagai tandem Bin-Go sebagai sesuatu yang tangguh.

Binay mengangguk dan mengepalkan tinjunya ke udara: “KAMU, ayah Bin-Go!”

Ia bercanda bahwa pengumuman tandem tersebut akan dilakukan pada hari Jumat, namun kemudian mengatakan bahwa partai tersebut memberikan waktu kepada Honasan untuk mengambil keputusan.

Binay menepis kekhawatiran tentang peluang Honasan untuk menang, dengan 5 kandidat sudah bersaing untuk menjadi wakil presiden.

Senator Independen Francis Escudero, Perwakilan Camarines Sur Leni Robredo dari Partai Liberal (LP) yang berkuasa, dan Senator Partai Nasional (NP) Marcos, Antonio Trillanes IV dan Alan Peter Cayetano semuanya mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

Binay berkata, “Ada rekaman yang mencantumkan nama (Honasan) dan dia melakukannya dengan baik.”

Honasan berada di urutan ke-4st Masa jabatan Senat berakhir pada tahun 2019. Ia menempati posisi terakhir dalam pemilu tahun 2013, dan mengakui bahwa ia kekurangan sumber daya kampanye.

Anak-anak Honasan menangis

Wakil presiden adalah satu-satunya calon presiden yang tersisa tanpa pasangannya.

Binay kesulitan menemukan pasangannya setelah kehilangan status sebagai calon terdepan dalam pemilihan presiden pada bulan Juni. Wakil Presiden menghadapi kontroversi korupsi besar yang melibatkan 5 tuduhan penjarahan, dan penyelidikan Senat selama setahun atas tuduhan bahwa ia mendapat suap dari proyek Makati.

Hingga Rabu, Honasan belum memutuskan menjadi cawapres Binay.

Senator Vicente “Tito” Sotto III, sahabat Honasan, mengatakan kepada wartawan bahwa istri senator, Jane, dan anak-anaknya masih menentang gagasan tersebut.

“Salah satu anak menangis hingga tadi malam, dan istrinya membangunkannya pada pukul 4 pagi dan memintanya untuk mempertimbangkan kembali dan memikirkan kembali keputusannya,” kata Sotto.

Sotto mengatakan pihak keluarga ingin Honasan pensiun pada 2019.

“Mereka berharap mereka akan memiliki lebih banyak waktu bersamanya. Dia ditugaskan ke Mindanao. Ia menjadi tentara, pemberontak, buronan. Dia masuk penjara. Saya pikir itulah yang dia hambatankan sekarang. Saya tahu dua dari anak-anak sangat menentangnya, para wanita. Yang lain juga tidak mendukung.”

Politisi komedian tersebut mengatakan Honasan juga khawatir mengenai dana yang dibutuhkan untuk memulai kampanye, namun UNA harus mempertimbangkannya.

“Kalau dari UNA, tandemnya bisa saja, tapi kalau Senator Honasan masih harus menerima (tawaran) dan ingin melakukannya jika sudah mendapat restu dari keluarga,” kata Sotto.

Binay, Marcos dan Felix menang

Dengan akan segera diselesaikannya tandem Binay-Honasan, pengusung standar oposisi tersebut mengatakan dia tidak ingin menjelaskan alasan mengapa kemitraannya dengan Marcos tidak berhasil.

Sebelumnya pada hari Rabu, Marcos mengatakan dia menolak tawaran Binay karena alasan politik. “Kesenjangan politik agak terlalu lebar untuk kita pecahkan di semua tingkatan.”

Binay mengatakan hal yang sama: “Ada kendala politik. Jangan berlebihan. Ini sudah berakhir. (Jangan diangkat. Ini sudah berakhir.)

Wakil presiden mengatakan pembicaraan berakhir dengan baik karena dia bahkan bertemu Marcos saat pemutaran perdana film tersebut Felix menang Minggu di Arena Filipina. Pertemuan itu terjadi sehari setelah Marcos mengirimkan pesan yang menolak undangan Binay.

Binay mengatakan dia dan Marcos berbicara selama pemutaran perdana, di mana dia bertanya kepada senator apa rencananya. Marcos menjawab bahwa dia bermaksud mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

“Kami bahkan berjabat tangan. Kami berdua tertawa.” (Kami bahkan berjabat tangan. Kami berdua tertawa.) – Rappler.com

slot online