• May 24, 2024
Tidak ada palungan kosong

Tidak ada palungan kosong

Rappler pertama kali menerbitkan artikel yang mengharukan ini pada bulan Maret 2012. Untuk menghormati para ibu baik secara sukarela maupun tidak, baik yang dipersiapkan maupun yang tidak dipersiapkan dengan baik — kami menerbitkannya lagi hari ini. Wanita akan setuju bahwa menjadi ibu adalah pengalaman yang menyakitkan sekaligus menyenangkan.

MANILA, Filipina – Pemandangannya selalu mengharukan – para ibu, terkadang hingga 6 orang, berbaring berdampingan di tempat tidur yang disusun bersama-sama, dengan penuh kasih dan protektif menyusui bayi mereka yang baru lahir.

Kenyataannya adalah beberapa dari mereka membuat keputusan yang menyedihkan untuk menyerahkan anak-anak mereka.

Kami berada di bangsal layanan Rumah Sakit Dr. Jose Fabella Memorial di Sta Cruz, Manila. Di rumah sakit bersalin yang dikelola Kementerian Kesehatan ini, rata-rata 50 bayi dilahirkan setiap harinya.

Dari 1.500 bayi setiap bulannya, 9 bayi mungkin akan diserahkan untuk diadopsi, ditelantarkan atau diselamatkan dari perdagangan manusia. Belum lama ini, pada tahun 2009, sebanyak 30 orang diserahkan oleh ibunya setiap bulannya.

Alasannya, hampir selalu, adalah kemiskinan. Bagaimanapun, sebagian besar klien Fabella adalah masyarakat miskin—95% dari total pasien yang dirawat adalah pasien layanan (“layanan” adalah istilah yang secara politis tepat untuk “amal” di rumah sakit pemerintah); dari 700 tempat tidur rumah sakit, hanya 15 yang diperuntukkan bagi pasien yang membayar penuh.

Di bangsal layanan, persalinan normal, termasuk biaya profesional dokter, hanya berharga P2,000; operasi caesar, P6,000. Bahkan dengan potongan harga yang sangat besar, lebih dari sepertiga pasien hanya mampu membayar seperempat biayanya, dan sepertiga lainnya tidak mampu membayar apa pun.

mereka ada banyak, walk-in (pasien),” kata Rowena Aggabao, kepala departemen layanan pekerjaan sosial medis di rumah sakit tersebut. Mereka belum pernah memeriksakan diri ke dokter residen atau konsultan Fabella sebelumnya dan hanya bergegas ke UGD saat hendak melahirkan.

Segera setelah pasien menyatakan keinginannya untuk dirawat di bangsal layanan, yang merupakan indikasi keterbatasan atau kurangnya kemampuan membayar, mereka diwawancarai oleh pekerja sosial Fabella.

Dalam percakapan yang ditangani dengan cekatan tersebut, tanda bahaya segera terlihat.

Wawancara

berapa usianya Apakah yang mendampinginya adalah suami atau pasangannya? Apa pekerjaan mereka untuk mencari nafkah? Dia mungkin seorang ibu yang tidak menikah yang tidak ingin memiliki anak.

Apakah dia berasal dari provinsi yang jauh? Apakah alamatnya di Metro Manila atau provinsi sekitarnya asli? Apakah dia dikenal oleh ketua barangay atau warga? Dia bisa saja menjadi wanita tunawisma yang tidak bisa melahirkan anak.

Apakah yang membawanya ke rumah sakit atau diharapkan menjemputnya bukan anggota keluarga? Apakah dia menyebutkan nama orang lain yang menawarkan untuk menanggung biaya rawat inapnya yang sudah didiskon? Dia mungkin secara sadar atau tidak terlibat dalam perdagangan anak.

Para perempuan ini segera diawasi secara ketat dan diwawancarai oleh pekerja sosial. Verifikasi lebih lanjut terhadap tempat tinggal yang disebutkan telah dilakukan, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan disiagakan, dan konseling diterapkan.

Kemiskinan

Bertentangan dengan persepsi umum – bahwa anak di bawah umur, ibu yang tidak menikah atau perempuan terlantar mungkin tidak siap memikul tanggung jawab membesarkan anak – bayi yang dipertimbangkan untuk diadopsi bukanlah anak sulung. Catatan Fabella menunjukkan bahwa seringkali mereka adalah bayi dari kehamilan berturut-turut, sehingga menunjukkan bahwa kemiskinanlah yang mendorong para ibu untuk melakukan hal ini.

Hal serupa terjadi pada Jocelyn (bukan nama sebenarnya), seorang tukang cuci berusia 33 tahun dari Bacoor, Cavite, yang langsung mengatakan kepada pekerja sosial pada bulan Juni 2011 bahwa dia ingin menyerahkan bayinya untuk diadopsi.

Saya tidak bisa menghidupkan kembali anak saya,” Jocelyn dikutip dalam berkas kasusnya. (Saya tidak dapat menghidupi anak saya.)

Dia melahirkan seorang bayi perempuan, anak ketiganya dari pasangan ketiga yang meninggalkannya. Dia adalah anak kedua yang dia berikan. Dia menyerahkan anak pertamanya untuk diadopsi di Visayas, tempat asalnya. Dia mengatakan bahwa setelah menyerahkan anak ketiganya, dia berniat memulai awal yang baru hanya dengan anak keduanya, laki-laki.

Namun, perlu dicatat bahwa kasus Jocelyn adalah satu-satunya kasus dalam kategori “anak yang menyerah” yang dimiliki Fabella pada tahun 2011. Angka ini merupakan penurunan besar dibandingkan angka tahun-tahun sebelumnya. Pada tahun 2010, terdapat 23 bayi yang diserahkan untuk diadopsi. Dalam empat tahun sebelumnya, jumlahnya bervariasi dari 17 hingga 30.

Namun, jumlah bayi terlantar mencapai puncaknya pada tahun 2006 – dengan 13 bayi ditinggalkan oleh ibu mereka, yang “baru saja melepas label pasien, mengganti pakaian rumah sakit dan berjalan keluar dengan santai seolah-olah mereka hanya pengunjung,” kata Aggabao. Jumlah tersebut menurun menjadi dua pada tahun 2010.

ANAK-ANAK.  Foto oleh Rick Rocamora

Jual beli

Jumlah terbesar dan mengkhawatirkan adalah jumlah bayi yang “disadap untuk perdagangan manusia”, yang biasanya mencapai ratusan. Dari hanya 24 kasus pada tahun 2006, meningkat menjadi 338 pada tahun 2009.

Meningkatnya tajam jumlah kasus perdagangan anak yang tercatat disebabkan oleh ketatnya pengawasan yang mulai dilakukan manajemen Fabella. Angka tersebut kemudian turun menjadi 83 pada tahun 2010. Tidak ada kasus yang tercatat pada tahun 2011.

Jelasnya, perdagangan manusia di sini belum tentu melibatkan perempuan yang dimanfaatkan oleh sindikat atau pihak ketiga untuk hamil dan menjual anak-anak mereka. Bisa jadi salah satu ibu melakukan tindakan terencana dengan menjual bayinya kepada orang atau pasangan yang sedang menunggu.

Sangat mudah untuk ditangkap, kata Aggabao. “Saat akta kelahiran diisi, ibu ingin mencantumkan nama orang tua angkatnya di formulir, bukan nama dia dan pasangannya. Artinya ada pengaturan sebelumnya, membayar (ada penukaran uang tunai).”

Bayi yang diserahkan atau ditelantarkan oleh ibunya, atau diambil oleh DSWD, akan dirujuk ke salah satu dari 10 panti asuhan dan organisasi non-pemerintah yang pernah bekerja sama dengan Fabella, semuanya diakreditasi oleh departemen tersebut.

Namun hal ini tidak selalu mudah karena setiap organisasi atau rumah singgah hanya mampu merawat bayi dalam jumlah terbatas dalam jangka waktu tertentu. Kadang-kadang, Fabella merawat bayi-bayi tersebut selama jangka waktu tertentu. Bayi Jocelyn, misalnya, baru diadopsi pada usia 6 bulan.

Tidak selalu ada lowongan tempat tidur bayi,” kata Aggabao. (Tidak selalu ada palungan yang kosong.)

Bantuan tersedia

Konseling yang serius dengan para ibu (Fabella baru-baru ini memperluas cakupan layanan pekerja sosialnya) telah berkontribusi besar dalam menghilangkan hampir semua kasus ibu yang menyerahkan bayinya.

Jelas bahwa ketika mereka mengatasi ketakutan dan kecemasan mereka untuk memberikan bayi mereka kehidupan yang layak, ketika mereka dibuat memahami bahwa ada bantuan yang tersedia bagi ibu dan anak dari fasilitas di dalam dan di luar pemerintah, secara naluriah para ibu akan tetap menjaga bayinya. lagi.

“Seringkali mereka tidak berniat untuk benar-benar mengadopsi anak tersebut – terkadang karena pasangan tersebut sedang marah, atau mereka takut karena mereka sudah mempunyai banyak anak, atau mereka belum siap,” kata Aggabao. (Seringkali mereka tidak punya rencana untuk mengadopsi bayinyaterkadang hal ini terjadi karena pasangan tersebut bertengkar atau takut dengan kemungkinan memiliki banyak anak, atau karena tidak siap.)

Hal ini terjadi pada para ibu yang ditemukan menjadi tunawisma di mega-Manila. Setelah menerima saran dan waktu untuk merenung, mereka menolak untuk menyerahkan bayi mereka untuk diadopsi dan sebaliknya setuju untuk berkomitmen – bersama bayi mereka – ke lembaga perumahan sampai para ibu siap untuk tanggung jawab mereka.

TEMPAT TIDUR BERBAGI.  Foto oleh Rick Rocamora

“Kami melakukan ini karena kami tidak ingin Fabella dicap sebagai tempat yang mudah dan umum untuk mengadopsi bayi. Tapi lebih dari itu,” kata Aggabao.

Kita harus berjalan melewati deretan tempat tidur di bangsal layanan yang luas untuk mengetahui apa yang dia bicarakan. Di sini, para ibu yang memiliki bayi prematur menggendong bayinya di payudara, saling bersentuhan, selama berjam-jam setiap hari. Seperti yang dilakukan ibu kanguru untuk bayinya, suhu tubuh ibu menjadi inkubator bayinya.

Di sini, bahkan para ibu yang memakai infus mengabaikan rasa sakit fisik mereka hanya untuk menarik bayi mereka lebih dekat dan menenangkan mereka.

“Kami menjelaskan kepada mereka,” kata pemimpin pekerja sosial, “Tidak semua orang dikaruniai seorang anak.” (Kami jelaskan kepada mereka, tidak semua orang dikaruniai anak.) – Rappler.com

Keluaran Sidney