• May 19, 2024
Tidak ada penghiburan ketika orang tua mencari korban kecelakaan bus

Tidak ada penghiburan ketika orang tua mencari korban kecelakaan bus

Ketika orang tua dari anak-anak tersebut terbang ke Swiss pada hari Rabu tanggal 14 Maret untuk mengunjungi lokasi jatuhnya sebuah bus yang membawa anak-anak dari dua sekolah Belgia, Perdana Menteri Belgia Elio Di Rupo mengatakan dia tidak dapat menemukan kata-kata penghiburan bagi anggota keluarga yang hancur.

SION, Swiss – Pesawat militer Belgia bersiaga pada Kamis, 15 Maret, untuk menerbangkan pulang jenazah 22 anak-anak dan enam orang dewasa yang tewas dalam kecelakaan bus sekolah di terowongan Alpen Swiss.

Ketika orang tua dari anak-anak tersebut terbang ke Swiss pada hari Rabu tanggal 14 Maret untuk mengunjungi lokasi di mana sebuah bus yang membawa anak-anak dari dua sekolah Belgia jatuh, Perdana Menteri Belgia Elio Di Rupo mengatakan dia tidak dapat memberikan kata-kata penghiburan bagi kerabat yang mengalami kehancuran.

“Ketika kami kehilangan orang dewasa, itu sangat dramatis, ketika kami kehilangan seorang anak, tidak ada kata-kata… karena rasa sakitnya begitu hebat sehingga tidak ada yang dapat meringankan rasa sakit tersebut,” kata Di Rupo dalam konferensi pers di Sion, Swiss, dekat lokasi katanya. bencana

Empat puluh enam anak dan empat guru dari dua sekolah Belgia sedang kembali ke Belgia pada Selasa malam dari liburan ski ketika bus mereka menabrak dinding beton di terowongan jalan raya dekat kota Sierre di Pegunungan Alpen Swiss.

Empat orang guru, dua orang sopir bus, dan 22 orang anak tewas akibat benturan yang begitu dahsyat hingga seluruh bagian depan kendaraan roboh seperti karton. 24 penumpang sisanya, semuanya anak-anak, terluka, beberapa serius, dan dirawat di empat rumah sakit setempat.

Dua pesawat angkut C-130 Hercules milik tentara Belgia disiagakan untuk membawa kembali jenazah para korban, Menteri Pertahanan Pieter De Crem mengumumkan Rabu malam sekembalinya dari kunjungan ke lokasi jatuhnya pesawat.

“Saya sudah melakukan pekerjaan ini selama 20 tahun. Namun kejadiannya lebih buruk dari apapun yang dapat Anda bayangkan,” kata Alain Rittiner, penanggung jawab operasi penyelamatan yang tiba di lokasi kejadian sekitar 20 menit setelah kecelakaan.

“Jeritan anak-anak adalah hal pertama yang kami dengar,” katanya, seraya menambahkan bahwa tim penyelamat “terkejut” oleh tangisan tersebut sebelum naluri mereka muncul dan mereka memulai operasi darurat.

Penyebab kecelakaan itu belum diketahui, meski jaksa penuntut mengatakan pengemudinya tidak ngebut.

Bus tersebut baru saja mencapai jalan raya setelah menuruni jalan berkelok-kelok dari resor ski gunung, dekat perbatasan Italia.

Marianne Van Malderen, seorang pengendara mobil Belgia yang tiba di lokasi kejadian tak lama setelah kecelakaan, menggambarkan anak-anak terjepit di bawah kursi mereka atau terlempar ke depan gerbong.

“Kami melakukan apa yang kami bisa untuk mengeluarkan mereka yang tidak terluka,” namun “tidak mungkin untuk masuk ke dalam gerbong karena jendelanya sangat tinggi,” katanya.

Presiden AS Barack Obama menyampaikan belasungkawa terdalamnya kepada Swiss dan Belgia, dengan mengatakan “Amerika Serikat siap memberikan bantuan apa pun yang mungkin berguna”.

Ke-24 anak yang terluka dalam kecelakaan itu telah diidentifikasi, kata Kementerian Kesehatan Belgia pada Rabu malam. Juru bicara Jan Eyckmans mengatakan kepada kantor berita Belga bahwa tujuh orang berasal dari Sekolah Dasar Lommel di timur laut Belgia dan 17 orang dari Sekolah Dasar Heverlee di pusat negara tersebut.

Kabinet Belgia dijadwalkan bertemu pada hari Kamis untuk membahas pemulangan orang-orang yang terluka.

Belgia mengumumkan hari berkabung nasional, sementara parlemen Swiss mengadakan mengheningkan cipta selama satu menit untuk para korban.

Sekembalinya dari Swiss, Perdana Menteri Di Rupo mengatakan pemerintahnya akan mempertimbangkan cara yang “paling tepat” untuk mengadakan peringatan dalam beberapa hari mendatang.

Dari anak-anak yang terluka, tiga berada dalam kondisi sangat serius, menurut direktur medis wilayah Valais Jean-Pierre Deslarzes.

Seorang jaksa Swiss mengatakan pada hari Rabu bahwa pelatih tersebut tampaknya tidak terburu-buru.

“Kecepatan kendaraan ditentukan. Kami pikir kendaraan itu tidak melaju terlalu cepat,” kata Olivier Elsig pada konferensi pers di kota Sion, dekat lokasi kecelakaan Selasa malam.

Dia menambahkan bahwa penyelidik mempunyai tiga hipotesis mengenai penyebab kecelakaan itu, yaitu masalah teknis terkait gerbong, pengemudi yang mungkin merasa sakit, atau sekadar kesalahan manusia.

Anak-anak tersebut mengenakan sabuk pengaman, namun “dampak kecelakaan itu begitu besar” sehingga beberapa diantaranya terlempar bersama kursinya, tambahnya.

Korban luka, tiga di antaranya diyakini dalam keadaan koma, dibawa dengan ambulans dan helikopter ke empat rumah sakit setelah petugas pemadam kebakaran bekerja berjam-jam untuk mengeluarkan mereka dari reruntuhan gerbong.

Selain warga Belgia, anak-anak tersebut termasuk 10 warga Belanda dan satu warga Polandia, kata pihak berwenang.

Polisi di wilayah selatan Wales mengatakan kepada wartawan bahwa tragedi itu “belum pernah terjadi sebelumnya” dan bahkan penyelamat berpengalaman pun mengalami trauma.

Ahli bedah Jean-Pierre Dellars mengatakan di salah satu rumah sakit: “Semua penyelamat terkejut dengan apa yang mereka alami.”

Cederanya sangat parah sehingga jumlah korban tewas bisa saja meningkat, tambahnya.

Bus tersebut, dalam konvoi tiga orang yang disewa oleh otoritas pendidikan Katolik di wilayah Flanders Belgia, sedang mengangkut siswa dari sekolah dasar di Lommel, dekat perbatasan Belanda, dan Heverlee, di pinggiran kota Leuven.

Pihak berwenang Belgia mengatakan mereka melakukan segala yang mereka bisa untuk memastikan keluarga para korban selalu mendapat informasi dan diperlakukan dengan bermartabat, kata kantor perdana menteri.

Perusahaan transportasi Belgia Toptours mengoperasikan bus yang terdaftar pada tahun 2002 dan memiliki “reputasi yang sangat baik”, kata Wathelet.

“Mereka selalu menghormati aturan,” tambahnya. – Badan Media Prancis

Toto sdy