• May 24, 2024
Sebagian besar OFW bidang sains dan teknologi pergi ke Timur Tengah

Sebagian besar OFW bidang sains dan teknologi pergi ke Timur Tengah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Timur Tengah menarik banyak profesional sains dan teknologi asal Filipina

MANILA, Filipina – Timur Tengah mempekerjakan sebagian besar tenaga profesional Filipina luar negeri yang bekerja di bidang sains dan teknologi, menurut sebuah penelitian.

Sebuah studi penelitian yang dilakukan oleh Science Education Institute (SEI), bagian sumber daya manusia dan pengembangan dari Departemen Sains dan Teknologi (DOST) mencatat bahwa – meskipun Timur Tengah merupakan negara tujuan utama bagi pekerja migran Filipina (OFW) di negara mana pun. sektor ini — wilayah ini merupakan tujuan utama bagi para insinyur, perawat, dan profesional ilmu pengetahuan dan teknologi lainnya.

Penelitian SEI menemukan bahwa tujuan utama OFW di bidang Sains dan Teknologi (S&T) adalah:

  1. Arab Saudi
  2. Uni Emirat Arab
  3. Amerika Serikat
  4. Singapura
  5. Britania Raya

Tujuan teratas lainnya untuk S&T OFW meliputi:

  • Kuwait
  • Qatar
  • Libya
  • Irlandia
  • Bahrain


Arab Saudi

SEI menemukan bahwa Arab Saudi, salah satu negara terkaya di Timur Tengah, mempekerjakan rata-rata 9.066 OFW di bidang S&T.

“Dalam beberapa tahun terakhir (2006-2009), jumlah pekerja ilmu pengetahuan dan teknologi asal Filipina yang bermigrasi sementara ke Arab Saudi terus meningkat dari tahun ke tahun.
sekitar 9.000 hingga lebih dari 16.000, volume tertinggi dalam 12 tahun,” menurut Direktur SEI Dr. Filma G. Brawner.

Brawner mengatakan bahwa mayoritas S&T OFW yang pergi ke Arab Saudi adalah demikian

  • perawat dan bidan profesional
  • insinyur dan profesional terkait
  • pekerja kesehatan
  • komputer, ilmu kehidupan, matematikawan, ahli statistik, fisikawan, ahli kimia dan profesional terkait

Tujuan utama OFW lainnya di Timur Tengah adalah Uni Emirat Arab. Dari S&T OFW di sana:

  • 45% adalah insinyur
  • 42% adalah perawat

Bagi Amerika Serikat, penelitian ini menunjukkan bahwa sebagian besar tenaga ahli ilmu pengetahuan dan teknologi sejak tahun 2001 adalah perawat dan bidan, sedangkan negara tersebut sebelumnya menarik tenaga ahli komputer.

Angka yang pahit

“Ilmuwan kami sangat berharga dan dicari oleh negara-negara maju. Namun, kami tidak bisa memberi mereka alasan yang cukup untuk tetap tinggal di negara ini dan membantu kami memperkuat agenda penelitian dan pengembangan Filipina,” kata Brawner.

“Angka-angka yang kami sajikan hari ini mengandung kebenaran pahit tentang lanskap S&T OFW,” tambahnya.

Pada tahun 2011, Departemen Sains dan Teknologi menemukan bahwa pengurasan otak memburuk dengan S&T OFW meningkat sebesar 148% dari 9.877 pada tahun 1998 menjadi 24.502 pada tahun 2009.

Brawner menjelaskan bahwa keluarnya pekerja di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi berdampak negatif pada penelitian dan pengembangan, dan menunjukkan bahwa negara tersebut masih berusaha untuk mencapai jumlah ilmuwan dan insinyur yang ditentukan oleh PBB. – Rappler.com

Sdy pools