• May 26, 2024
Tidak ada yang membuat iri Barbara Demick

Tidak ada yang membuat iri Barbara Demick

Di abad ke-21, ketika semua pengetahuan tampaknya tersedia secara online dan di TV, sungguh menarik melihat sebuah negara yang bersikeras untuk mengecualikan diri dari proses ini.

Manila, Filipina – Tidak bohong: Saya sedikit takut dengan Korea Utara. Kurangnya informasi yang kami miliki tentang negara ini membuat saya sangat penasaran.

Sentimen ini juga dirasakan oleh banyak orang, terutama bagi sebagian besar dari kita yang belum pernah menginjakkan kaki di Korea Utara. Terlepas dari beberapa meme cerdas tentang pemimpinnya (misalnya, http://kimjongunlookingatthings.tumblr.com) dan beberapa foto publisitas dari wilayah tersebut – yang diawasi dengan ketat – tidak banyak informasi tentang wilayah tersebut sebagai sebuah negara.

Hal ini terutama berlaku bagi warga Korea Utara, yang terpaksa hidup di bawah bayang-bayang diktator mereka.

Masukkan “Tidak Ada yang Membuat Iri: Kehidupan Nyata di Korea Utara.” Dalam lebih dari 300 halaman, Demick memberikan wawasan yang sangat rinci tentang kehidupan para pengungsi Korea Utara. Bukunya membawa kita menelusuri kehidupan 6 warga Korea Utara. Dalam tulisannya yang jelas dan tajam, ia mampu memberikan kepada kita latar belakang politik kehidupan mereka, serta rincian kecil namun jelas tentang kehidupan mereka sehari-hari.

Keterampilan penelitian yang luar biasa

SANG PENULIS.  Barbara Demick adalah reporter investigasi pemenang penghargaan.  Dia saat ini menjabat sebagai kepala biro Los Angeles Times di Beijing.  Foto dari Nothingtoenvy.comJumlah penelitian yang dilakukan Demick sungguh mencengangkan. Buku ini didasarkan pada percakapan selama 7 tahun (7 TAHUN!) dengan warga Korea Utara yang diwawancarai secara pribadi oleh Demick. Ia juga banyak memanfaatkan penelitian para ulama dan foto-foto orang yang berkunjung ke kawasan tersebut, bahkan yang diambil secara ilegal.

Ambil contoh, kisah cinta indah antara dua pengungsi, Mi-ran dan Jun-sang, yang difasilitasi oleh pemadaman listrik malam hari di Korea Utara. Karena tidak ada lampu jalan, kegelapan kawasan membantu sepasang kekasih muda untuk berjalan-jalan bersama. Tentu saja berjalan dan berpegangan tangan adalah kegiatan terbodoh yang mereka lakukan dan memakan waktu 3 tahun. Ciuman? Enam.

Yang juga menonjol adalah babnya tentang reaksi masyarakat terhadap kematian Kim Il-sung, “Twilight of the God”. Bab ini mengalir seperti sebuah montase, membawa kita melewati setiap pengungsi dan reaksi mereka – kesedihan, keterkejutan, ketidakberdayaan, rasa mengasihani diri sendiri dan, yang mengejutkan bagi sebagian orang, ketidakpedulian.

Lalu ada adegan dari ritual berkabung – perempuan tua menangis, Abogi, Abogi,” atau penghormatan Korea kepada Tuhan, dan anak-anak sekolah yang berpura-pura menangis karena takut mendapat masalah – ini menunjukkan bagaimana emosi manusia yang paling dalam sekalipun dapat diatur.

Di sini, Demick memberikan wawasan tentang hubungan antara Korea Utara dan pemimpin besar mereka, dan membantu pembaca memahami pengaruh psikologis yang dimiliki negara terhadap warganya. Pada saat yang sama, ia juga menunjukkan bahwa Pemimpin tidak disembah secara mutlak. Beberapa warga secara rutin bersujud di depan patung, bukan karena kesedihan yang tulus, namun karena kue beras yang disediakan setiap selesai berkunjung.

Ada juga orang di semenanjung itu

Dengarkan pidato Barbara Demick di Oslo Freedom Forum di sini:


Di tengah hiruk pikuk Korea Utara, kita sepertinya lupa bahwa ada orang di dalamnya. Negara ini berada dalam kondisi politik dan ekonomi yang menyedihkan, namun hal itu tidak berarti bahwa semuanya sama. Mereka jatuh cinta, mencoba berkarir, dan bahkan terkadang menolak pemerintah.

Meski mereka sangat berbeda dengan kita yang bisa membaca, menonton, dan makan apa pun yang kita mau, orang Korea Utara tetaplah manusia.

Buku Demick akan menarik bagi pembaca yang tertarik pada kediktatoran paling terisolasi dan terlindungi di dunia. Di abad ke-21, ketika semua pengetahuan tampaknya tersedia online dan di TV, sungguh menarik melihat negara yang bersikeras untuk tidak ikut serta dalam proses ini.

Jadi sebelum Anda panik tentang rudal-rudal itu, atau sebelum Anda mem-posting ulang meme Kim Jung-Un lainnya, Anda mungkin ingin membaca “Tidak ada yang perlu membuat iri,” dan ingatlah bahwa di antara kelompok politik dan militer yang mendekat, ada orang-orang yang mungkin sama seperti Anda. – Rappler.com

Florianne L. Jimenez mengajar sastra dan menulis di perguruan tinggi di Universitas Filipina Diliman. Dia adalah penulis non-fiksi pemenang Penghargaan Palanca, dengan minat kreatif pada diri, tempat, dan kesadaran. Dia memiliki banyak sekali bacaan untuk dibaca sejak tahun 2008, yang mencakup judul-judul seperti ‘The Collected Stories of Gabriel Garcia Marquez’, ‘Book 5 of Y: The Last Man’ dan ‘The Collected Works of TS Spivet’: A story. ‘

Keluaran HK