• May 24, 2024
Tidak diperlukan sesi khusus

Tidak diperlukan sesi khusus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para senator memberikan jaminan bahwa mereka akan meloloskan rancangan undang-undang yang diperlukan untuk memperkuat undang-undang anti pencucian uang

MANILA, Filipina – Para senator mengatakan mereka tidak perlu mengadakan sidang khusus untuk meloloskan rancangan undang-undang yang mendesak.

Dalam konferensi Organisasi Global Anggota Parlemen Melawan Korupsi (Gopac) pada hari Jumat, 16 Maret, Senator Teofisto Guingona III meyakinkan bahwa Senat akan dapat meloloskan rancangan undang-undang minggu depan yang bertujuan untuk memperkuat undang-undang anti pencucian uang.

Kongres akan menjalani rehat panjang setelah tanggal 23 Maret dan tidak akan melanjutkan sidang hingga minggu pertama bulan Mei.

Malacañang sebelumnya mempertimbangkan untuk meminta Kongres mengadakan sidang khusus selama masa reses. Pemerintah khawatir negaranya akan masuk daftar hitam oleh Financial Action Task Force (FATF), sebuah badan antar pemerintah yang bertugas mengembangkan dan mempromosikan kebijakan untuk memerangi pencucian uang dan pendanaan teroris. Ini memiliki 34 negara anggota.

RUU Senat 3009, yang mengizinkan Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC) untuk memeriksa rekening bank yang dianggap mencurigakan bahkan tanpa terlebih dahulu memberi tahu penyimpan, sudah ada di sidang pleno Senat menunggu pembacaan kedua dan ketiga.

“Saya pikir itu tidak kontroversial. Itu akan berlalu,” kata Guingona, salah satu anggota parlemen.

Yang juga menunggu keputusan adalah SB 2676 atau Undang-Undang Pemberantasan Pendanaan Teroris, yang memperluas cakupan undang-undang anti pencucian uang hingga mencakup pendanaan terorisme. “Saya tidak melihat ada orang yang benar-benar menentang pendanaan terorisme,” kata Guingona.

Diakuinya, langkah yang paling kontroversial adalah SB 3123 yang berada di tingkat panitia. Ini memperluas daftar lembaga dan perusahaan yang akan diminta untuk melaporkan transaksi keuangan ke AMLC untuk mencakup antara lain kasino, perusahaan pra-kebutuhan, dan perusahaan real estate.

Skenario hari kiamat

Guingona dan Senator Edgardo Angara memandang tidak perlu mengadakan sidang khusus untuk meloloskan langkah-langkah tersebut.

Selama konferensi Gopac, direktur eksekutif AMLC, Vicente Aquino, menekankan konsekuensi buruk bagi perekonomian jika FATF memasukkan negara tersebut ke dalam daftar hitam.

Dia mengatakan hal ini akan memperlambat pengiriman uang dari pekerja Filipina di luar negeri karena negara-negara yang tergabung dalam FATF akan secara ketat mengawasi transaksi tersebut dan mengenakan pungutan yang lebih tinggi atas transaksi tersebut.

“Jika semua yurisdiksi anggota FATF dan anggota asosiasinya bersatu dalam menangani Filipina, semoga apa yang terjadi pada perekonomian kita tidak akan terjadi,” kata Aquino.

Angara mengatakan Senat akan menghindari “skenario kiamat” ini. – Rappler.com

Keluaran Sydney