• May 29, 2024
Tidak Dirantai: Kisah Filipina

Tidak Dirantai: Kisah Filipina

MANILA, Filipina – Wanita yang menjadi penjaga rumah tersebut kini bisa bergerak. Negara mana pun kecuali Filipina adalah pilihan yang lebih baik. Ibu yang berjuang, yang selalu memikirkan masa depan anak-anaknya, tidak tega melihat anak-anaknya kelaparan. Jadi dia melihat melampaui kelangkaan yang dia lihat. Dalam mimpinya, masa depan itu tidak akan pernah bisa dibangun di negara kita sendiri.

Dalam mimpinya, negara-negara ini berada jauh, dengan pemandangan yang aneh dan bahkan orang-orang yang asing.

Jepang adalah salah satu obat mujarab yang dianggap sebagai obat mujarab. Dengan lebih dari 350.000 orang Filipina yang saat ini bekerja di Jepang (2011), ini adalah tempat yang paling dikenal oleh sebagian besar orang Filipina. Sayangnya, gagasan tentang Jepang dan pekerja Filipina telah berubah menjadi persepsi publik sebagai satu sosok tragis terkutuk – Japayuki, pekerja seks yang dijauhi.

Kyla adalah satu dari ribuan warga Filipina yang bekerja di Jepang. Saya bertemu dengannya di Nagoya saat melakukan penelitian untuk pameran mendatang di International Aichi Triennial. Praktik saya berakar pada isu-isu yang melibatkan perempuan, ruang, dan dinamika sosial. Sebagai bagian dari proses kreatif saya, saya membenamkan diri dalam komunitas untuk mengenal perempuan yang hidup dan berjuang dalam keadaan tertentu.

Dari sinilah saya mengetahui kisah Kyla.

Pada tahun 2001 ketika dia baru berusia 18 tahun, Kyla mengetahui bahwa dia dapat menghasilkan uang dengan bekerja sebagai entertainer di Jepang. Dia ingin membantu keluarganya, menghidupi ibu tunggal dan saudara-saudaranya. Dari tahun 2001 hingga 2005, dia keluar masuk Jepang, bekerja di sebuah klub sebagai entertainer, bolak-balik antara Jepang dan Filipina ketika kontraknya akan diperpanjang.

Itu adalah uang yang cepat dan besar. Ia berpikir tidak ada salahnya menghibur para pria yang lelah bekerja: menyajikan minuman, menyalakan rokok, dan tertawa, bahkan ketika ia tidak mengerti apa yang mereka katakan. Pada tahun 2007, Kyla hamil anak seorang pria Jepang. Saat melahirkan, dia hanya menerima uang dari ayah anak tersebut untuk biaya rumah sakitnya. Kyla melahirkan putranya yang berkewarganegaraan Jepang-Filipina sendirian di Filipina.

Di matanya, bayi itu adalah tiketnya menuju masa depan yang lebih baik.

Pada tahun 2010, ayah dari putranya menjanjikan pernikahannya, kewarganegaraan Jepang untuk putranya, dan kesempatan untuk pindah ke Jepang dan memulai hidup baru. Itu adalah tawaran yang diterima Kyla tanpa ragu-ragu. Ketika dia dan putranya tiba di Nagoya, dia segera menyadari bahwa akhir bahagia yang dia pikir akhirnya bisa diraih hanyalah sebuah lelucon. Suaminya mulai menindasnya karena ikut menanggung biaya rumah tangga. Dia mengalah dan mendapatkan pekerjaan.

NAGAYA SAKAE, KOTA.  Beberapa blok dari tempat ini terdapat Pusat Migran Filipina di Jepang

Dia bergantian meminta bantuan keuangan lebih banyak dan waktu untuk anak mereka, dua tuntutan yang bertentangan karena yang satu jauh dari yang lain. Dia meminta 100.000 YEN setiap bulan. Akan lebih murah jika dia membeli perjalanan ke Jepang melalui agen dengan harga segitu. Dia beralasan bahwa ini adalah cara wanita itu membayar utangnya karena dia telah memberinya visa pasangan, seorang anak dengan paspor Jepang, dan tinggal di Jepang.

Sementara itu, dia juga melampiaskan rasa frustrasinya pada anak laki-laki tersebut, dengan memukuli anak tersebut bahkan jika ada sedikit pun perilaku buruknya di usia dini. Di depan umum, dia akan membelai Kyla dan Kyla tidak berani menolaknya, jangan sampai dia kejang. Tentu saja, di dalam kamar mereka, Kyla menjadi kedinginan. Dia menolak untuk tidur dengannya.

Setelah hanya 10 bulan berada di bawah satu atap, suami Kyla sepenuhnya bergantung padanya. Dia berhenti bekerja. Sementara itu, setelah seharian bekerja yang melelahkan, dia mendapati putranya dianiaya oleh ayahnya yang temperamental. Mereka bertengkar, tapi keesokan harinya dia terus melayaninya. Dalam salah satu konfrontasi mereka, dia akhirnya mengusirnya dari rumah.

Kyla menemukan perlindungan di apartemen sesama warga Filipina dan berhasil berangkat kerja keesokan harinya. Suaminya datang ke tempat kerjanya bersama polisi dan menuduhnya mencuri pakaian, laptop, dan kamera – yang semuanya telah dia bayar; beberapa diberikan kepadanya sebagai hadiah. Ultimatumnya adalah: terima permintaan maaf saya atau keluar dari Jepang.

Kyla harus menunggu perceraiannya sebelum bisa mengajukan visa kerja sebagai ibu dari seorang anak Jepang. Suaminya bertekad untuk memberinya waktu yang sulit. Kyla melawan. Dia mendapat bantuan dari komunitas di Filipina yang mendukung perempuan seperti dia di Jepang.

Dari rekan-rekan dan konselor, dia belajar bahwa dia tidak berhutang cukup banyak pada siapa pun untuk menukar harga diri dan nilai-nilainya. Selembar kertas tidak boleh memikat hati seorang wanita. Kyla, bersama dengan orang Filipina lainnya yang saya temui di sekitar Taman Ikeda, kawasan klub malam terkenal di Nagoya, mempelajari hal ini dengan susah payah.

Kebanyakan pekerja migran Filipina adalah penghibur, pembawa acara, penyanyi dan penari yang bekerja di klub. Tenaga kerja pabrik diperuntukkan bagi warga negara Jepang dan tidak ada permintaan mendesak untuk pekerjaan rumah tangga. Saya bertanya kepada Kyla apakah pekerjaannya melibatkan seks. Jawabannya jelas “tidak”. Fakta ini dibayangi oleh opini populer yang jahat.

AICHI TRIENNALE 2013. AICHI TRIENNALE 2013. AICHI TRIENNALE

Kyla tahu kalau dia dicap sebagai Japayuki. Dia mengangkat bahunya. Dia tahu yang sebenarnya, dia tahu siapa dirinya, dia tahu batas kemampuannya. Dia tahu bahwa dia melakukan segalanya untuk keluarganya. Komunitas Filipina di Jepang menyadari kesalahpahaman ini dan bekerja keras untuk menciptakan ruang yang lebih lembut bagi pekerja keras mereka rekan senegaranya

Salah satu orang tersebut adalah Nestor Puno, seorang warga Filipina yang membantu perempuan di Pusat Migran Filipina dan Pusat Pemuda Nagoya. Dengan bantuan Ecumenical Learning Center for Children (ELCC), ia mendirikan sekolah untuk anak-anak Jepang-Filipina seperti putra Kyla. Ia mencurahkan waktunya untuk membantu orang tua anak-anak Jepang-Filipina dengan kegiatan sekolah sehari-hari untuk anak-anaknya.

Anak-anak yang tinggal di distrik lampu merah membutuhkan lingkungan yang lebih kondusif untuk pembelajaran progresif. Nestor mengajari anak-anak bahasa Filipina serta nilai-nilai Filipina.

Kyla dan orang Filipina lainnya di Jepang yang seperti dia memilih berprofesi sebagai entertainer. Ini mungkin bukan profesi yang bisa Anda banggakan dengan mudah, tidak peduli betapa jujur ​​dan bermartabatnya profesi tersebut. Namun hal ini tetap merupakan pekerjaan sah yang dipicu oleh lingkaran setan kebutuhan. Tercerabut dari negaranya sendiri, terburu-buru belajar bahasa lain, hidup hari demi hari jauh dari orang-orang terkasih agar mereka dapat bertahan hidup — ini adalah kisah yang dialami oleh banyak rumah tangga di Filipina yang kehilangan orang terkasihnya yang bekerja di luar negeri.

Kyla mungkin membawa putranya bersamanya di negeri asing, namun profesinya dan stigma yang melekat padanya masih berhasil mengasingkannya dari rumah – baik itu mengacu pada tanah airnya atau putranya. Kebanyakan wanita menjalani kehidupan yang damai setelah menikah. Mereka lebih memilih berhenti agar dapat menatap lurus ke arah anak-anaknya dan memberi tahu mereka cara menjalani hidup dengan terhormat dan bermartabat, seperti yang diinginkan semua orang tua terhadap keturunannya.

Namun Kyla dan banyak orang Filipina yang memiliki nasib yang sama selalu bisa melihatnya seperti ini: Masyarakat adalah kuali kekuatan yang berlawanan yang dapat menghancurkan makhluk yang lebih lemah dari perempuan. Kesediaan untuk melihat lebih dari sekedar kenyamanan keluarga untuk bertahan hidup bertentangan dengan naluri kuno untuk tinggal di rumah.

Kemampuan beradaptasi dengan profesi dan lingkungan baru bertentangan dengan nilai-nilai dan tradisi patriarki yang ditentukan dan dipaksakan padanya. Kemampuan untuk mengumpulkan kekuatan yang cukup untuk bekerja setiap hari di negara asing bertentangan dengan kepekaan feminin untuk merasakan saat-saat yang paling penting.

Seperti yang pernah dikatakan Nellie McClung:

“Kami berharap, akan tiba waktunya ketika perempuan akan bebas secara ekonomi, dan cukup mandiri secara mental dan spiritual untuk menolak makanan mereka dibayar oleh laki-laki; ketika perempuan akan menerima upah yang sama untuk pekerjaan yang sama, dan semua peluang kegiatan terbuka bagi mereka; dan akan bebas memilih pasangannya sendiri, tanpa rasa malu atau intoleransi; ketika laki-laki tidak akan takut menikah karena beban keuangan, namun laki-laki merdeka dan perempuan merdeka akan menikah karena cinta, dan bekerja sama untuk menghidupi keluarga mereka. Itu bukan pemikiran yang terlalu ideal.” – Rappler.com

8 Maret adalah Hari Perempuan Internasional. Baca lebih lanjut tentang menginspirasi Filipina di sini:

Nikki Luna

Artis Nikki Luna adalah lulusan Fakultas Seni Rupa Universitas Filipina. Karya-karyanya mendalami wacana visual perjuangan perempuan dan kesadaran sosial. Dia juga pendiri Proyek MulaiArt, sebuah organisasi nirlaba yang menyediakan seni dan terapi kepada perempuan dan anak-anak yang menjadi korban perang dan ketidakadilan. Advokasi perempuan dan anak merupakan ikhtiar yang tengah ia pelajari secara mendalam sembari mengejar gelar Magister Kajian Perempuan dan Pembangunan di UP Diliman. Ikuti dia di Twitter: @nikkiluna

Data Hongkong