• May 27, 2024
Kesepakatan Marubeni memperkuat peti perang P25-B MPIC

Kesepakatan Marubeni memperkuat peti perang P25-B MPIC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MPIC menganggarkan P25 miliar untuk infrastruktur, utilitas dan rumah sakit besar yang mereka rencanakan pada tahun 2013 ini

MANILA, Filipina – Perjanjian baru-baru ini dengan perusahaan perdagangan Jepang Marubeni Corp. meningkatkan dukungan Metro Pacific Investments Corp (MPIC) untuk berbagai bisnis infrastruktur, utilitas, dan layanan rumah sakit.

MPIC konglomerat infrastruktur sedang mengesampingkan Anggaran sebesar P25 miliar untuk penawaran beberapa proyek besar yang dilelang pemerintah, serta rencana ekspansi lainnya, Presiden dan CEO MPIC Jose Ma mengatakan. K. Lim pada hari Jumat, 8 Maret.

Sebagian besar dana tersebut berasal dari hasil kesepakatannya dengan Marubeni. Pada bulan Februari, kedua perusahaan tersebut mengumumkan bahwa perusahaan Jepang tersebut akan mengakuisisi 20% saham pemegang konsesi air Maynilad Water Services Inc. diakuisisi, dimana MPIC memiliki kepentingan langsung dan tidak langsung sebesar 53%.

Perusahaan tidak mengungkapkan harga akuisisi, namun laporan sebelumnya mengatakan kesepakatan tersebut dapat bernilai $400 juta (lebih dari P16 miliar).

“Jumlahnya cukup besar. Kami harus menginvestasikannya terlebih dahulu sebelum (mengumpulkan) ekuitas lainnya,” kata Lim kepada wartawan usai rapat pemegang saham khusus MPIC di Makati City.

Anggaran P25 miliar

Pada rapat Jumat Januari lalu, pemegang saham menyetujui pencatatan saham baru sebagai bagian dari penempatan saham sebesar P6,2 miliar. Dalam keterbukaan informasi kepada Bursa Efek Filipina (PSE), MPIC mengatakan 1,33 miliar saham biasa tersebut dijual dengan harga P4,60 masing-masing melalui penempatan pribadi.

Lim mengatakan anggaran R25 miliar mewakili pendanaan yang tersedia untuk proyek-proyek baru dan perluasan. “Ini belum termasuk jumlah utang yang akan dibentuk pada perusahaan yang beroperasi. Itu hanya bagian MPIC di dalamnya.”

“Misalnya untuk proyek jalan tol, kami menerima 60% hingga 70%, bukan 100%,” tambah Lim merujuk pada kepemilikan MPIC di unit jalan tolnya.

Infrastruktur, rumah sakit, air

Proyek jalan tol yang sedang dipertimbangkan MPIC adalah: Jalan NLEx-Harbor Link, Jalan Konektor NLEx-SLEx, dan Jalan Tol Cavite-Laguna (CALA). Jalan penghubung tersebut telah disetujui tetapi masih menghadapi tantangan Swiss. Tawaran CALA belum dimulai.

Sekitar P4 miliar akan digunakan untuk proyek kereta api yang mereka incar, sementara P5 miliar akan digunakan untuk tender proyek perluasan Bandara Internasional Mactan-Cebu. MPIC termasuk pihak yang berkepentingan memantau pembangunan dan pengelolaan proyek Light Rail Transit (LRT) Cavite Extension dan Metro Rail Transit Jalur 3 (MRT-3).

“Sepertinya Mactan dan NAIA (Rencana Rehabilitasi Bandara Internasional Ninoy Aquino) akan bergerak cepat dan saya tidak melihat adanya penundaan yang signifikan dalam hal ini,” kata Lim.

MPIC juga akan mengalokasikan sekitar P3,5 miliar untuk rumah sakit baru yang rencananya akan diakuisisi dan meningkatkan kepemilikannya pada rumah sakit yang sudah menjadi bagian dari portofolionya.

Mereka juga sedang mempertimbangkan untuk memperluas portofolio layanan air mereka. “Kami memiliki beberapa proyek air, di dalam area waralaba dan di luar Subic. Kami bermaksud meningkatkan kepemilikan kami di sana menjadi 50% atau bahkan 70% jika pemerintah bersedia menjual sisa sahamnya. Kami juga memiliki investasi di Phil hydro (pemasok air curah) yang memerlukan investasi tambahan untuk perluasan jaringan,” kata Lim.

“Ini adalah beberapa proyek yang akan datang. Lokasi sebenarnya akan menentukan proyek mana yang akan didahulukan,” tambahnya. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini