• May 22, 2024
Tidak hanya atlet, politisi juga bersinar di liga olahraga kita

Tidak hanya atlet, politisi juga bersinar di liga olahraga kita

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Politisi menggunakan acara tahunan ini untuk berkampanye untuk pemilu

“Politik di kampung halaman saya” adalah sudut pembaca di #PHvote, sebuah ruang untuk pandangan orang pertama tentang kampanye dan pemilu, pemerintahan dan pemberian layanan di daerah Anda. Kirimkan ke [email protected] esai 800 kata Anda, koleksi foto, video, atau media apa pun yang dapat Anda gunakan untuk menceritakan kisah Anda dengan baik. Foto dan catatan tentang diri Anda adalah ide yang bagus.

KOTA MARIKINA, Filipina – Selama lebih dari 30 tahun di kota saya, ada kompetisi bola basket antar barangay tahunan. Ini merupakan kesempatan bagi para atlet untuk menunjukkan bakat dan kemampuannya. Sayangnya, bukan hanya atlet yang bersinar di ajang ini.

Politisi menggunakan kesempatan ini untuk berkampanye untuk pemilu.

Saya telah menjadi anggota tim bola basket barangay saya (Brgy. Sta. Elena) sejak saya berusia 15 tahun. Saya telah melihat sejumlah trik yang dilakukan oleh para politisi. Namun yang paling mengejutkan saya adalah ketika mereka menamai kompetisi tersebut “Del League” pada tahun 2011 – setelah walikota kami Del de Guzman, yang mencalonkan diri untuk dipilih kembali tahun ini.

Seragam yang dikenakan pada pertandingan liga olah raga antar barangay di Kota Marikina.  Foto penulis

Selama liga 2011, terjadi perubahan peraturan.

Misalnya, semua peserta diharuskan menghadiri upacara pembukaan, karena ketidakhadiran akan membuat tim mendapat skorsing dua pertandingan. Hal ini membuat kami tidak punya pilihan selain menghadiri dan menanggung pembukaan yang membosankan.

Dalam upacara tersebut, sumpah dan pidato olahraga seperti biasa disampaikan. Namun yang mengejutkan saya, para politisi juga memberikan pidato kampanye. Mereka mengaku itulah alasan mengapa kompetisi antar barangay bisa terjadi. Mereka memasukkannya ke dalam resume mereka.

Para remaja yang menghadiri acara tersebut mungkin tidak tertarik dengan apa yang mereka katakan. Namun mendengar nama-nama kandidat mempengaruhi cara mereka memilih dalam pemilu.

Dalam pemotretan tersebut, background yang digunakan mengusung nama calon dan partainya. Dan ketika waktu makan malam tiba, makanan kemasan yang dibagikan kepada para hadirin juga dicantumkan nama dan wajah calon.

Bertahun-tahun sebelum liga 2011, sponsor swasta, Bolok “Manager” Santos, adalah penanggung jawab kompetisi tahunan tersebut. Dia adalah seorang selebriti lidah remaja tuan di kota Marikina, dan melalui permainan angka ilegal itulah dia mendapatkan dana untuk permainan tersebut. Dia memimpin kontes tersebut selama hampir satu dekade, hingga putranya gagal dalam pencalonan wakil walikota pada tahun 2010. Kontes tersebut tidak lolos pada tahun itu. Ada spekulasi bahwa Santos menjadi getir karena kurangnya dukungan Marikeños terhadap keluarganya.

Peristiwa tersebut menunjukkan motif dibalik setiap “sumbangan” keluarga Santos kepada Marikeños. Itu adalah cara mereka membeli suara kami.

Politisi yang melakukan upaya untuk mewujudkan peristiwa ini patut mendapat pujian. Namun mereka tidak boleh menyalahgunakan penghargaan tersebut dengan “memasarkan secara berlebihan” usaha mereka dan mengubahnya menjadi “tanpa saya liga ini tidak dapat dilanjutkan” (Jika bukan karena saya, liga ini tidak akan mungkin terjadi).

Pemasaran yang berlebihan hanya akan mengurangi peluang mereka untuk disingkirkan. Dari apa yang saya dengar, masyarakat di sini kritis terhadap politisi yang melakukan hal ini. Saya pernah mendengar ada yang berkata, “dia hanya berusaha mengenalmu” (dia melakukan hal-hal baik hanya untuk menjadi terkenal) atau “jika pemilu tidak dekat, tidak akan ada yang dilakukan” (kalau bukan karena pemilu, dia tidak akan berbuat apa-apa). Calon politisi harus menemukan cara untuk menunjukkan bahwa mereka benar-benar peduli terhadap rakyat.

Saya juga berpendapat bahwa program komunitas tidak boleh hanya tentang olahraga, kecintaan pertama Marikeños.

Pemerintah daerah harus memperkenalkan acara-acara yang lebih bermanfaat bagi masyarakat, seperti acara pengumpulan buku atau forum kesehatan. Dengan cara ini, mereka memberikan kesan bahwa mereka juga dapat melaksanakan proyek-proyek lain setelah mereka terpilih. – Rappler.com

Raphael Carlos adalah mahasiswa di Universitas Ateneo de Manila.

Keluaran Hongkong