• May 22, 2024
Pelari cepat Australia meluncur untuk mengambil Tahap 2

Pelari cepat Australia meluncur untuk mengambil Tahap 2

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemain muda Australia Luke Parker berlari ke garis finis pada tahap kedua Le Tour de Filipinas saat taruhan Filipina terus berjuang.

KOTA CAUAYAN, Filipina – Dalam lintasan yang membawa para pebalap melewati jantung kawasan Lembah Cagayan yang terik, pemuda Australia Luke Parker dari Tim Bersepeda Perth akan memasuki etape 3 besok dengan mengenakan kaus hijau, sementara ia secara berkelompok finis di etape 3. leg kedua Le Tour De Filipinas ke-4 yang berakhir di Cauayan City, Isabela.

Meskipun memulai dengan ban kempes di tengah balapan yang panas, Parker mendapat bantuan yang cukup dari rekan satu timnya saat mereka melakukan salah satu comeback paling mendebarkan yang pernah disaksikan Le Tour.

“Tahapnya sangat panjang, sangat panas, tapi kami berhasil menghemat energi dan rekan satu tim menjaga saya dengan sempurna,” kata sprinter berusia 19 tahun yang mencatatkan waktu 5:07:54 bersama 50 pebalap lainnya setelah menempuh jarak 196 kilometer. sebagian besar pedesaan dari Aparri, Cagayan hingga kota ini.

Hanya berjarak satu sepeda di belakangnya adalah peraih medali perunggu Asian Games Tenggara 2005 John Paul Morales dari tim Filipina Standard Insurance, sementara Caleb Jones dari tim kontinental Taiwan CCN menempati posisi ketiga dalam tim tuan rumah yang diperebutkan dengan sengit.

Biarkan memuat

Itu adalah pertunjukan seluruh orang Filipina untuk sebagian besar perlombaan karena dua penduduk setempat, Daniel Asto dari Angkatan Laut Filipina dan Chris Joven dari American Vinyl, bersama dengan Samir Jabrayilov dari Azerbaijan dan Thomas Rabou dari Belanda, beranggotakan empat orang memimpin kelompok yang memisahkan diri yang dibuka. kesenjangan yang besar dari kelompok sejak awal. Namun, peloton tersebut hanya berakhir 15 kilometer dari garis finis.

Pembalap kawakan Joven memulai dengan awal yang cemerlang saat ia membalap melewati cuaca panas terik yang lebih terkenal di Filipina, memenangkan empat terakhir dari total lima bagian sprint hingga pebalap lain perlahan-lahan berhasil menempuh jarak 150 kilometer dalam undian. balapan. yang mengalami ketidakrataan jalan dan bahkan rehabilitasi jalan sedang berlangsung di dekat perbatasan provinsi Cagayan dan Isabela.

Pemenang Tahap 1 Ki Suk Lee dari CCN mengambil kursi belakang hari ini karena ia hanya finis di urutan ke-9, namun ia akan tetap menjadi pemain yang ditandai di Tahap 3 besok karena ia mempertahankan Yellow Jersey dengan selisih 13 detik dari peringkat ke-2 Klasifikasi Umum Douglas Repacholi dari Tim Bersepeda Perth.

Tim Kontinental Iran Tabriz Petrochemical terus menjadi tim yang harus dikalahkan ketika empat pemainnya menembus 10 besar secara keseluruhan dengan peraih podium kemarin Iranagh Ghader Mizbani di tempat ketiga (15:00), Hossein Askari di tempat keempat (18: 00), Hagh Amir Kolahdoz di urutan ke-6 (48.00), dan Saeid Safarzadeh di urutan ke-7 (49.00). Tim balap sepeda CCN Taiwan berada di posisi kedua, tertinggal 3:23, sedangkan tim balap sepeda Perth di posisi ketiga, dengan waktu 6:05. 7-Eleven Roadbike Filipina adalah tim lokal teratas yang menempati posisi keempat, tertinggal 20:53.

Filipina, sementara itu, masih belum bisa lepas dari penampilan buruk karena tidak ada warga lokal yang berhasil menembus 10 besar Klasifikasi Keseluruhan, dengan peringkat teratas Ronnel Hualda dari 7-Eleven Roadbike Filipina mengambil posisi ke-13, tujuh menit. dan 16 detik di belakang pemimpin sementara Lloyd Reynante, Joel Calderon, juara bertahan Baler Ravina, dan Mark John Galedo masing-masing finis di urutan ke-16, ke-17, ke-19, dan ke-20.

Jones yang menonjol dari CCN menempati posisi kelima (48:00), sementara Parker naik ke posisi 8 secara keseluruhan, 3:26 di belakang Lee. Edgar Nohales Nieto dari Spanyol dari Polygon Sweet Nice yang berbasis di Irlandia dan John Ebsen dari Synergy Cycling Project dari Denmark melengkapi 10 besar dengan masing-masing menempati posisi ke-9 dan ke-10.

Mempertahankan gelar masih mungkin?

Juara bertahan Le Tour Ravina gagal menembus 10 besar di Tahap 2 karena lintasan terus menguntungkan para sprinter yang hanya melihat beberapa lereng landai mendekati kota Roxas di Isabela. Namun, warga asli Pangasinan ini masih melihat cahaya di ujung terowongan saat balapan akan membawa mereka melewati tanjakan sepanjang 106 kilometer antara Kota Cauayan dan ibu kota Nueva Vizcaya, Bayombong, di Etape 3 besok.

“Besok kita akan tahu, jadi masih harus melakukan peregangan, terutama di tanjakan,” kata veteran berusia 31 tahun itu.

Benar saja, perlombaan baru setengah jalan karena masih ada jarak hampir 240 kilometer yang harus ditempuh sebelum Baguio City termasuk tahap akhir 132,7 km yang menakutkan, perjalanan rollercoaster melalui Cordilleras antara Bayombong dan Ibukota Musim Panas dua hari dari sekarang. – Rappler.com

Togel HK