• May 22, 2024
‘Tidak perlu intervensi PBB di Sabah’

‘Tidak perlu intervensi PBB di Sabah’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Abigail Valte, wakil juru bicara kepresidenan, mengatakan situasi di lapangan menunjukkan bahwa semua pihak terbuka untuk menyelesaikan masalah ini secara damai.

MANILA, Filipina – Saat pertempuran berlanjut di Sabah, Malacañang mengatakan pada Sabtu, 23 Februari, bahwa usulan Front Pembebasan Nasional Moro untuk mengirim pasukan penjaga perdamaian ke Lahud Datu, tempat para pengikut Sultan Sulu Jamalul Kiram bertempur selama lebih dari seminggu adalah tidak benar. tertangkap. , tidak diperlukan.

Abigail Valte, wakil juru bicara kepresidenan, mengatakan situasi di lapangan menunjukkan bahwa semua pihak terbuka untuk menyelesaikan masalah ini secara damai.

“Jika Anda menilai situasi di lapangan saat ini, jika Anda juga melihat seluruh pernyataan semua pihak yang terlibat, dari pihak pemerintah Filipina, kami telah menyampaikan bahwa kami lebih memilih situasi ini diselesaikan secara damai,” kata Wapres. diputuskan . Kata Juru Bicara Abigail Valte dalam sebuah wawancara radio.

“Dan tentu saja teman-teman Malaysia juga mengatakan hal yang sama, jadi kami memiliki sentimen yang sama. Bahkan pihak swasta yang terlibat, keluarga Kiram, juga sudah menyatakan niatnya untuk menyelesaikannya secara damai,” kata Valte.

Keluarga Kiram merupakan salah satu pewaris Sultan Sulu yang menguasai banyak pulau di Laut Sulu, termasuk yang saat itu dikenal sebagai Kalimantan Utara (Sabah).

Malacañang pada hari Jumat meminta Malaysia untuk memperpanjang batas waktu bagi “tentara kerajaan” Kiram untuk meninggalkan Sabah dengan damai hingga Selasa, 26 Februari. Batas waktu aslinya adalah Jumat 22 Februari.

Pada hari Kamis, 21 Februari, Presiden Benigno Aquino III mengatakan bahwa ada kebutuhan “pertama-tama ada solusi terhadap krisis saat ini dan kemudian solusi jangka panjang terhadap perselisihan ini.” Aquino kemudian menjelaskan bahwa pemerintah telah berbicara dengan semua pihak terkait, termasuk keluarga sultan, untuk “memastikan penyelesaian damai.”

Negosiasi

Malaysia belum mengumumkan tanggapan resmi terhadap permintaan perpanjangan batas waktu kepergian rombongan Kiram.

Pemerintah Malaysia mengatakan pada Kamis, 14 Februari, bahwa pasukan keamanannya telah mengepung sekitar 80 hingga 100 pria bersenjata Filipina di Sabah, yang memiliki sejarah serangan oleh kelompok Islam bersenjata Filipina. Kelompok ini dilaporkan berencana untuk “menimbulkan kekacauan” dalam pemilihan umum mendatang di Malaysia.

Meskipun Aquino membenarkan bahwa pemerintah sedang berbicara dengan suku Kiram, pemerintah berhati-hati dalam memberikan rincian lebih lanjut mengenai negosiasi yang sedang berlangsung.

“Mari kita lihat apa yang terjadi akhir pekan ini,” kata Ricky Carandang, sekretaris kantor pengembangan komunikasi dan perencanaan strategis kepresidenan, pada hari Jumat.

Malacañang juga membantah laporan bahwa mantan Penasihat Keamanan Nasional Norberto Gonzales pergi ke Sabah. Menurut laporan, Gonzales adalah salah satu penggagas perkelahian tersebut.

Merujuk pada Sabah, polisi provinsi mengutip perkataan kelompok bersenjata tersebut: “Ini adalah tanah air kami, ini adalah tempat kami. Tidak ada yang bisa menghentikan kita pergi ke sana.”

Valte mengimbau masyarakat berhenti berspekulasi mengenai waktu pertarungan.

“Jika waktunya salah atau mencurigakan, mungkin kita bisa mengesampingkan masalah itu terlebih dahulu dan fokus pada solusi damai terhadap situasi di Sabah saat ini,” kata Valte.dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Data HKKeluaran HKPengeluaran HK