• February 28, 2024
Tierro memulai tawaran PH Davis Cup melawan Pakistan

Tierro memulai tawaran PH Davis Cup melawan Pakistan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Patrick John Tierro dari Filipina akan menghadapi Ageel Khan lagi di Piala Davis

MANILA, Filipina – Terakhir kali Patrick John Tierro dan Aqeel Khan bertemu di Piala Davis lima tahun lalu, hasilnya adalah kemenangan sepihak 1-6, 6-7 (6-7) dari petenis Pakistan atas Filipina di mana adalah pertandingan yang tidak akan dilanjutkan setelah Filipina unggul 3-0 yang tak terbantahkan dalam pertandingan best-of-5.

Taruhannya semakin tinggi untuk kedua kalinya saat Tierro menghadapi Khan di nomor tunggal pertama pada hari Jumat, 4 April, ketika kedua negara bertemu di awal semifinal Piala Davis Grup 2 Asia-Oseania di lapangan tanah liat dalam ruangan Asosiasi Kolumbia Filipina pengadilan.

“Kami pernah bermain melawan Pakistan sebelumnya, jadi saya tahu permainannya (Khan). Tapi seperti minggu lalu, saya akan pergi ke sana dan melakukan yang terbaik,” kata netter berusia 27 tahun yang mencapai semifinal festival internet International Tennis Futures (ITF) pekan lalu.

Ini adalah kedua kalinya Tierro memainkan pertandingan tunggal pertamanya setelah ia juga mengawali kampanye Filipina dalam kemenangan 3-1 atas Sri Lanka pada putaran sebelumnya di ibu kota Sri Lanka, Kolombo, pada Februari 2014.

Pertandingan Tierro-Khan berlangsung pada pukul 10:00, diikuti oleh pertandingan tunggal kedua antara Ruben Gonzales keturunan Filipina-Amerika dan Samir Iftikhar yang berusia 22 tahun – pemain perguruan tinggi dari Universitas New Mexico, hanya bermain di Davis keduanya. Bermain tamasya piala, bermain.

Sebagai jaminan jika tuan rumah menyapu bersih dua pertandingan tunggal pertama, kapten tim Pakistan Mohammad Khalid telah memasukkan duo veteran Khan dan Aisam Qureshi di nomor ganda pada Sabtu, 5 April.

Khan dan Aisam Qureshi telah menjadi mitra Piala Davis sejak tahun 1998.

Peringkat No.27 di ganda dalam peringkat Asosiasi Tenis Profesional terbaru, Qureshi akan menghadapi musuh yang akrab di lapangan lawan di Fil-Am Treat Huey. Qureshi akan bekerja sama dengan Johnny Arcilla yang terluka dalam pertempuran.

“Saya pernah bermain Treat di masa lalu, tapi Piala Davis berbeda,” kata Qureshi.

“Karena itu untuk kedua negara kita. Saya akan memberikan yang terbaik untuk Pakistan dan dia pasti akan memberikan yang terbaik untuk Filipina.”

Namun Huey mungkin memiliki sedikit keunggulan psikologis dibandingkan lawannya yang berasal dari Pakistan.

Petenis kidal Filipina itu berpasangan dengan rekan tetapnya di ganda Inggris Dennis untuk mengalahkan Qureshi dan petenis India Rohan Bopanna 6-4, 7-6 (7-6) di babak 16 besar perempat final Australia Terbuka Januari lalu.

Pada pertandingan tunggal terbalik hari Minggu, Gonzales menghadapi Khan sementara Tierro berhadapan dengan Iftikhar dalam pertandingan yang bisa berakhir dengan 3 set terbaik jika hasilnya ditentukan pada hari Jumat.

Khalid dan kapten tim Filipina yang tidak bermain Roland Kraut sama-sama senang dengan hasil imbang tersebut.

Namun Khalid tidak berbasa-basi mengenai para pemainnya yang beraksi di lapangan indoor PCA yang panas dan lembab untuk ketiga kalinya berturut-turut sejak 2007.

“Meskipun kami berlatih dalam kondisi yang hampir sama di Pakistan, cuaca di negara Anda masih lebih panas dan lembab,” katanya. “Tetapi kami telah membentuk tim yang kuat untuk pertandingan ini dan berharap untuk bermain lebih baik meskipun Anda memiliki keunggulan sebagai tuan rumah.”

Kapten Pakistan ini punya banyak alasan untuk tidak menyukai kondisi venue yang panas, setelah kalah dari tuan rumah di lapangan yang sama pada tahun 2009 dan 2012.

Filipina menikmati keunggulan 5-1 atas Pakistan dalam pertemuan head-to-head Piala Davis.

“Saya puas dengan hasil undian tersebut dan saya tahu PJ (julukan Tierro) akan melakukan yang terbaik,” kata Kraut, namun tak mau memprediksi hasil akhir seri tersebut.

“Kami hanya akan menjalaninya satu per satu.”

Filipina beruntung bisa kembali menjadi tuan rumah pada pertandingan tersebut karena seharusnya giliran Pakistan yang menjadi tuan rumah setelah menjadi tuan rumah pada empat pertandingan sebelumnya.

Namun ITF, dengan alasan situasi tenang di Pakistan, memutuskan untuk mengembalikan acara tersebut ke Filipina ketika tidak ada negara netral yang bisa menjadi tuan rumah. – Rappler.com

Result SDY