• February 21, 2024
Tutup depo Pandacan pada tahun 2016

Tutup depo Pandacan pada tahun 2016

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Melakukan apa yang gagal dilakukan oleh walikota sebelumnya, Walikota Estrada meminta Chevron, Petron dan Shell untuk membersihkan depo minyak paling lambat tanggal 31 Januari 2016

MANILA, Filipina – Belum terselesaikan oleh 3 pemerintahan selama lebih dari Upaya satu dekade untuk menutup depo minyak perusahaan multinasional di Pandacan, Manila akhirnya membuahkan hasil.

Pada hari Kamis, 3 April, Walikota Manila Joseph Estrada menandatangani surat kepada Chevron, Petron dan Shell yang memerintahkan mereka untuk melakukan hal tersebut menyerahkan “rencana komprehensif dan jadwal relokasi” sesuai keinginannya paling lambat tanggal 31 Januari 2016, atau 5 bulan sebelum masa jabatan pertamanya sebagai walikota berakhir.

“Hal yang sama akan dievaluasi oleh pemerintah kota untuk menentukan apakah kegiatan yang Anda rencanakan akan memastikan bahwa fasilitas yang berdampak buruk terhadap lingkungan dan membahayakan kesehatan dan kehidupan penduduk Manila akan disingkirkan sesegera mungkin,” kata Estrada. suratnya.

“Pembaruan perkotaan” adalah bagian dari platform kampanye 5 poin Estrada selama pencalonannya sebagai walikota tahun 2013. Dia berjanji bahwa dewan kota akan membantu mendorong persetujuan peraturan tentang pendidikan, kesehatan dan perumahan. (BACA: Erap ledakan pembusukan Manila di bawah Lim)

Ini merupakan upaya terbaru untuk mengeluarkan perusahaan minyak dari Pandacan. Dari tahun 2001 hingga 2014, perselisihan terjadi di hadapan Mahkamah Agung dan dewan Kota Manila mengenai rencana penutupan depo minyak.

Pertempuran reklasifikasi lahan

Pada tahun 2001, Walikota saat itu Lito Atienza menandatangani Peraturan Daerah 8027 yang mengklasifikasi ulang kawasan Depot Minyak Pandacan dari kawasan industri menjadi kawasan komersial.

Beberapa bulan kemudian, pemerintah daerah dan Departemen Energi sepakat bahwa perampingan adalah “pilihan yang paling layak dan layak”. Atienza mengeluarkan izin usaha khusus untuk perusahaan minyak. Pada tahun 2006, peraturan kota baru disahkan yang mengklasifikasikan kembali kawasan tersebut menjadi zona pemukiman dengan kepadatan tinggi/penggunaan campuran dan rencana pengembangan unit/zona overlay.

Periode penghapusan bertahap selama 7 tahun, yang akan berakhir pada tahun 2013, diberikan kepada perusahaan. Namun penghapusan tersebut tidak berhasil, karena pada tahun 2007 Mahkamah Agung (MA) memutuskan bahwa Atienza “segera mencabut Undang-undang no. 8027.” Pada tahun 2007, MA menegaskan keputusan sebelumnya dan mengatakan bahwa peraturan baru tersebut tidak sejalan dengan Undang-undang no. 8027.

Ketika Alfredo Lim mengambil alih jabatan walikota, ia mengesahkan Ordonansi No. 8187 disetujui pada tahun 2009, yang mengklasifikasi ulang kawasan tersebut menjadi zona industri berat. Beberapa bulan kemudian, dikeluarkanlah Peraturan SC No. 8027 ditegakkan dengan final – Pandacan akan tetap menjadi kawasan komersial dan bukan kawasan industri.

Namun 3 tahun kemudian, Dewan Kota Manila mengesahkan Undang-undang No. 8283 disetujui, yang sekali lagi mengubah Pandacan menjadi zona komersial/penggunaan campuran dengan kepadatan tinggi. Itulah peraturan yang didorong oleh Estrada.

Sejauh ini, di bawah pemerintahan Estrada, Manila telah mengalami serangkaian perubahan kebijakan yang dramatis – dari larangan bus yang kontroversial hingga larangan truk siang hari yang lebih kontroversial lagi.

Apakah menurut Anda Estrada akan bersikap tegas dalam menghentikan depo minyak Pandacan secara bertahap seperti saat ia melakukan reformasi kebijakan? Beri tahu kami di komentar di bawah. – dengan laporan dari Michael Bueza/Rappler.com

Pengeluaran Sidney