• April 12, 2024
Tiga ujung jalan

Tiga ujung jalan

Menghabiskan tiga bulan, berlatih bermil-mil jauhnya, dan menemukan sesuatu di dalam diri Anda yang dapat membuat Anda melampaui apa yang Anda anggap sebagai batas kemampuan Anda

CLARK, Filipina – Tiga bulan pembelajaran dan pelatihan semuanya berujung pada hal ini: berenang 600 meter, bersepeda 30 kilometer, lalu berlari 5 kilometer untuk mencapai garis finis triatlon pertama mereka.

Bahkan sebelum balapan dimulai, ketiganya mulai mengalami ketegangan yang menakutkan sebelum balapan. Amanda berkata: “Dalam perjalanan ke sini saya masungit banget. Aku sedang tidak mood untuk bersosialisasi. Aku benar-benar kesal karena semua pemikiran di kepalaku.” Bagi Ton, stres mulai terasa di punggung bawahnya, “Tiga hari yang lalu saya tiba-tiba merasakan sakit di punggung bawah. Saya sedang duduk untuk makan malam bersama keluarga saya ketika tiba-tiba saya mendengar ‘Uhhh!’ Saya tidak melakukan apa pun. Saya tidak berlatih hari itu. Jadi saya berpikir, ‘Mengapa ini terjadi?’

Saraf terbawa ke awal renang. Amanda berusaha fokus semaksimal mungkin sementara Ton & Juls mulai memasang wajah permainan mereka.

Atas isyarat dari direktur perlombaan, mereka masing-masing melompat ke kolam dengan menggunakan peselancar masing-masing. Amanda bersama Iya Villania dan Jennylyn Mercado di kelompok usia putri 25 hingga 29 tahun. Ton & Juls bersama-sama dalam kelompok usia pria 25-29 tahun.

Mereka berenang menyusuri kolam berukuran 50 meter, melakukan 6 putaran, berpindah dari satu jalur ke jalur berikutnya, kemudian melompat keluar dari air, kembali ke jalur awal dan melakukan 6 putaran lagi. Ton berkata: “Saya tidak mengira ini akan sesulit ini. Sungguh berat melihat semua orang melewatimu dan ombak menghampiriku.”

Dalam latihan, ketiganya cukup nyaman melakukan jarak jauh, tetapi jika Anda menambahkan 10 hingga 20 orang lainnya yang berenang di ruang sempit, gerakan berenang bisa menjadi hal yang menakutkan.

Juls mengatakannya sebagai berikut: “Anda bisa berada di dalam air itu bersama semua orang di sekitar Anda. Anda bisa dibuang. Anda bisa didorong. Tidak ada lagi yang bisa Anda lakukan selain terus berenang.”

Sedikit terguncang setelah berenang, Amanda, Ton, dan Juls semuanya melompat keluar dari kolam untuk berlari melakukan transisi dan bersiap untuk bersepeda. Mereka harus melakukan 2 putaran masing-masing 15k di jalan mulus Clark dan Fontana.

Salah satu putaran tersebut adalah bagian menanjak yang disebut “Tembok” dan semua peserta pada hari itu menganggap bagian ini menantang. Amanda berkata: “Bagian balapan yang paling melelahkan adalah bagian menanjak kedua. Kecepatan saya rata-rata 19 km/jam, yang menurut saya sangat lambat dan saya tergoda untuk turun dan lari saja dengan sepeda saya. Tapi sekali lagi, saya di sini untuk tantangan. Saya di sini untuk mendorong diri saya lebih jauh lagi.”

Seperti yang Amanda katakan, semangat triathlon bukanlah tentang menjalaninya dengan mudah, melainkan tentang menggali lebih dalam dan menemukan alasan di luar rasa sakit untuk terus maju. Ketiganya menempelkan stiker di sepeda mereka untuk mengingatkan mereka akan ide-ide yang menginspirasi mereka dan orang-orang yang menjadi tujuan mereka melakukan triathlon ini.

Bagi Juls, salah satunya adalah tanggal dia diselamatkan setelah diculik. “Saya berkata pada diri sendiri bahwa saya akan mencoba menjalani kehidupan yang lebih penuh, lebih menarik, dan lebih memuaskan. Dan saya ingin itu menginspirasi orang lain.”

Bagi Amanda, itu adalah saudara perempuannya. “Saya menambahkan saudara perempuan saya karena dia baru saja menjalani operasi tumornya dan kami telah melalui masa-masa sulit dalam beberapa bulan terakhir. Aku bisa saja kehilangan adikku. Rasa syukur itu, saya tuliskan di stiker kecil di sepeda saya.”

Karena Ton adalah bibinya, “Saya memutuskan saat itu juga untuk mendedikasikan triatlon pertama saya kepada bibi saya Dayday (Joseph-Davic, mantan perenang dan atlet triatlon nasional) yang meninggal karena kanker payudara. Dan dia melakukan triatlon sebelum cuaca menjadi keren. Saya pikir saya ingin menuliskan hal-hal itu sehingga ketika saya melihat ke bawah pada motor saya, saya melihat apa yang menginspirasi saya dan apa yang menginspirasi saya sejak awal.”

Setelah 30 kilometer Amanda Ton dan Juls melompat dari sepeda mereka untuk lari 5k terakhir hingga finis. Menjelang lari, para atlet triatlon mulai merasakan kelelahan, serta panasnya sinar matahari pagi.

Menjelang akhir lari, ketiganya merasakan perpaduan emosi unik yang dialami para atlet ketahanan: lelah dan bahagia, takut dan penuh tekad, merasakan garis finis semakin dekat namun fokus untuk menempatkan satu kaki di depan kaki berikutnya.

Ketiganya memiliki beberapa kejutan yang menanti mereka di kilometer terakhir lari. Bagi Amanda, produser eksekutif Gameplan, Jake, yang bertemu dengannya dan berlari sejauh mil terakhir bersamanya.

Bagi Ton, itu adalah adik laki-laki dan ayahnya. “Fakta bahwa saya bisa melihat ayah saya yang sedikit lebih tua tetapi tetap berusaha untuk tetap sehat. Dia banyak menginspirasi saya dengan melakukan apa yang dia lakukan.”

Dan bagi Juls, Amanda dan Ton-lah yang kembali untuknya.

Saat sampai di garis finis, ketiganya diliputi emosi yang terbangun dari 3 bulan latihan, berharap dan bermimpi.

Juls berkata: “Bagian terakhir, ketika saya menyelesaikan lari saya, peregangan terakhir adalah yang terbaik bagi saya. Inilah saat yang saya tunggu-tunggu sejak saya mulai.

Dan dorongan terakhir itu bukan hanya untukku, tapi untuk Jake, Amanda, Ton, untuk pacarku, untuk keluargaku, untuk semua hal yang aku jalani.”

Amanda berkata: “Saya hanya menangis. Itu adalah pengalaman yang sangat emosional.”

Ton mengatakan ini kepada mereka semua: “Saat saya melewati garis finis, saya merasa semua yang saya rasakan selama tiga bulan terakhir telah terbayar. Aku seperti ini dia, ini dia. Saya menyelesaikannya. Saya seorang atlet triatlon.”

Jadi bagaimana rasanya di ujung jalan itu, di seberang garis finis? Juls berkata: “Menyelesaikan balapan adalah hal yang indah.” Amanda merasa lega dan puas. “Saya melakukan yang terbaik. Saya meninggalkan segalanya di lapangan dan saya sangat senang dengan itu.” Dan Ton merasa sangat bersemangat karena menantang diri sendiri dan mencapai sesuatu, “Saya senang saya melakukannya. Saya merasa saya bisa melakukan banyak hal setelah ini.”

Bagi atlet triatlon baru, Ton, Amanda, dan Juls, sepertinya ini baru permulaan. Dan itulah Gameplannya! -Rappler.com

CERITA TERKAIT

Kilas Balik: Rencana Permainan
Gameplan mengadakan kesenangan, petualangan, dan mengatasi rasa takut

Seri kilas balik pembawa acara
Paolo Abrera: Rencana Permainan. Lebih keras, lebih cepat, lebih kuat
Suzi Abrera: Gameplan untuk generasi baru
Rovilson Fernandez: Rencana Permainan 24/7/365
Tricia Chiongbian: Waktu Saya di Gameplan
Akiko Thomson: Gameplan – hari-hari terbaik dalam hidup saya
Carlo Ledesma: DNA Rencana Game

Rentang pencarian host
Quest Host Gameplan: Hari Pelatihan
Quest Host Gameplan: Mulai Pendakian

Pencarian Host Gameplan: Inez, Ally, dan Juls terjun ke air
Quest Host Gameplan: Lebih Tinggi, Lebih Keras
Pencarian Host Gameplan: Saatnya Mengisi Bahan Bakar
Tuan rumah gameplan mencari omzet

Seri Profil Tuan Rumah
Gameplan generasi baru: Anda dapat melakukan To(n)!
Gameplan generasi baru: 7 hal tentang Amanda
Gameplan generasi baru: Juls, penjelajah dunia

Jajaran Pegunungan Manila Selatan
Rencana Game: Tantangan olahraga ekstrem di selatan Manila
Gameplan: Kalahkan tantangan di selatan Manila
Gameplan: Kickback, lempar ke bawah, di selatan Manila

Seri triatlon
Gameplan mengambil jalan menuju Tri
Jalan menuju triathlon: Sepeda yang tepat dan bugar
Jalan menuju triathlon: Berenang dan berlari lebih baik
Jalan menuju ketiga: Zona tunggu dan pelatihan
Jalan menuju ketiga: Nutrisi olahraga
Jalan menuju yang ketiga: Mencapai garis finis
Jalan menuju triathlon: Selalu ada percobaan pertama
Gameplan: Apa Wajah Game Anda?

daftar sbobet