• May 27, 2024
Tim kemanusiaan PH akhirnya tiba di Sabah

Tim kemanusiaan PH akhirnya tiba di Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Dua tim memberikan bantuan kepada warga Filipina di Lahad Datu dan Semporna/Tawau, kata DFA

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pihak berwenang Malaysia akhirnya memberikan lampu hijau bagi tim kemanusiaan dan konsuler untuk membantu warga Filipina yang terkena dampak pertempuran di Sabah, Departemen Luar Negeri (DFA) mengumumkan pada Selasa, 12 Maret.

Dua tim yang terdiri dari pejabat Kedutaan Besar Filipina di Kuala Lumpur, DFA, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan saat ini memberikan bantuan di wilayah Lahad Datu dan Semporna/Tawau di Sabah, kata sebuah pernyataan.

Tim tersebut telah berada di sana sejak Jumat lalu untuk “memeriksa kondisi dan membantu masyarakat Filipina di daerah tersebut.”

Sementara itu, tim kedutaan yang dikirim ke Tawau melakukan kontak dengan sekelompok warga Filipina yang bekerja di lokasi konstruksi. Para pekerja yang sudah menyatakan keinginan untuk dipulangkan ke rumah mereka dibantu oleh tim.

Menurut DFA, warga Filipina yang telah menyatakan keinginannya untuk dipulangkan akan dibantu untuk melakukan hal tersebut dan dimukimkan kembali di kampung halaman mereka dengan “bantuan subsisten” yang disediakan oleh pemerintah.

FILIPINA DI SABAH.  Seorang penduduk desa membiarkan ayam jantannya bertarung pada 17 Februari 2013 di Tanjung Labian di daerah dimana tersangka militan Filipina bertahan di dekat Lahad Datu di pulau Kalimantan, Malaysia.  FOTO AFP / MOHD RASFAN

Masih tidak ada akses ke tahanan

Malaysia telah memberikan izin masuk kepada warga sipil Filipina, namun tidak bagi sekitar 100 orang yang ditangkap sejauh ini karena keterlibatan mereka dalam pertempuran tersebut, kata juru bicara DFA Raul Hernandez.

“Kami masih menunggu akses penuh terhadap warga Filipina yang ditahan oleh pasukan Malaysia atau dalam tahanan mereka. Ketika kami dapat bertemu mereka dan mengetahui kondisi mereka secara pasti, kami akan dapat menawarkan bantuan yang tepat yang dapat kami berikan,” kata Hernandez kepada wartawan.

DFA telah berulang kali meminta Malaysia memberikan akses terhadap para tahanan, namun semua permintaan sejauh ini diabaikan.

Ketika ditanya apakah hal ini mungkin ada hubungannya dengan dugaan pelanggaran hak asasi manusia, Hernandez menekankan bahwa “sulit untuk menarik kesimpulan seperti itu karena kita mungkin hampir bisa dituduh.”

Departemen tersebut menanggapi tuduhan tersebut dengan serius namun menegaskan bahwa setiap laporan harus didokumentasikan, dikonfirmasi dan divalidasi sebelum diserahkan kepada pihak berwenang Malaysia, kata juru bicara tersebut.

Sekitar 500 warga Filipina – baik penduduk lokal maupun imigran tidak berdokumen – saat ini tinggal di pusat evakuasi di Sabah. dengan laporan dari Carlos Santamaria/Rappler.com