• February 21, 2024
Tim pertahanan berantakan?

Tim pertahanan berantakan?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengacara pembela Ramon Esguerra mengakui beberapa pengacara mungkin berpikir untuk mengundurkan diri karena kejadian mengejutkan dari kemunculan Hakim Agung Renato Corona dalam sidang pemakzulan, Selasa, 22 Mei

MANILA, Filipina – Setelah Ketua Hakim Renato Corona pada hari Selasa, tim pembela tampaknya berantakan.

Pengacara pembela tidak tahu apa yang seharusnya terjadi selama kesaksian Corona sendiri – mulai dari pernyataan pembukaannya hingga keluarnya dia secara tiba-tiba dari ruang Senat.

Mereka sama terkejutnya dengan peristiwa yang terjadi seperti pengadilan dan bangsa yang menonton di televisi. Pengacara pembela Ramon Esguerra mengatakan keadaan saat Corona meninggalkan halaman pada awalnya tidak jelas bagi mereka.

Para pengacara mengatakan mereka tidak pernah membaca draf akhir dari pernyataan 3 jam Corona di mana dia mengecam Presiden Benigno Aquino III, menandatangani surat pernyataan pelepasan bersyarat yang memungkinkan pengadilan untuk memeriksa rekening peso dan luar negerinya, dan kadang-kadang bahkan bercukur saat dia menceritakannya. cerita pribadi.

Desas-desus tentang pengacara pembela yang berpikir untuk mengundurkan diri menyebar tak lama setelah kejutan itu.

Mengenai hal ini, Esguerra berkata: “Mungkin sebagian dari kita (memikirkannya). Kami semua terkejut,” katanya. “Tapi kami tidur di atasnya.” Namun, pengacara pembela Judd Roy membantah rumor tersebut.

Kebingungan dan kesalahpahaman

Pengacara Corona bertemu di restoran Golden Bay setelah proses Senat, mungkin untuk pemeriksaan post-mortem.

Pesan teks menyebar seperti api setelah Corona dibawa ke Rumah Sakit Medical City di Kota Pasig. Pengacara pembela digambarkan dalam pesan teks selama pertemuan sebagai “bingung dan depresi”.

Esguerra membenarkan bahwa pembela memang bertemu di Golden Bay, namun membantah dia ada di sana. Dia mengatakan dia menghindari pembicaraan untuk fokus pada pekerjaan di firma hukumnya.

Pesan teks juga menuduh bahwa penasihat utama Serafin Cuevas mencaci-maki Roy “karena terlalu banyak berbicara di televisi.” Roy membantahnya dan mengatakan ada kesalahpahaman belaka.

Ia mengatakan, saat Corona kembali ke Balai Senat dengan kursi roda, ia siap meminta maaf kepada pengadilan karena pergi secara tiba-tiba.

Sebelumnya, ketika Corona mengakhiri pernyataan yang diizinkan oleh ketua untuk disampaikan, dia menyatakan: ‘Saya adalah hakim agung. Aku ingin di permisi.” Dia keluar tanpa diberhentikan secara resmi oleh Presiden Senat Juan Ponce Enrile.

Dia akhirnya kembali ke ruang sesi dengan kursi roda setelah diberi Coke untuk meringankan serangan hipoglikemiknya.

Menurut Roy, ia meraih mikrofon untuk diberikan kepada Corona, namun ditolak oleh Cuevas yang mengira ingin membuat wujudnya sendiri.

“Saat dia (Corona) ke Balai Senat, dia ingin berpidato di depan Senat dan meminta maaf,” jelas Roy.

“(Kemudian), Cuevas memberitahuku, ‘Saat Anda bermanifestasi! Kenapa kamu tidak memberitahuku?’ (Saya pikir Anda ingin membuat manifestasi! Mengapa Anda tidak memberi tahu saya?)”

Menambah stres

Selain menangani kasus ini dan menghadapi Senat, para pengacara Corona juga sangat ‘prihatin’ terhadap hakim agung dan kesehatannya.

Corona tidak bisa menghadiri sidang pemakzulannya hari ini, 23 Mei, untuk pemeriksaan langsung dan silang. Kondisinya menyebabkan “kemungkinan serangan jantung”, yang ingin dicegah oleh dokter, dan ia dianggap sebagai “pasien berisiko sangat tinggi”. Dia dipindahkan ke unit perawatan intensif rumah sakit pada Rabu pagi.

Pada hari Selasa, Enrile mengatakan kepada pembela bahwa kegagalan Corona hari ini, Rabu, akan memaksa pengadilan untuk membatalkan pernyataan pembukaannya. Mereka kemudian akan memutuskan penuntutan Corona berdasarkan bukti yang ada.

Esguerra mengatakan mereka mungkin meminta waktu satu atau dua hari kepada pengadilan untuk mengizinkan Corona pulih, tetapi keputusan akhir akan dibuat secara kelompok dalam pertemuan pagi ini ketika mereka akan merencanakan langkah selanjutnya.

Sementara itu, para hakim senator akan mengadakan kaukus pagi ini untuk membahas skenario, kata Hakim Senator dan Pemimpin Kelompok Mayoritas Vicente Sotto. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney