• May 27, 2024
Tim PNoy, UNA memberikan alasan untuk kerumunan kecil

Tim PNoy, UNA memberikan alasan untuk kerumunan kecil

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Baik Tim PNoy maupun Aliansi Nasionalis Bersatu tidak dapat mengumpulkan massa dalam jumlah besar ketika mereka berkampanye di Kota Baguio pada hari yang sama.

BAGUIO CITY, Filipina – “Tempatnya besar.”

Demikian penjelasan manajer kampanye Tim PNoy Franklin Drilon kepada massa yang tampak jarang pada rapat umum koalisi di sini pada Minggu, 17 Maret.

Drilon memperkirakan jumlah penontonnya mencapai 3.000 orang, namun menurutnya jumlah tersebut terlihat lebih kecil dari yang sebenarnya karena Melvin Jones Field luas. Katanya, sekutu lokal merekalah yang memilih lokasi yang luasnya dua lapangan sepak bola itu.

Perhatian terhadap jumlah massa, khususnya di Baguio City, disebabkan karena pihak oposisi, United Nationalist Alliance (UNA), mengadakan unjuk rasa sendiri di Baguio Convention Center. Ini adalah pertama kalinya sejak kampanye dimulai kedua koalisi mengadakan aksi unjuk rasa di kota yang sama pada waktu yang bersamaan.

UNA mengkritik Tim PNoy karena tidak mampu mengumpulkan massa sebanyak mereka, btim PNoy menolak klaim tersebut dan menganggapnya tidak penting.

Taruhan senator dan wirausahawan sosial Bam Aquino mengatakan kepada wartawan bahwa perkiraan jumlah penonton tidaklah penting.

“Membandingkan kehadiran adalah politik lama. Politik baru berfokus pada platform dan siapa yang dapat mewujudkannya,” katanya.

Drilon juga mengatakan penerimaan lebih penting daripada jumlah penonton. Tim PNoy telah mendominasi survei sejauh ini, meskipun kehadirannya lebih kecil dibandingkan dengan UNA.

Alasan

Meskipun Tim PNoy telah berulang kali mengabaikan pentingnya jumlah massa, beberapa anggota koalisi mau tidak mau membela jumlah massa di Baguio.

Drilon mengaitkan hal ini dengan besarnya tempat, sementara senator Alan Peter Cayetano dengan bercanda mengakui minimnya jumlah pemilih.

“Penonton hari ini sedikit karena Presiden Aquino,” katanya dalam bahasa Filipina. “Orang-orang membeli oke oke (toko luar angkasa)…. karena perekonomiannya bagus.”

Drilon juga menegaskan, penonton Tim PNoy tidak dibayar.

“Saya hanya tidak tahu dengan UNA,” ujarnya.

Seiring berlalunya malam, dan Presiden Benigno Aquino III ikut bergabung, kerumunan orang agak menebal, namun jauh dari memenuhi lapangan, yang biasanya digunakan untuk konser besar para selebriti ternama.

KERUGIAN UNA.  Aliansi Nasionalis Bersatu juga gagal memenuhi tempat mereka di Pusat Konvensi Baguio.  Foto oleh Ayee Macaraig.

Di sisi lain, UNA, yang memiliki jumlah massa yang besar, tampaknya memiliki jumlah penonton yang sama dalam rapat umum mereka, atau bahkan lebih sedikit.

Tiangco seperti dikutip mengatakan, “Pemilu selalu tentang angka. Jika jumlah peserta kampanye tidak bersifat indikatif, mengapa harus mengadakan penerbangan? Mereka sebaiknya tidur saja di rumah daripada melelahkan diri sendiri.”

Sekretaris Jenderal PBB Toby Tiangco memperkirakan jumlah massa di Baguio mencapai 2.000 orang. Dia juga mengatakan kepada wartawan bahwa mereka telah memindahkan rapat umum mereka dari Malcolm Square, sebuah tempat terbuka yang lebih besar, karena masalah cuaca. Tetapi UNA masih gagal memenuhi ruang konvensi tempat mereka mengadakan walkout, meski tempatnya lebih kecil.

Mantan Presiden Joseph Estrada hadir pada rapat umum UNA, tetapi Wakil Presiden Jejomar Binay, salah satu pendukung partai tersebut, tidak hadir karena rencana perjalanan ke Vatikan keesokan harinya.

Tidak ada koalisi yang memiliki daftar lengkap senator yang hadir. – Rappler.com

Live HK