• May 19, 2024
Tim sepak bola U-13 putri PH bermain, menginspirasi atlet Palaro

Tim sepak bola U-13 putri PH bermain, menginspirasi atlet Palaro

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tim sepak bola Malditas U-13 berangkat dari NCR menuju Pangasinan untuk mempromosikan olahraga tersebut kepada para atlet Palarong Pambansa.

LINGAYEN, Pangasinan – Sementara sebagian besar remaja putri lebih suka menghabiskan musim panas dengan pergi ke pantai atau bermalas-malasan, sekelompok remaja putri memilih untuk menantang panasnya musim panas dengan bermain sepak bola yang intens.

Timnas sepak bola putri U-13 (U-13) alias Malditas tampil demonstrasi di hari pertama Palarong Pambansa.

Lucu dan informatif

Namun gadis-gadis ini datang dari jarak yang lebih jauh sebelum datang ke Manila.

Sebagai bagian dari tim nasional putri Filipina, Malditas U-13 telah mengumpulkan pemain sepak bola muda terbaik negaranya. Ada yang berasal dari wilayah 6, 7, 11 dan NKR.

Baru-baru ini, beberapa anggota tim Davao, Dabawenya, juga berhasil diterima di U-13. Mereka mengalahkan tim asal Bacolod pada April lalu pada kompetisi kualifikasi yang digelar di Stadion Panaad, Kota Bacolod.

Dalam wawancara mereka dengan Rappler, gadis-gadis U-13 tetap ceria meski ada pertandingan demo yang melelahkan beberapa menit sebelumnya. Mereka bahkan bercanda saat duduk bersama pelatih Miriam “Yami” Merlin dan Joyce Landagan, keduanya mantan anggota tim sepak bola wanita Filipina.

Bagi mereka, menjadi bagian dari tim U-13 yang menghabiskan musim panas mereka di tempat lain berarti tidak berbuat apa-apa. Itu memungkinkan mereka menjadi bagian dari keluarga baru.

“Hal favorit saya berada di U-13 adalah mendapatkan teman baru dan mempelajari keterampilan baru serta bersenang-senang,” kata Bea De Luna, yang berasal dari Asosiasi Sepak Bola Davao.

Bermain untuk tim juga memungkinkan mereka melihat dan merasakan Palarong Pambansa untuk pertama kalinya. Meski belum pernah bermain di Palaro sebelumnya, namun menurut mereka pengalaman berada di Pangasinan merupakan pengalaman yang menyenangkan.

MASA DEPAN SEPAKBOLA FILIPINA.  Tim Malditas U-13 menikmati sepak bola meski terik matahari.  Julienne Joven.

Ketika ditanya tentang pengalaman paling menantang yang pernah mereka alami, tim sambil tertawa mengatakan bahwa bagian terburuknya adalah saat pelatih mereka menegur mereka. Bahkan ada yang menyebutkan pengalamannya pingsan dan terluka.

Sebagian besar gadis-gadis ini bergabung dengan U-13 karena sepak bola adalah hobi mereka, namun gadis-gadis tersebut mempunyai cukup inspirasi untuk membuat mereka terus maju. Kegembiraan mereka sederhana, termasuk mendapat dukungan dari orang-orang selama pertandingan dan menjadi bagian dari komunitas yang bersatu dimana anggotanya saling menyemangati.

Maka mereka meneruskan inspirasi ini kepada anak-anak lain. Mereka dengan bercanda mengatakan bahwa jika seseorang ingin menjadi seperti Phil Younghusband, jika seseorang ingin pamer, atau jika seseorang hanya ingin menjadi kurus, ia harus mencoba keahliannya – atau lebih tepatnya, kakinya – di sepak bola.

Gadis-gadis U-13 juga mengatakan sepak bola adalah untuk orang-orang yang ingin mengambil pelajaran seperti jujur ​​dan rendah hati, dan bersenang-senang pada saat yang sama.

Masa kecil yang dihabiskan dengan baik

Sebagai mantan anggota tim sepak bola putri Filipina, pelatih Yami dan Joyce mengatakan mereka sangat ingin menularkan pengalaman mereka kepada anak-anak.

Sepak bola tidak hanya mengajarkan pemainnya permainannya, tetapi juga nilai-nilai yang baik. Menjadi bagian dari kelompok seperti itu membutuhkan rasa hormat, kerendahan hati, bersosialisasi dengan orang lain dan kemampuan menjaga diri sendiri.

Namun pembinaan bukanlah tugas yang mudah. Di kamp di Panaad, Bacolod, Pelatih Joyce harus menangani 37 anak sendirian selama satu minggu. Pekerjaan mereka membutuhkan banyak kesabaran, terutama karena mereka harus membentuk tim yang bersatu dari sekelompok gadis muda yang energik.

Pelatih Yami mengatakan bahwa bagian tersulit dari pembinaan adalah menciptakan rencana pelatihan yang efektif yang akan membantu anak-anak tampil baik secara internasional. Untuk bisa mengharumkan nama di kancah internasional, U-13 harus menguasai aspek teknis dan taktis sepak bola, apalagi memulai dari level akar rumput.

Tim tersebut akan bertanding di Ho Chi Minh, Vietnam pada Juni mendatang. Mereka saat ini berlatih dua kali sehari di Ultra Stadium, Pasig.

Tim U-13 hadir di Palarong Pambansa untuk mengekspos dan mempromosikan sepak bola wanita. Pelatih Yami mengatakan sepak bola wanita pasti semakin berkembang bahkan sampai ke luar negeri.

Pemain yang sangat bagus memberi mereka kesempatan (Pemain bagus banyak, tapi beri mereka kesempatan),” ujarnya.

Para pelatih memperlakukan para gadis seperti anak mereka sendiri. Oleh karena itu, penghargaan tidak hanya berupa hadiah—melainkan, kesadaran bahwa pelajaran yang telah mereka ajarkan, baik secara teknis maupun pribadi, telah membantu membentuk mereka menjadi orang yang lebih baik.

Pelatih Yami berkata: “Pelatihan pada level ini akan memberi Anda kepuasan itu bahwa ketika Anda melihatnya di tingkat yang lebih tinggi, ‘Ah! Anak-anak ini, lewati kami,(Pelatihan pada tingkat ini akan memberi Anda kepuasan sehingga ketika Anda melihat mereka di tingkat yang lebih tinggi suatu hari nanti, Anda dapat berkata ‘Ah! Anak-anak ini pernah belajar dari saya’). – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Data SDY