• May 28, 2024
Tim Tunawisma Piala Dunia PH mengincar Meksiko

Tim Tunawisma Piala Dunia PH mengincar Meksiko

MANILA, Filipina – Saya pertama kali bertemu dengan pelatih kepala tim Piala Dunia Tunawisma Filipina, Rudy del Rosario, di lapangan sepak bola di Fort Bonifacio pada tahun 1998.

Saya mencoba bergabung dengan Kaya Futbol Club, klub olahraga yang ia dirikan bersama pada tahun 1996, dan saya kagum dengan keahliannya dalam menangani bola hitam putih.

Namun lebih dari itu, ada 3 hal yang paling membuat saya terkesan.

Yang pertama adalah sikapnya terhadap permainan.

Kedua adalah dedikasinya untuk membantu orang lain dengan mempelajari semua yang dia ketahui tentang “permainan yang indah”.

Dan yang terakhir adalah keyakinannya bahwa “sebuah bola dapat mengubah hidup seseorang”.

Kami menjadi rekan satu tim dan mitra pelatih di klub sepak bola tersebut sejak saat itu hingga tahun 2011.

Dan sikapnya serta prinsip-prinsip yang ia terapkan dalam olahraga ini tetap menjadi standar yang dijunjung oleh calon atletnya.

Komitmen dan tekad

Tahun lalu, saya diminta untuk bergabung dalam panel seleksi uji coba terakhir Tim Filipina untuk Piala Dunia Tunawisma Paris 2011.

Seperti 14 tahun lalu, saya sekali lagi terkesan dengan komitmen, tekad, daya saing, dan dedikasi yang dimiliki para pemain baru yang direkrut.

Para atlet ini – yang berasal dari berbagai wilayah di negara ini – berhasil mencapai hari terakhir di Manila; dan dari mata mereka saja Anda tahu bahwa menjadi bagian dari tim terakhir akan sangat berarti bagi mereka.

Bisa dibilang mereka bertekad untuk mewujudkan impian mereka dan membuat hidup mereka lebih baik. Anda percaya bahwa mereka percaya bahwa bola dapat mengubah hidup seseorang.

Milik mereka.

Tunawisma tapi bukannya putus asa

Sesuai dengan namanya, Piala Dunia Tunawisma memungkinkan setiap negara untuk mendefinisikan apa yang dimaksud dengan tunawisma.

Misalnya, negara-negara Eropa mengirimkan pemain dari lembaga rehabilitasi atau pengungsi yang mencari suaka politik.

Untuk Filipina, kami mendapatkan pemain dari komunitas yang sangat miskin, atau dari panti asuhan yang sudah mapan.

Pada tahun 2008, Filipina diwakili untuk pertama kalinya di Piala Dunia Tunawisma tahun itu di Melbourne, Australia. Kami memiliki delegasi yang terdiri dari 5 laki-laki dan dua perempuan, semuanya dari Tuloy sa Don Bosco dan DSWD Nayon ng Kabataan, keduanya panti asuhan.

Kami berada di peringkat ke-37 dari 56 negara di dunia pada tahun itu. Pada tahun 2009 kami dapat mengirimkan tim yang terdiri dari 8 pemain ke Milan, Italia. Kami menempati posisi ke-29 secara keseluruhan pada tahun 2009.

Pada tahun 2010, Rudy del Rosario menjadi pelatih kepala tim dan menjalin kemitraan dengan Cebu Pacific. Ini merupakan titik balik besar dalam pemilihan pemain karena memberikan kesempatan untuk merekrut atlet dari seluruh negeri.

Tim terakhir terdiri dari pemain dari komunitas miskin – 3 dari Negros Occidental, dan 5 dari Luzon.

Tahun itu, “Pinoy Big Brother” mampu mengumpulkan sebagian besar anggaran untuk mengirim anak-anak itu ke Rio de Janeiro. Di Brasil, Tim Filipina memenangkan 8 dari 11 pertandingan mereka, membawa pulang Piala Tuan Rumah (trofi ke-4) dan menempati peringkat ke-25 secara keseluruhan di peringkat dunia.

Pada tahun 2011, kami mengirimkan delegasi yang anggotanya separuh dari Luzon dan separuh lagi dari Visayas.

Meskipun tim tersebut hanya memenangkan 4 dari 13 pertandingan mereka, mereka finis di urutan ke-24 secara keseluruhan – pertama kalinya tim Filipina berhasil mencapai paruh atas kompetisi.

Mengubah hidup

Menurut pihak penyelenggara, penelitian menunjukkan keikutsertaan 70% pemain dalam ajang tahunan ini telah membawa perubahan positif dalam hidup mereka.

Saya mendapat kesempatan untuk berbicara dengan salah satu anak laki-laki delegasi Rio tahun 2010, Tonie Mark Arinal dari Negros Occidental.

Saat itu, di usia 23 tahun, dia bekerja di sebuah kedai bir dan tidak terdaftar di sekolah.

Kepalanya dibalut ketika dia muncul di hadapan panelis untuk tes akhir dan mengatakan kepalanya terbentur secara tidak sengaja.

PERUBAHAN HIDUP.  Tonie Mark Arinal dari Negros Occidental menyelesaikan Piala Dunia Tunawisma.

Namun ketika pelatih Onie Patulin menggali lebih banyak informasi darinya, dia menemukan bahwa dia telah dipukuli dengan pipa timah saat perkelahian antar geng. Kerusakan di kepalanya bisa merenggut nyawanya.

Saat ini, Tonie bekerja untuk Messy Bessy Cleaners, dan saat ini menjadi mahasiswa baru di Manila Business College, di mana dia mulai berwirausaha dan suatu hari ingin memulai bisnis kecil-kecilan untuk memberikan masa depan yang lebih baik bagi keluarganya.

Dia juga mencetak gol kemenangan di final Piala Tuan Rumah melawan Norwegia.

Ketika saya bertanya kepadanya bagaimana rasanya bermain secara internasional untuk Filipina, dia berkata, “Rasanya menyenangkan karena dulunya hanya sebuah barangay mewakili Filipina saya Nyanyian lagu kebangsaanSaya sampai menitikkan air mata saat menyanyikan ‘Lupang Hinirang’.”‘”

(“Rasanya luar biasa karena sebelumnya saya hanya bermain untuk liga kota kecil, dan sekarang saya mewakili Filipina. Saya menangis ketika kami menyanyikan lagu kebangsaan.”)

titik balik

Menjadi bagian dari tim tunawisma adalah titik balik dalam hidupnya, katanya. Tanpa ragu, dia mengklaim jika bukan karena tim, dia akan tetap terlibat dalam alkohol, narkoba, dan perkelahian geng.

Saya yakin saya akan berakhir di penjara jika saya tidak masuk Tim Piala Dunia Tunawisma (Jika saya tidak masuk Tim Piala Dunia Tunawisma, saya akan berakhir di penjara),” katanya.

Seperti Tonie, anggota Piala Dunia Tunawisma lainnya juga mendapatkan sesuatu yang lebih dalam hidup mereka setelah berpartisipasi dalam turnamen tersebut.

Meskipun miskin dan tidak memadai, atau kurangnya pendidikan, mereka memanfaatkan situasi mereka sebaik-baiknya untuk memperbaiki keadaan mereka saat ini.

Lexter Maravilla dari Lucban, Quezon, yang merupakan bagian dari tim Rio 2010, bermain untuk Kaya FC musim UFL 2011 dan sekarang bersama juara Global FC. Dia juga melatih program akar rumput.

Abdula dan Hamid Passion dari Pagsanjan, Laguna adalah bagian dari tim Rio 2010. Keduanya bermain untuk Kaya Futbol Club di musim ke-2 United Football League.

Saudara-saudara memulai program sepak bola mereka sendiri di provinsi mereka dan melatih lebih dari 40 pemain dari komunitas mereka. Mereka adalah pelatih bersama Laguna di Palarong Pambansa yang baru saja selesai.

Juga dari Rio, Revect Lagarto dari Leveriza, Manila bermain untuk Kaya Futbol Club dan saat ini terdaftar sebagai sarjana di Universitas Politeknik Filipina, di mana dia sedang mengejar gelar sarjana dalam Pendidikan Jasmani.

Kisah mereka menunjukkan bagaimana Piala Dunia dapat mengubah kehidupan tunawisma. Selama beberapa minggu terakhir, pelatih Rudy sedang mencari bakat-bakat baru untuk ditemukan secara nasional.

Ia mencari atlet untuk mewakili Filipina di Meksiko 2012 dan mewujudkan impian mereka.

Bantu mereka

Dalam beberapa tahun terakhir kita telah melihat popularitas sepak bola meningkat di negara kita.

Saat ini kita melihat dukungan dari para pesepakbola, paparan media dan fitur untuk pertandingan sepak bola, dan sponsor perusahaan besar untuk klub sepak bola.

Kami melihat semakin banyak bidang yang bisa dimainkan. Kami sekarang bahkan memiliki liga sepak bola di televisi yang menyiarkan pertandingan mereka secara langsung.

Namun masih banyak lagi yang harus dipenuhi oleh organisasi dan federasi sepak bola ini – dimulai dengan para pemain Piala Dunia ini.

Anak-anak ini masih berjuang mewujudkan impian mereka untuk sampai ke Meksiko pada bulan Oktober dan mengumpulkan sumber daya dan dana. Tim Piala Dunia Tunawisma membuktikan pada diri mereka sendiri bahwa mereka jauh lebih berharga jika mereka percaya pada diri mereka sendiri.

Melalui sepak bola, para pelatih dan pemain melihat cara alternatif untuk mengubah kondisi buruk. Mereka akan membutuhkan semua bantuan yang bisa mereka peroleh. – Rappler.com

Mikee Carrion adalah mantan pemain Kaya Futbol Club (FC) dari 1998-2008, pelatih Kaya FC 2008-2011, asisten pelatih Jeepney FC yang akan datang, dan ULTRASSUR Real Madrid. Ikuti dia di Twitter: @mikeecarrion

Sdy pools