• April 23, 2024
TIMELINE: Badai Kuartal Pertama

TIMELINE: Badai Kuartal Pertama

Dari bulan Januari hingga Maret 1970, para pemimpin mahasiswa melakukan protes terhadap pemerintahan Ferdinand Marcos, yang berujung pada deklarasi Darurat Militer pada tahun 1972.

MANILA, Filipina – Bulan ini, Filipina memperingati Revolusi Kekuatan Rakyat yang mengakhiri kediktatoran dan memulihkan demokrasi di negaranya 28 tahun lalu.

Juga di bulan ini kita memperingati salah satu peristiwa yang mengarah pada deklarasi Darurat Militer di negara tersebut – Badai Kuartal Pertama. Ini adalah periode yang ditandai dengan serangkaian protes anti-pemerintah yang sebagian besar dilakukan oleh para pemimpin mahasiswa dari bulan Januari hingga Maret 1970, atau kuartal pertama tahun itu.

(BACA: FQS: Pemberontakan yang menciptakan dan memberi makan kekuatan rakyat)

Berikut adalah garis waktu singkat untuk menunjukkan beberapa hal penting dari periode yang penuh gejolak ini.

26 Januari Senin

Presiden Marcos menyampaikan pidato kenegaraannya di gedung legislatif lama di Manila ketika Kongres ke-7 dibuka. Sekitar 50.000 pengunjuk rasa berkumpul di Burgos Drive untuk menuntut reformasi Konstitusi.

Ketika Marcos meninggalkan Kongres dan menuju limusinnya yang diparkir di luar, para pengunjuk rasa mencemoohnya dan melemparkan tongkat serta plakat ke arahnya dan rombongannya. Pasukan keamanan anti huru-hara menyerang para pengunjuk rasa setelah Marcos meninggalkan tempat kejadian.

Kerusuhan tersebut dilaporkan menyebabkan 300 pengunjuk rasa muda dan 72 petugas penegak hukum terluka, serta kerusakan pada kendaraan dan properti lainnya. Kongres menuntut penyelidikan atas penyebab insiden tersebut.

30 Januari Jumat

Protes serentak diadakan di gerbang Kongres dan Malacañang untuk kembali menyerukan reformasi konstitusi, dan menyampaikan keluhan terhadap polisi selama kerusuhan 26 Januari. Beberapa pengunjuk rasa di Kongres pergi ke Malacañang pada hari itu juga.

Sebuah truk pemadam kebakaran, yang sebelumnya menyiramkan air ke para pengunjuk rasa, ditangkap oleh beberapa dari mereka dan dikendarai untuk mendobrak gerbang. Pasukan keamanan kembali menyerang para pengunjuk rasa, dan kekerasan bahkan meluas ke jalan-jalan terdekat keesokan harinya.

Menurut laporan, 4 pelajar tewas, 162 luka-luka dan kerusakan harta benda berjumlah antara P500.000 dan P1 juta, menjadikannya pertemuan pelajar terburuk dalam sejarah.

Angkatan Bersenjata Filipina disiagakan, dan penyelidikan kongres diadakan setelah insiden tersebut.

Sebuah adegan dari Badai Kuartal Pertama.  Foto dari akun Tumblr Malacañang

12 Februari Kamis

Sekitar 100.000 pengunjuk rasa berkumpul di Plaza Miranda, dan unjuk rasa serentak juga diadakan di 8 wilayah lain di luar Manila. Unjuk rasa ini dipicu oleh kemarahan para pengunjuk rasa atas kematian 4 mahasiswa dan cederanya peserta pada pertemuan tanggal 30 Januari.

Helikopter melayang di atas para pengunjuk rasa pada sore hari, namun unjuk rasa berakhir tanpa kekerasan.

Unjuk rasa hampir dibatalkan, karena beberapa pemimpin mahasiswa setuju untuk berdialog dengan Marcos pada malam sebelum demonstrasi. Namun mereka tiba-tiba berubah pikiran dan melanjutkan unjuk rasa, demonstrasi terbesar yang pernah ada, di Plaza Miranda.

18 Februari Rabu

Kongres Rakyat diadakan di Plaza Miranda, dan pertemuan serentak dilaporkan diadakan di 10 provinsi lain di luar Manila. Peserta rapat umum memprotes imperialisme AS, feodalisme dalam negeri, dan fasisme.

Pada malam harinya, beberapa pengunjuk rasa berbaris menuju kedutaan AS dan melemparkan tongkat, batu, dan bom rakitan yang hampir menghancurkan lobi kedutaan. Beberapa orang ditangkap lagi dan dipukuli.

Duta Besar AS, Henry A. Byroade, mengklaim hal itu sebagai “vandalisme liar”, dan pemerintah Filipina segera meminta maaf.

Sebuah adegan dari Badai Kuartal Pertama.  Foto dari akun Tumblr Malacañang

26 Februari Kamis

Sebulan setelah unjuk rasa SONA yang penuh kekerasan, pengunjuk rasa mengadakan Kongres Rakyat lainnya di Plaza Miranda.

Unjuk rasa ini diselenggarakan meskipun penyelenggara tidak diberi izin untuk melakukan unjuk rasa melawan walikota Manila saat itu, Antonio Villegas. Pasukan keamanan membubarkan mereka, menyebabkan pengunjuk rasa dipindahkan ke Sunken Garden di Universitas Filipina di Diliman, Kota Quezon.

Mereka berbaris lagi ke Kedutaan Besar AS di mana mereka kembali bertemu dengan polisi. Kekerasan menyebar ke Mendiola, dengan laporan mengenai warga sipil yang dipukuli di jalanan.

Menurut laporan, 80 orang terluka dan 120 orang ditangkap setelah bentrokan kekerasan ini. Tidak ada satu pun pengunjuk rasa yang ditangkap.

3 Maret Selasa

Gerakan untuk Demokrasi Filipina (MDP) menyelenggarakan Pawai Rakyat, yang dimulai di Rotunda Selamat Datang di perbatasan Kota Quezon dan Manila dan berakhir di Plaza Lawton di Manila.

Pawai tersebut disertai dengan pemogokan sebagian oleh pengemudi jeepney.

Dari Plaza Lawton, pengunjuk rasa melanjutkan perjalanan ke Kedutaan Besar AS, di mana mereka kembali bertemu dengan polisi anti huru hara yang mencegah mereka memasuki lokasi.

Sebuah adegan dari Badai Kuartal Pertama.  Foto dari akun Tumblr Malacañang

17 Maret Selasa

Pawai kedua diadakan, kali ini diberi nama Pawai Rakyat Miskin yang mengangkat isu kemiskinan di tanah air.

Pengadilan tiruan juga diselenggarakan di Plaza Moriones, di mana para pengunjuk rasa memberikan putusan mereka atas “musuh rakyat”.

Mereka pergi ke kedutaan AS, tetapi segera pergi setelah bertemu polisi untuk menghindari konfrontasi dan pergi ke Mendiola di mana mereka menyalakan api unggun di tengah jalan. – dengan penelitian oleh Jodesz Gavilan, Rappler.com

Semua foto milik Akun Tumblr resmi Malacañang

Sumber:
“Hari-hari Kesulitan, Malam Kemarahan: Badai Kuartal Pertama dan Peristiwa Terkait” oleh Jose F. Lacaba
Sejarah: Kisah Rakyat Filipina: Garis Waktu Sejarah Filipina,” Henry S. Totanes, editor penelitian.
Kliping berita yang diarsipkan dari Museum Lopez

Hongkong Prize