• April 22, 2024
Sewa rahim

Sewa rahim

Bagi banyak pasangan Filipina yang mengalami kesulitan untuk hamil, mereka pergi ke Obando, Antipolo, dan berdoa kepada St. Louis. Claire untuk memberi mereka seorang anak. Bagi negara-negara lain di dunia, ada India.

India, khususnya kota Anand di Gujarat, telah dikenal sebagai “Mekah untuk ibu pengganti”. Di sini, pasangan tidak perlu menari atau berdoa. Mereka menemukan klinik kesuburan yang dapat memberikan tur orientasi yang memberikan orientasi kepada mereka tentang prosesnya, fasilitas yang tersedia untuk perawatan ibu pengganti, dan peran serta tanggung jawab keuangan orang tua yang menugaskan dan legalitasnya.

Setelah ibu pengganti ditemukan, baik pasangan yang ditugaskan maupun ibu pengganti menjalani konseling untuk mengatur ekspektasi. Pemeriksaan kesehatan dilakukan dan formulir persetujuan ditandatangani, menandai dimulainya proses transfer embrio.

Di balik operasi ini, beberapa klinik merekrut apa yang dikenal sebagai “agen” atau “broker” untuk mencari calon pengganti. Agen-agen ini biasanya adalah perempuan yang tergabung dalam komunitas dan merekrut dari mulut ke mulut. Mereka mungkin telah menjadi pengganti pada suatu saat.

Agen juga harus memastikan bahwa calon pengganti memenuhi kriteria tertentu: ia harus berusia antara 21 – 30 tahun, sudah menikah, memiliki setidaknya satu anak. Calon juga harus mendapat persetujuan suaminya.

Ia juga seharusnya tidak mengalami komplikasi dari kehamilan sebelumnya, tidak memiliki kondisi medis kronis, dan bukan seorang perokok atau pecandu alkohol.

Jenis ibu pengganti

“Ada dua jenis ibu pengganti,” jelas Ritika Mukherjee, peneliti di Institute of Population Sciences di India.

Mukherjee mempresentasikan hasil studi eksplorasinya mengenai ibu pengganti komersial menggunakan Kota Kolkata sebagai studi kasus pada konferensi kesehatan reproduksi yang baru-baru ini diadakan di Manila.

Ibu pengganti dapat dilakukan karena alasan kasih sayang atau alasan finansial, kata Mukherjee. Dalam kasus pertama, seorang perempuan (yang mungkin adalah teman atau anggota keluarganya) setuju untuk mempunyai anak bagi perempuan lain yang tidak mampu atau, yang lebih jarang, tidak mau mempunyai anak. Dalam kasus lain, perempuan tersebut setuju untuk melahirkan anak dengan imbalan kompensasi uang.

Pasangan pengganti dikenal sebagai orang tua yang dituju atau orang tua kandung, atau pasangan yang menugaskan dan hak asuh anak dialihkan ke ibu ‘asli’ segera setelah lahir.

Ibu pengganti komersial di India telah berkembang sejak Mahkamah Agung mengesahkannya pada tahun 2002. Pariwisata reproduksi India diperkirakan bernilai sekitar USD 50 miliar. (Membaca: Hukum ibu pengganti menurut negara)

Dewan Penelitian Medis India (ICMR) telah mengidentifikasi 886 klinik ibu pengganti di seluruh negeri. Setidaknya 50 klinik serupa ditambahkan setiap tahun, menurut laporan.

“India tidak hanya menyediakan layanan ibu pengganti komersial kepada pasangan di negaranya sendiri tetapi juga kepada pasangan dari seluruh dunia,” kata Mukherjee.

“Ini (ibu pengganti) telah menjadi strategi bertahan hidup dan pekerjaan sementara bagi banyak perempuan miskin,” tambahnya.

Ibu pengganti profesional

Menurut India RUU Teknologi Reproduksi Terbantu (ART), “ibu pengganti berarti suatu pengaturan di mana seorang perempuan menyetujui suatu kehamilan, yang dicapai melalui teknologi reproduksi berbantuan, di mana tidak ada satupun gamet yang menjadi milik suaminya, dengan tujuan untuk mengandung dan menyerahkan anak tersebut kepada anak, orang atau orang-orang yang kepadanya dia bertindak sebagai ibu pengganti.”

Rancangan RUU Peraturan ART Tahun 2010 bertujuan untuk mengatur ibu pengganti komersial dengan menetapkan pedoman yang meliputi:

  • Batas umur: Ibu pengganti tidak boleh kurang dari 21 tahun dan lebih dari 35 tahun.
  • Jumlah kelahiran maksimum: Dia tidak bisa melahirkan lebih dari lima kelahiran hidup, termasuk anak-anaknya sendiri.
  • Jumlah maksimum upaya transfer embrio: Tidak ada ibu pengganti yang boleh menjalani transfer embrio lebih dari tiga kali untuk pasangan yang sama.
  • Perlindungan asuransi: Kontrak ibu pengganti harus memberikan perlindungan asuransi jiwa bagi ibu pengganti.
  • Seleksi Jenis Kelamin: Ibu pengganti yang selektif terhadap jenis kelamin harus dilarang.
  • Dokumentasi: Orang asing yang datang ke India untuk menyewa rahim harus menyerahkan dua dokumen yang menegaskan: (1) Bahwa negara tempat tinggal mereka mengakui ibu pengganti sebagai hal yang sah; (2) Ia akan memberikan kewarganegaraan kepada anak yang lahir atas persetujuan ibu orang India.

(Membaca: Industri ibu pengganti di India menghadapi kendala baru)

Rendahnya biaya ibu pengganti di India menjadi daya tarik tersendiri. Mukherjee memperkirakan biaya ibu pengganti di India berkisar antara USD15,000 – USD30,000 dibandingkan USD50,000-USD90,000 di negara lain.

“Biayanya sekitar sepertiga biaya yang dikeluarkan negara-negara Barat,” katanya.

Kurangnya peraturan menjadikannya tempat yang mudah untuk memiliki bayi pengganti, dan ketersediaan ibu pengganti yang lebih muda yang memiliki peluang lebih tinggi untuk berhasil hamil menambah daya tariknya.

Mukherjee antara lain mengatakan: “Calon orang tua juga menikmati nama mereka di akta kelahiran dan bantuan untuk pasangan asing selama, sebelum dan sesudah ibu pengganti serta segala urusan hukum.

Biaya sosial dari ibu pengganti komersial

Meskipun jumlah dan arus masuk mata uang dapat didokumentasikan, dampak sosial dari industri yang berkembang ini masih belum diteliti.

“Perempuan yang bersedia menjadi ibu pengganti biasanya berasal dari keluarga miskin dan tidak berpendidikan. Selama proses konseling dan negosiasi, sulit untuk mengetahui sejauh mana pemahamannya tentang apa yang terjadi,” jelas Mukherjee.

Ditambah lagi, katanya, keputusan tersebut seringkali tidak dibuat oleh perempuan sendiri.

“Ada suami dan kadang ibu mertua di sana. Sejauh mana perempuan-perempuan ini diberi otonomi untuk berbicara?” kata Mukherjee.

Wanita yang setuju untuk menjadi ibu pengganti harus setuju untuk tidak melakukan kontak fisik dengan suaminya (seperti yang dijelaskan dalam kontraknya) sampai dia melahirkan bayinya dengan selamat. Dia tinggal di tempat tinggal atau klinik dimana staf klinik yang juga melakukan pemeriksaan pranatal merawatnya. Dia tinggal jauh dari keluarganya selama kehamilannya.

Ini adalah harga mahal yang harus dibayar sebagai imbalan atas perkiraan rata-rata USD 3.200 yang harus dibayar oleh ibu pengganti secara mencicil.

“Wanita-wanita ini sering memberi tahu anak-anak mereka bahwa dia mendapat pekerjaan di kota lain dan akan kembali dengan membawa banyak uang.”

Ini adalah uang yang sangat dibutuhkan untuk pernikahan anak perempuan, untuk membangun rumah, memulai usaha, membayar kembali pinjaman atau menyekolahkan anak.

“Apakah wajar jika seorang pria yang sudah berkeluarga namun tidak punya penghasilan atau tidak punya penghasilan, dengan senang hati menghidupi istrinya dan menerima tawaran untuk menyewa rahimnya tanpa mempertimbangkan stigma sosial dan risiko kesehatan yang ada? Perundang-undangan dan pengawasan penting untuk mengendalikan dan mengatur industri ibu pengganti dan orang-orang yang terlibat,” pungkas Mukherjee. – Rappler.com

Result Sydney