• May 27, 2024
(TIMELINE) Jumat Berdarah Sabah

(TIMELINE) Jumat Berdarah Sabah

Garis waktu peristiwa yang terjadi pada hari Jumat, 1 Maret 2013, ketika aparat keamanan Malaysia menyerang sekelompok warga Filipina yang berada di Sabah.

MANILA, Filipina – Setelah 17 hari, Malaysia pada Jumat, 1 Maret, menyatakan berakhirnya gencatan senjata 17 hari yang dihasut pengikut Sultan Sulu di Lahud Datu, Sabah. Tapi itu ada harganya. Dan para pengikut Sultan menyatakan bahwa hal itu belum berakhir.

Sepanjang hari, berbagai kubu mengeluarkan laporan yang saling bertentangan mengenai status konflik di Sabah. Pada akhirnya, satu hal menjadi jelas: tembakan dilepaskan dan banyak nyawa melayang.

Rappler mengikuti rangkaian peristiwa yang terjadi pada hari Jumat, 1 Maret.

jam 10 pagi – Ada berita bahwa pasukan Malaysia mulai menembaki warga Filipina yang terjebak di Sabah.

‘Jendela kecil’ untuk mengakhiri konflik Sabah

Dalam sebuah wawancara di DZRH, pemimpin kelompok, Rajah Mudah Kiram, saudara laki-laki Sulu Sultan Jamalul Kiram III, berkata: “Penembakan sedang berlangsung! Ya, penembakan!”

Stasiun radio tersebut mencatat melalui akun Twitter-nya bahwa terdengar suara tembakan selama wawancara.

Namun juru bicara Departemen Luar Negeri (DFA) Raul Hernandez tidak dapat mengkonfirmasi laporan tersebut.

Menteri Dalam Negeri Mar Roxas terdengar kesal dalam wawancara DZMM, meskipun dia mengakui bahwa dia belum menerima laporan yang diverifikasi, dengan mengatakan: “Itu karena dia keras kepala” Merujuk pada keluarga Sultan Jamalul Kiram III. (Karena mereka keras kepala.)

12:30 – Juru bicara Kiram mengadakan konferensi pers di Taguig dan mengatakan sedikitnya 10 orang tewas dan 4 luka-luka dalam serangan itu

'10 MATI.'  Dipimpin oleh Sultan Jamalul Kiram III, Kesultanan Sulu menyatakan 10 warga Filipina tewas di Sabah setelah diduga terjadi baku tembak.  Foto oleh Jerald Uy

Juru Bicara Abraham Idjirani pun mengaku salah satunya korbannya adalah seorang wanita, dan pihak keamanan Malaysia mengirimkan penembak jitu untuk menggerebek daerah tersebut.

Dalam laporan di itu Bintang Malaysia, Perdana Menteri Malaysia Datuk Seri Najib Tun Razak dikutip mengatakan bahwa pengikut Sultan harus pergi: “Kelompok tersebut harus menyadari bahwa apa yang mereka lakukan adalah pelanggaran serius dan saya berharap mereka akan menerima tawaran untuk pergi dengan damai sesegera mungkin. ”

Ketika laporan-laporan yang saling bertentangan masih ada, para senator pemerintah terus berkampanye di Pampanga, menyuarakan dukungan mereka kepada Presiden Benigno Aquino III, yang saat itu sedang dalam perjalanan ke provinsi tersebut untuk mengunjungi eksodus Tim PNoy.

13:00 – Malaysia membantah melepaskan tembakan pertama

Melalui akun Twitternya, Menteri Dalam Negeri Malaysia Hishammuddin Hussein mengatakan aparat keamanan Malaysia “tidak melepaskan satu tembakan pun.”

Dalam wawancara dengan Malaysia bintang, Hishammuddin menyatakan, batas waktu pengikut Kiram meninggalkan Sabah sudah lewat. Ia pun membantah klaim Kesultanan Sulu yang menyebutkan sebanyak 10 orang tewas dalam kejadian tersebut. Dia mengatakan tidak ada korban jiwa.

14:00 – Istana mengatakan tidak ada baku tembak dan tidak ada korban jiwa, menambahkan bahwa hanya tembakan peringatan yang dilepaskan

Dalam wawancara yang disiarkan PTV4, Juru Bicara Wakil Presiden Abigail Valte membenarkan pernyataan Hishammuddin yang tidak menimbulkan korban jiwa. Dia mengatakan tidak ada baku tembak yang terjadi dan pasukan keamanan Malaysia hanya melepaskan tembakan peringatan.

Pertama, yang ingin kami klarifikasi adalah tidak ada baku tembak atau baku tembak. Kedua, ada yang melepaskan tembakan peringatan dan menahan kedua orang tersebut, namun informasi kami mereka dipulangkan. (Pertama, kami ingin tegaskan bahwa tidak ada baku tembak. Kedua, ada yang melepaskan tembakan peringatan dan dua orang ini ditahan, tapi langsung dibebaskan),” kata Valte.

14:00 – Aquino tiba di Pampanga dan memantau situasi Sabah saat berkampanye bersama Tim PNoy

Foto file daftar senator pemerintah

Di atas panggung, Aquino meminta maaf kepada penonton karena terus-menerus meninggalkan panggung. Ia pun mempersingkat kunjungannya ke Pampanga.

Maaf jika aku naik turun panggung tadi. Anda tahu ada sesuatu yang sedang terjadi di Sabah. Tampaknya kejadian itu sudah berakhir. (Maafkan saya. Anda tahu ada sesuatu yang terjadi di Sabah. Sepertinya kejadian itu sudah selesai). Dia menambahkan: “Detailnya masih belum lengkap. Kami kembali sedikit terburu-buru karena kami berharap sesampainya di kantor informasi lengkap sudah siap. Kita sudah tahu pasti apa yang terjadi dan segala sesuatu yang perlu diurus sudah beres. (Saya tidak punya rincian lengkapnya. Saya berharap ketika saya kembali ke Manila saya akan mendapatkan rincian lengkap tentang apa yang terjadi di Sabah dan kami akan memperbaiki hal-hal yang perlu diperbaiki.)

15.00 – Malaysia melalui pernyataan Departemen Luar Negeri Filipina melaporkan hanya 3 orang yang meninggal akibat bentrokan tersebut.

Meskipun juru bicara Kesultanan Sulu Abraham Idjirani bersikeras bahwa 10 orang tewas dalam insiden tersebut, duta besar Malaysia di Manila, Dato Mohd Zamri Kassim, dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Albert del Rosario, melaporkan bahwa hanya 3 orang yang tewas – pemilik rumah tempat Kiram berada. tinggal dan dua anggota pasukan keamanan Malaysia.

Kassim menambahkan, satu polisi Malaysia terluka sementara 10 pengikut Sultan Sulu menyerah kepada pihak berwenang Malaysia.

Dengan perkembangan ini, Malaysia telah menyatakan penutupan wilayah selama 17 hari di Sabah telah berakhir.

16:00 – Filipina secara resmi meminta pemerintah Malaysia menjelaskan apa yang terjadi di Lahud Datu

(TIMELINE) Jumat Berdarah Sabah

Juru bicara DFA Raul Hernandez mengatakan Filipina mengeluarkan nota verbal yang meminta Malaysia memberikan laporan lengkap mengenai serangan tersebut.

16:30 – Juru bicara sultan mengatakan kepada wartawan bahwa 100 warga Filipina telah ditangkap di Sabah, menandai dimulainya “tindakan keras”.

19:00 – Malaysia akhirnya mengakui 12 warga Filipina tewas dalam baku tembak

Kepala polisi negara bagian Sabah Hamza Taib membenarkan bahwa 12 “penyusup”, yang keluar dari markas mereka, tewas dalam bentrokan tersebut. menurut laporan yang diterbitkan oleh The Star Malaysia.

Perdana Menteri Najib Razak mengatakan dua petugas polisi Malaysia juga tewas dalam bentrokan itu sementara 3 lainnya terluka. Najib mengatakan dia “sangat sedih” dengan kejadian tersebut, namun kini “tidak ada masa tenggang bagi kelompok tersebut untuk keluar.”

20:00 – Malacañang mengakui bahwa pertempuran belum berakhir, mengingat kehadiran pasukan keamanan Malaysia dan pengikut Kiram di Sabah. Pemerintahan Aquino masih meminta keluarga Kiram untuk kembali ke Filipina. disusun oleh Angela Casauay/Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini