• May 22, 2024
TIMP itu panas, BRIC tidak

TIMP itu panas, BRIC tidak

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Negara-negara berkembang seperti Turki, india, Meksiko dan Filipina (atau TIMP) dipandang sebagai alternatif yang menarik dibandingkan negara-negara BRIC – negara-negara berkembang seperti Brazil, Rusia, India dan Tiongkok.

MANILA, Filipina – Kelompok baru negara-negara berkembang yang sedang berkembang pesat, yang dikenal sebagai TIMP, telah melampaui kelompok yang dulunya trendi bernama BRIC, sebuah laporan Reuters menyoroti.

Filipina adalah huruf “P” dalam “TIMP”, yang diciptakan oleh Bob Turner, ketua dan kepala investasi Turner Investments, untuk mengelompokkan Turki, Indonesia, Meksiko, dan Filipina sebagai alternatif seksi bagi negara-negara BRIC – pasar negara berkembang yang besar Brazil, Rusia, India dan Cina.

Tanggal 28 Maret artikel opini Reuters – diterbitkan pada akhir KTT BRIC ke-5 di Afrika Selatan – menyoroti penurunan indeks MSCI BRIC sebesar 6,5% dalam 12 bulan hingga 25 Maret.

Reuters mencatat rekor keuntungan pasar saham TIMP berkisar antara 9,4% untuk Indonesia hingga 37,7% untuk Filipina.

Dibandingkan dengan pasar TIMP yang lebih kecil namun berkinerja sangat baik, BRIC “tiba-tiba menjadi lebih matang, bergerak sedikit lebih lambat, dan beberapa hal yang lebih panas mengancam untuk menggantikan Anda,” kata Reuters.

Dalam laporan triwulanan sebelumnya dari Turner Investments, Turner menulis: “Kami yakin negara-negara berkembang lainnya siap menantang BRIC dalam 30 tahun ke depan – dan dalam prosesnya menginspirasi sebuah akronim yang menggambarkan status mereka sebagai mesin baru pertumbuhan ekonomi global. “

Ia mencatat bahwa BRIC “dirugikan oleh ketidakseimbangan perekonomian, korupsi politik, dan demografi yang buruk.”

TIMP bisa menjadi generasi berikutnya yang harus diperhatikan, kata Turner, yang perusahaan investasinya memiliki aset yang dikelola sekitar $10 miliar.

Apa yang menarik dari TIMPs?

Reuters juga mengutarakan pendapat Turner bahwa negara-negara TIMP “memiliki karakteristik yang memungkinkan negara-negara tersebut dan pasar sahamnya tumbuh dengan cepat dan menguntungkan. Hal ini termasuk demografi yang menguntungkan dan penguatan ekonomi dan institusi politik.”

Empat negara berkembang yang menjadi bagian dari TIMP juga tidak seperti negara lain yang memiliki populasi muda dan potensi pertumbuhan pesat, kata Turner. Negara-negara tersebut memiliki pasar saham yang likuid, memerlukan infrastruktur untuk dibangun, sistem perbankan yang kurang leverage, dan pemerintah yang mempunyai ruang untuk meminjam guna mendorong pertumbuhan karena negara-negara tersebut tidak mengalami kelebihan beban kredit, tidak seperti banyak negara maju.

Berikut ini sorotannya:

  • Turki berada di lokasi fisik unik yang memungkinkannya berpindah antara Asia dan Eropa, serta Rusia dan negara-negara Arab. Negara ini mempunyai pariwisata yang kuat dan industri otomotif yang produktif
  • Indonesia memiliki kelas menengah yang tumbuh pesat menurut standar Asia, yang menyebabkan peningkatan konsumsi swasta
  • Meksikojuga merupakan pusat manufaktur, dan presiden barunya sedang mencari sektor energi yang kuat untuk investasi
  • Itu Filipina memiliki pusat panggilan yang berkembang dan pengiriman uang yang tangguh dari warga Filipina yang bekerja atau tinggal di luar negeri

Akronim pasar negara berkembang

Akronim pasar negara berkembang bukanlah fenomena baru. Turner disebut-sebut memasukkan Filipina dalam “TIMP”, tetapi pembuat akronim sebelumnya telah memasukkan atau menolak Filipina sama sekali. Berikut beberapa di antaranya:

  • musang – Kolombia, Indonesia, Vietnam, Mesir, Turki, dan Afrika Selatan (dibuat pada tahun 2009 oleh Robert Ward, direktur perkiraan global untuk Economist Intelligence Unit)
  • MERINDUKAN – Meksiko, Indonesia, Korea Selatan dan Turki (dianggap sebagai alternatif lain selain BRIC dan negara berkembang besar berikutnya. )
  • TUJUAN – Meksiko, Indonesia, Korea Selatan dan Turki (diciptakan oleh Jim O’Neill dari Goldman Sachs, yang juga merupakan pencetus istilah BRIC)
  • TOPI – Chili, Argentina, Peru, Filipina, dan Thailand (yang pertama mencakup Filipina)
  • BABI – Portugal, Irlandia dan/atau Italia, Yunani dan Spanyol (digunakan oleh analis obligasi internasional, akademisi dan pers ekonomi sebagai cara singkat untuk merujuk pada negara-negara Zona Euro di Eropa Selatan yang terkenal dengan lingkungan ekonomi serupa. Kata ini kemudian digunakan untuk merujuk pada negara-negara yang mendapat dana talangan di Eropa)

– Rappler.com

Data HK