• April 22, 2024
Tinggalkan Yosi Kadiri

Tinggalkan Yosi Kadiri

“Kadang-kadang aku berharap bisa kembali ke kebiasaan itu dan menghidupkan kembali betapa baiknya perasaanku dulu, tapi untungnya itu hanya akan baik jika kamu terus melakukannya.”

Aku membenamkan wajahku di wastafel, terbatuk-batuk begitu keras hingga aku merasa ada bagian paru-paruku yang keluar. Itu adalah minggu pertama setelah saya menyelesaikan paket terakhir saya, dan rasa sakit itu cukup untuk meyakinkan saya bahwa saya hanya ingin menjalaninya sekali saja.

Tentu saja tidak mungkin untuk berhenti. Tanyakan pada ruangan yang penuh dengan non-perokok, berapa banyak dari mereka yang pernah merokok, dan kemungkinan besar tidak satupun dari mereka adalah perokok berat yang berhenti merokok. Itu adalah kebiasaan yang sangat sulit untuk dihilangkan sehingga orang-orang melakukannya sampai mereka secara fisik tidak mampu. Ternyata cara terbaik untuk berhenti merokok adalah dengan tidak pernah memulainya.

Bahkan dengan banyaknya informasi yang dibombardir setiap hari mengenai dampak buruknya, jauh lebih mudah untuk mengabaikannya daripada mencoba menghentikan kebiasaan tersebut. lebih membuat ketagihan dibandingkan heroin. Itulah intinya. Ini adalah produk yang dirancang dengan cermat untuk mempertahankan kecanduan industri rokok senilai $60 miliar. Produksi rokok modern bahkan melibatkan penggunaan bahan tambahan kimia yang tujuan utamanya adalah untuk mempertahankan dorongan tersebut. Filipina juga menjadi tuan rumah lobi tembakau terkuat di Asiauntuk memastikan kehadiran produk dan dukungan pemerintah akan tetap ada. (BACA: Pengaruh perusahaan tembakau terhadap pemerintahan PH termasuk yang tertinggi di Asia Tenggara.)

Saya di sini bukan untuk mengajari Anda, tetapi untuk menceritakan kisah-kisah kepada Anda. Di kelas pidato pertama saya di perguruan tinggi, saya naik ke podium dan menyalakan rokok. Saya menarik napas panjang dan meniupkan asap ke dalam tisu untuk menunjukkan apa yang masuk ke paru-paru seorang perokok pada setiap isapan. Tisu itu diolesi warna kuning kecokelatan yang kutunjukkan ke seluruh kelas sambil berjalan, bahkan aku menyertakan puisi cinta untuk orang kepercayaanku. rokok dalam presentasi saya. Saya menyampaikan pidato anti-merokok sebagai seorang perokok yang sudah berada di tahun pertama dari sebuah kebiasaan yang akan bertahan selama sepuluh tahun lagi, cukup sombong untuk memberitahu kelas bahwa saya tahu itu buruk, namun saya hentikan saja.

Selalu ada permulaan

Saya melakukan tarikan pertama saya pada usia sebelas tahun di sebuah pesta keluarga setelah diberikan sebatang rokok oleh seorang anggota keluarga yang sedang merokok setelah makan malam di pantai. Saya tidak tertarik pada hal itu. Ayah saya adalah seorang perokok selama bertahun-tahun dan berhenti pada usia 40-an, dan selain menjadi kurir untuk “Dua peso Filipina (Philip Morris senilai dua peso)” dari toko sari-sari, saya tidak mempermasalahkan kebiasaan itu dan bahkan melihatnya merokok.

Di sekolah menengah sahabatku memintaku untuk membelikannya sebungkus rokok dalam perjalanan ke rumahnya dan aku membeli dua dan menyimpan satu untuk diriku sendiri yang aku simpan di lemari, mengeluarkan satu atau dua batang di tengah malam dan menyalakannya, membuat karya seni di atas kertas menggunakan bara di ujungnya, dan menggunakannya sebagai alat tulis untuk menulis surat kepada teman.

Seorang teman saya yang berusia awal dua puluhan baru-baru ini memberi tahu saya bahwa karena saya kesal dengan cara dia menghisap rokok saat remaja, saya memberinya pelajaran tentang cara menghirup asap rokok “ke dalam paru-paru” dengan benar dan cara menghembuskan napas dengan benar di a aliran asap yang sempurna tanpa meledak dimana-mana. Saya tidak ingat pelajaran merokok ini, meskipun saya ingat pernah diajarkan pelajaran yang sama di masa remaja saya oleh sesama perokok yang “bermaksud baik” yang mengajari saya etika, teknik dan trik merokok – cincin merokok, membuat cincin dari lapisan plastik dari bungkusanmu, lelucon-lelucon mabuk yang bodoh dari bungkusan Marlboro, serta seni melinting rokok yang menyala di antara jari-jari tanpa terbakar. Itu adalah ritus peralihan bagi laki-laki, dan tindakan pembangkangan bagi perempuan. Pada masa-masa di universitasku, merokok masih merupakan hal yang tabu bagi perempuan dan aku berpura-pura melawannya dengan merokok secara menjengkelkan di tangga asramaku hingga membuat kakak kelasku kesal karena terlalu terintimidasi untuk mengatakan apa pun.

Aku harap aku tahu cara meninggalkanmu

Saya merokok hampir satu bungkus sehari selama satu dekade, dan setelah berhenti dari kebiasaan itu selama sekitar sepuluh tahun, saya mulai menganalisis bahwa kecanduan ini lebih dari sekedar ketergantungan bahan kimia pada nikotin dan banyak zat aditif dalam produk tembakau komersial. Ini seperti seorang teman lama yang selalu bersama Anda sepanjang hari, teman di saat frustrasi dan kesedihan. Saya selalu “mendapatkan tenaga” dari rokok saya ketika saya meminumnya. Terkejut karena pertengkaran kekasih atau pertengkaran dengan orang tuaku, aku berkata pada diriku sendiri untuk berhenti menangis dengan mata berbinar-binar, mengutuk penyebab apa pun yang mengganggu diriku yang sangat hormonal sebagai remaja. Di rumah keluarga saya, di tengah malam, di depan jendela kamar mandi, saya mencoba meniup asap dengan majalah. Ini menjadi cara sempurna untuk menghadapi berbagai hal, istirahat lima menit bagi saya untuk mendapatkan kembali ketenangan saya dan mengatasi apa pun dengan dagu terangkat dan napas perokok. Mungkin hal ini secara tidak sadar memberikan ruang dan waktu menjauh dari masalah saya untuk mengatur kembali emosi saya. Saya tidak yakin apakah ada bahan kimia di dalamnya hal-hal kecil yang kuat tidak benar-benar menyelesaikan apa pun, tapi kawan, rasanya menyenangkan sekali.

Rasanya sangat tidak enak untuk berhenti. Awalnya saya berhenti, bukan karena alasan kesehatan, tapi karena kota saya menaikkan harga satu bungkus menjadi $5,90 (sekarang menjadi $12), dan saya pikir itu terlalu mahal untuk melanjutkan bunuh diri perlahan itu. Jadi saya menantangnya dengan permen karet nikotin dan pengekangan, melewati hari-hari penarikan diri dan sakit punggung parah selama sebulan penuh yang saya anggap menjijikkan dari paru-paru saya. Saya batuk dengan bongkahan keras yang tampak seperti lendir berlapis bertahun-tahun dalam bentuk cincin trakea saya.

Bohong jika saya mengatakan, seperti banyak orang lain yang telah menghentikan kebiasaan ini, saya tidak memahami orang-orang yang tidak mau berhenti. Seperti kebanyakan mantan perokok, saya tidak tahan dengan bau asap rokok di pakaian saya, tapi saya benar-benar mengerti. Saya sering mengatakan kepada orang-orang bahwa saya rindu rokok setiap hari. Itu kebenarannya, dan tidak mengangkat beban mungkin adalah salah satu latihan pengendalian diri saya yang paling sulit. Kadang-kadang aku berharap bisa kembali ke kebiasaan itu dan menghidupkan kembali betapa baiknya perasaanku dulu, tapi untungnya itu hanya akan baik jika kamu tetap melakukannya. (BACA: Rokok terakhir.)

Seiring bertambahnya usia, aku menyadari bahwa tubuhku tidak tahan lagi, dan aku sebenarnya adalah orang yang lebih bahagia daripada diriku yang sebenarnya. jones untuk larutan kimia. Jadi akhir-akhir ini saya hanya fokus menghabiskan waktu di gym karena saya menemukan bahwa aktivitas fisik secara teratur memberi saya tidur yang lebih baik, satu atau dua jam ekstra euforia pasca-latihan, dan cara yang lebih baik untuk membuat jantung saya berdetak lebih cepat dan paru-paru saya. bekerja lebih keras. Jika saya diberi waktu beberapa tahun lagi untuk menjalani hidup persis seperti sekarang, memberikan solusi akan menjadi imbalan yang sangat besar.

Sebagai imbalannya

Namun hal-hal yang Anda dapatkan kembali tidak ternilai harganya. 5-15 menit per batang rokok dikalikan dengan jumlah batang rokok harian Anda berarti satu atau dua jam waktu ekstra di ujung jari Anda yang tidak merokok setiap hari. Dalam beberapa bulan, Anda akan mendapatkan kembali indera perasa dan penciuman yang tajam, yang telah tumpul selama bertahun-tahun karena lidah dan hidung Anda terpapar racun. Nafas Anda tidak akan terlalu sesak dan dangkal, dan Anda akan mendapati bahwa menaiki tangga atau bahkan berlari sejauh satu mil tidaklah sesulit itu. Anda akan berbau lebih harum dan memiliki kulit yang bagus, dan jika Anda berhenti merokok cukup dini, Anda tidak akan memilikinya kerutan yang dimiliki perokok seumur hidup.

Namun kita semua tahu hal itu, dan memberi tahu seorang perokok tentang dampak berbahaya dari merokok hanya akan mendorongnya untuk kembali merokok. Bagaimanapun, apa yang akan dilakukan seseorang dengan jam tambahan yang diperolehnya dalam sehari dan tahun-tahun tambahan dalam hidup tanpa kebiasaan tersebut, kecuali menginginkan waktu itu? Ketika Anda tidak harus menghabiskan setiap pagi untuk batuk karena paru-paru Anda yang tersumbat, Anda dapat merasakan lebih banyak, mencium lebih banyak, dan menghargai udara dan makanan hari itu dengan cara yang tidak dapat Anda lakukan sebelum Anda berhenti. Hal ini memungkinkan Anda untuk menikmati sesuatu yang tidak pernah dapat Anda lakukan dengan baik sebagai seorang perokok, sesuatu yang sangat mendasar sehingga menjadi hal pertama dan terakhir yang kita lakukan dalam hidup kita, dan sesuatu yang ingin Anda terus lakukan setiap hari, secara mendalam, dan menikmati setiap bagiannya. Berhenti membuat Anda bernapas. – Rappler.com

Shakira Andrea Sison adalah penulis esai pemenang penghargaan Palanca. Dia saat ini bekerja di bidang keuangan dan menghabiskan jam non-kerjanya sebagai bukan perokok di kereta bawah tanah. Sebagai seorang dokter hewan dengan pelatihan, ia menjalankan perusahaan ritel di Manila sebelum pindah ke New York pada tahun 2002. Kolomnya muncul pada hari Kamis. Ikuti dia di Twitter: @shakirasison dan di Facebook.com/sisonshakira.

Pengeluaran SDY