• April 14, 2024
‘Tingkat investasi dapat mendorong peso ke tingkat yang tidak diinginkan’

‘Tingkat investasi dapat mendorong peso ke tingkat yang tidak diinginkan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah studi memperkirakan bahwa peso akan menguat sebesar 4% hingga 5% terhadap dolar AS pada tahun 2013 karena kuatnya arus masuk modal.

MANILA, Filipina – Masuknya modal asing setelah Filipina meningkatkan statusnya menjadi peringkat investasi dapat mengangkat peso ke “tingkat yang tidak diinginkan”, menurut sebuah laporan.

“Meskipun peningkatan Fitch Ratings Filipina ke peringkat layak investasi (BBB-) dapat memberikan negara tersebut dorongan terhadap pertumbuhan ekonomi yang ditargetkan, hal ini juga dapat mendorong peso ke tingkat yang tidak diinginkan,” First Metro Investment Corp. (FMIC) mengatakan. dan Pusat Penelitian Pasar Modal Universitas Asia dan Pasifik (UA&P) dalam laporan pasar terbaru yang dirilis pada Selasa, 30 April.

Laporan tersebut mengatakan peso kemungkinan akan menguat sebesar 4% hingga 5% terhadap dolar AS pada tahun 2013. Peso naik 4,7% di bulan Februari dan 5% di bulan Maret.

Mata uang ini merupakan mata uang Asia Tenggara dengan kinerja terbaik pada tahun 2012. Mata uang ini ditutup pada P41,05 terhadap dolar pada hari perdagangan terakhir tahun 2012, naik 6,53% dari pembukaannya P43,919 pada hari perdagangan pertama tahun itu.

Menurut buletin nilai tukar referensi BSP, peso ditutup pada P41.161 pada tanggal 30 April 2013.

Filipina dianugerahi peringkat peringkat investasi pertamanya pada 27 Maret. Fitch Ratings mengaitkan peningkatan ini dengan perekonomian negara yang kuat dan manajemen fiskal yang lebih baik. Di hari yang sama, Bursa Efek Filipina mencapai rekor tertinggi baru.

‘Ancaman serius’

Dalam Market Call sebelumnya, Pusat Penelitian FMIC-UA&P mengatakan peso yang kuat menimbulkan “ancaman serius” terhadap ekspor, pengiriman uang pekerja Filipina ke luar negeri (OFW) dan industri outsourcing proses bisnis (BPO).

Jika peso menyentuh level P39 terhadap dolar, mungkin akan terjadi dampak buruk, kata pialang saham online COL Financial.

“Kalau melebihi 40 dan menuju 39 ke bawah. Hal ini bisa menjadi sangat penting dalam arti bahwa banyak bisnis yang bergantung pada arus masuk asing seperti BPO dapat terkena dampaknya,” kata Conrado Bate, Presiden dan CEO COL Financial.

“Ini bisa menjadi negatif jika terjadi sangat cepat, (misalnya) dalam satu tahun. Kalau dalam 3 tahun ke depan itu bagus. Itu harus bertahap). Anda membutuhkan orang untuk beradaptasi.”

Bate mengatakan keadaan bisa menjadi lebih buruk jika peso menguat hingga P38 terhadap dolar tahun ini. Dia mengatakan banyak bisnis akan bangkrut.

Januari lalu, ekonom Goldman Sachs ASEAN Mark Tan mengatakan peso bisa menguat hingga P37,50 pada tahun 2013 karena masuknya investasi di pasar modal Filipina.

Hentikan kenaikan peso

Laporan FMIC-UA&P mengatakan Bank Sentral Filipina (BSP) dan Departemen Keuangan (DOF) “siap menerapkan langkah-langkah tegas” untuk membendung apresiasi peso.

“BSP dapat menyesuaikan persyaratan cadangan dan menurunkan suku bunga SDA lebih lanjut (setidaknya 50bps) untuk membendung apresiasi peso. Mengingat peringkat baru negara tersebut, BSP diperkirakan akan lebih waspada (dengan langkah-langkah makroprudensial yang lebih ketat) mengenai risiko kenaikan harga aset mengingat tingkat suku bunga yang sangat rendah.”

BSP menggunakan strategi seperti meningkatkan pembelian dolar dan meningkatkan persyaratan modal pada non-deliverable forwards (NDFs) yang dipegang oleh bank untuk membendung kenaikan peso. NDF seharusnya digunakan oleh bank untuk mendapatkan keuntungan dari spekulasi peso. – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini