• June 12, 2024
Kemungkinan biaya

Kemungkinan biaya

Empat hingga 5 tahun berlalu dalam hidup kami. Berapa banyak perbedaan yang terjadi?

Banyak orang mengatakan bahwa perguruan tinggi memiliki cara untuk mengubah kehidupan masyarakat. Dan saya sangat setuju.

Kita semua harus memberi tepukan pada diri kita sendiri karena selamat dari petualangan Sekolah Tinggi Teknik.

Beberapa tahun terakhir ini sungguh sulit. Dan saya cukup yakin bahwa bagi sebagian besar dari kita, selalu ada pertanyaan di benak kita, apakah kita bisa berhasil atau tidak.

Pada akhirnya, saya menemukan bahwa pertanyaannya bukanlah “Bisakah saya?” tapi pertanyaan “Bolehkah?” Ini bukan soal kemampuan kita, melainkan soal tekad kita, hasrat kita, seberapa besar kita menginginkannya.

Tapi sekarang bagaimana? Apa yang ada setelah lulus? Kehidupan setelah kuliah, menurut beberapa teman saya dari angkatan sebelumnya, tampaknya lebih memberikan ketidakpastian dibandingkan saat kita berada di bangku kuliah. Sebab setelah kuliah kita mandiri, tidak lagi dibatasi oleh peraturan universitas.

Pada dasarnya, ada beberapa jalur yang bisa kita ikuti, tapi bagaimana kita tahu kalau kita berada di tempat yang seharusnya? Maksud saya, setelah 4 sampai 5 tahun menjalani ujian terus menerus, studi kelayakan, tesis, latihan mesin, rangkaian masalah dan proyek desain, akan sangat disayangkan jika kita tidak dapat menemukan tempat di mana kita dapat menerapkan pendidikan yang kita terima sesuai tujuannya. tujuan.

Dan sebenarnya itulah masalahnya. Kita menjadi terlalu sibuk mempersiapkan masa depan kita sendiri sehingga kita lupa untuk memberi kesan pada diri kita sendiri siapa sebenarnya diri kita yang seharusnya.

Inilah saatnya kita kembali ke inti pendidikan UP – sebuah ideologi yang sangat penting karena itulah yang membedakan Teknik UP (Universitas Filipina) dari sekolah teknik lainnya, sesuatu yang mungkin kita abaikan ketika kita sibuk dengan pendidikan kita. perjuangan individu.

Saya tahu Anda sudah mengharapkan hal ini – pengingat untuk memberikan kontribusi kepada negara – menjadi bagian integral dari pidato ini. Namun karena kita semua adalah insinyur yang analitis dan berpikiran kritis dalam pembuatannya, saya akan membuatnya seobjektif dan se-figuratif mungkin. Jadi, tolong pinjami saya waktu Anda beberapa menit lagi.

Kemungkinan biaya

Berdasarkan studi Edita Tan dari UP School of Economics, pemerintah mengalokasikan anggaran sebesar P95,000 untuk setiap mahasiswa UP pada tahun 2009. (A).

Itu 95.000 untuk saya, 95.000 lagi untuk teman saya Diana Gernan, 95.000 lagi untuk teman saya Lou Aguion, 95.000 lagi untuk Mico Panis, dan hal yang sama berlaku untuk Anda masing-masing. Hal ini dilakukan setiap tahunnya.

Jika kita berasumsi bahwa angkanya sama selama kita kuliah, maka masyarakat Filipina akan mengeluarkan sekitar 400.000 hingga 500.000 peso per mahasiswa. Dan karena hampir 800 orang dari kami lulus hari ini, maka angkatan kami sendiri memerlukan biaya total hampir setengah miliar peso untuk menikmati pendidikan bersubsidi namun berkualitas tertinggi yang tersedia di negara ini.

Berapa biaya peluangnya?

Setengah miliar peso yang sama bisa digunakan untuk melengkapi program pemerintah Pantawid Pamilya Filipina. Setengah miliar peso yang sama dapat digunakan untuk Program Gizi Tambahan DSWD (Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan), untuk Program Peningkatan Fasilitas Kesehatan DOH (Departemen Kesehatan), untuk Program Padi, Perikanan, Peternakan Nasional Departemen Pertanian, dan Program Pertanian. seterusnya dan seterusnya..

Pemerintah bisa saja mengalokasikannya untuk hal lain. Bayangkan ribuan warga Filipina yang bisa mendapatkan manfaat lebih dari setengah miliar peso tersebut.

Mengapa berinvestasi pada kami? Sebab, pemerintah meyakini mahasiswa UP juga bisa menjadi solusi jangka panjang terhadap kemiskinan.

Karena masyarakat percaya bahwa setelah kita lulus kuliah, kita akui bahwa apapun gelar dan status sosial kita, kita semua mempunyai banyak hutang. (Masyarakat percaya bahwa ketika kita lulus perguruan tinggi, kita akan mengakui hutang kita kepada negara, apapun gelar, status sosial, dan pendidikan kita) – bukan hutang yang harus kita bayar kembali, tapi hutang yang harus kita terus bayar. dengan menciptakan perubahan yang bermanfaat bagi masa depan tanah air kita, sebuah tanggung jawab yang diberikan kepada kita saat ini ketika kita meninggalkan universitas.

Dan sekarang ketika saya berbicara, saya menyadari betapa ironisnya bahwa kadang-kadang kita masih mengeluh tentang pendidikan kita – tentang bagaimana sebagian dari kita telah diubah dari B ke A – ketika kita bahkan tidak berani bertanya pada diri sendiri apakah kita layak mendapatkan setiap sen yang kita peroleh. Orang Filipina membelanjakan uangnya untuk kami.

Mari kita tidak memikirkannya (Mudah-mudahan kita tidak berpikir), “Suatu saat nanti saya juga akan bayar pajak, eh, pajak itu masuk ke anggaran Filipina. Eh, bukannya aku bisa mendidik mahasiswa UP.” (Suatu saat saya juga akan membayar pajak saya dan itu akan dimasukkan ke dalam APBN. Ini setara dengan mendukung pendidikan mahasiswa UP.)

Jika itu yang kita pikirkan, maka biaya peluang yang lebih besar adalah tempat duduk kita, yaitu ruang yang kita tempati saat ini.

Karena jika kita tidak memilih kuliah di UP, mungkin ada orang lain yang duduk di tempat kita duduk yang lebih memahami keadaan negara kita sebenarnya. (Karena kalau kita tidak memilih kuliah di UP, mungkin masih ada yang duduk di kursi kita yang bisa memahami nasib negara kita.)

Pasalnya, akhir-akhir ini saya menyadari bahwa pendidikan UP gagal ketika kita meninggalkan universitas tanpa kemampuan berpikir di luar diri kita sendiri.

Tanggung Jawab Sosial: Sebuah Tugas yang Tidak Nyaman?

Tanggung jawab sosial adalah tugas yang tidak menyenangkan bagi hampir semua dari kita. Sejak kita masih muda, kita terbiasa percaya bahwa kesuksesan diukur dari seberapa besar kita berhasil dalam hidup. Bahkan di dunia nyata, banyak fokus yang diberikan pada kelayakan teknis dan profitabilitas pasar. Hanya sedikit yang memperhatikan dampak sosial.

Teman-teman terdekat saya tahu betapa sulitnya saya menyampaikan pidato ini karena saya kesulitan menemukan pesan berharga untuk disampaikan kepada Anda. Tapi mungkin, yang ingin saya sampaikan hanyalah ini: jika kita mau, maka kita bisa menjadikan hidup kita setelah lulus kuliah sebuah petualangan dengan tujuan memberi dampak pada kehidupan orang lain dalam upaya membentuk, mengubah bangsa ini, dan membangun.

Ya, karena sebagai insinyur UP kita mempunyai kemampuan untuk membentuk, mengubah dan membangun negara ini. (Benar, karena sebagai insinyur UP kita memiliki kemampuan untuk membentuk, mengubah, dan membangun negara ini.)

Sehingga ketika kita bertemu 40, 50 tahun dari sekarang, kita tidak akan saling menanyakan merek mobil yang kita miliki, tunjangan hari tua yang kita dapatkan, jumlah anak yang bisa kita kirim ke luar negeri untuk rekreasi dan pendidikan.

Sebaliknya, kita akan bertanya pada diri sendiri, “Seberapa besar perbedaan yang telah kamu buat? Apakah Anda melunasi pinjaman P500.000 Anda?? (Apakah Anda membayar utang P500.000 Anda?)

Banyak dari kita yang pernah berfoto, sedang berfoto, atau akan berfoto bersama Oble setelah selesai kuliah. Saya harap kita tidak lupa bahwa lengannya terbentang lebar karena melambangkan pengabdian tanpa pamrih kepada negara kita. (Sebagian besar dari kita pernah atau akan berfoto dengan persembahan itu. Mudah-mudahan kita tidak lupa bahwa tangan kurban yang terulur melambangkan pengorbanan tanpa pamrih terhadap tanah air.)

kata Albus Dumbledore (mengutip Albus Dumbledore), “Segera kita semua harus menghadapi pilihan antara apa yang benar dan apa yang mudah.” Dan saya akan meminjamnya dari organisasi teknik (Dan saya meminjam ini dari sebuah organisasi teknik): “Saya mendorong Anda untuk melakukan hal yang benar.”

Empat puluh, 50 tahun dari sekarang, Saya harap kita semua telah membuktikan diri kita layak mendapatkan pendidikan yang kita nikmati di sini PADA. (Empat puluh, 50 tahun dari sekarang, semoga kita bisa membuktikan bahwa kita layak mendapatkan pendidikan yang kita terima dari UP.) – Rappler.com

Jasper Powell “Japê” S Esguerra lulus dengan predikat summa cum laude dan menjadi pembaca pidato perpisahan kelas di UP Diliman College of Engineering pada tahun 2013. Bagian ini berasal dari pidato kelulusan dia menyampaikan.

HK Pool