• May 23, 2024
Tinju Olimpiade lebih mirip tinju profesional

Tinju Olimpiade lebih mirip tinju profesional

SINGAPURA – Asosiasi Tinju Internasional (AIBA) baru-baru ini menjadi berita utama dengan menerapkan serangkaian perubahan peraturan yang drastis dalam kompetisi Olimpiade, dengan dua di antaranya membuat tinju amatir semakin mendekati tinju profesional.

Sebelumnya, tinju Olimpiade secara tradisional dinilai dengan menghitung pukulan yang mendarat dengan rapi di zona kontak yang telah ditentukan sebelumnya. Namun, salah satu isu kontroversial yang timbul dari sistem penilaian kuno adalah bahwa pukulan ke badan, yang secara efektif melemahkan dan memperlambat lawan, hampir tidak mendapat manfaat di kalangan amatir.

Hal ini tidak lagi terjadi pada sistem baru.

Sistem keharusan 10 poin

Perubahan dalam Peraturan Tinju Olimpiade menetapkan langkah yang mendukung “sistem keharusan 10 poin” Tinju profesional. Ini menggantikan sistem lama, yang sulit dilakukan oleh komputer, dalam menghitung pukulan yang cenderung menghasilkan poin daripada menimbulkan kerusakan.

Tinju adalah salah satu olahraga paling kontroversial di Olimpiade, karena dalam beberapa kasus, pemenangnya bukanlah petarung yang paling banyak menimbulkan kerusakan selama pertandingan. Pemenangnya, terlepas dari kerusakan yang terjadi dan diterima, akan menjadi orang yang ‘mencetak poin terbanyak’.

Sistem 10 poin must bertujuan untuk mengurangi keputusan yang kontroversial dan tidak populer.

Dalam sistem baru, 10 poin diberikan kepada pemenang setiap putaran berdasarkan pukulan bersih, agresi efektif, ring generalship, dan pertahanan. 9 poin diberikan kepada yang kalah di setiap putaran. Poin diberikan oleh juri yang andal.

Jika terjadi knockdown, petarung yang terjatuh menerima penalti satu poin. Jika ronde tersebut terlalu dekat untuk diputuskan, juri mempunyai opsi untuk menyatakan ronde tersebut seri (10-10).

Setiap pertarungan akan ditugaskan lima juri di sisi ring.

“Tinju tidak dihitung,” kata Charles Butler, ketua komisi medis AIBA. “Hal yang membuat (sistem penilaian komputer) berbahaya adalah jika Anda seorang petinju, Anda tahu bahwa Anda tidak akan mendapatkan poin untuk pukulan ke arah tubuh. Jadi apa yang akan kamu lakukan selain membenturkan kepalamu?”

“Tidak ada poin yang diberikan untuk kombinasi. Anda mungkin mendapat satu poin. Jika seorang anak adalah seorang counter puncher, Anda akan kalah,” tambah Butler.

Pelepasan tutup kepala

Selain sistem penilaian 10 poin yang baru, tutup kepala juga telah dibuang.

Namun, aturan baru ini tidak berlaku untuk seluruh badan amatir olahraga tersebut, melainkan hanya untuk level teratas kategori pria dewasa. Tinju wanita dan remaja tetap diwajibkan mengenakan penutup kepala selama pertarungan.

Penggunaan tutup kepala memiliki sejarah kritik keras selama puluhan tahun karena mengurangi dampak pukulan di kepala, memungkinkan hukuman yang terus-menerus dan berkelanjutan pada tengkorak yang pada gilirannya meningkatkan kemungkinan pejuang menderita gegar otak atau menderita trauma otak. .

Selain itu, penggunaan tutup kepala tidak memiliki bukti nyata atau ilmiah yang efektif mengurangi gegar otak. Faktanya, tutup kepala menghalangi pandangan petarung dan tidak melindungi dagu petinju, dimana kebanyakan KO menimbulkan kerusakan paling besar.

“Tidak ada bukti bahwa peralatan pelindung menunjukkan penurunan kejadian gegar otak. “Pada tahun 1982, ketika American Medical Association memutuskan untuk melarang tinju, semua orang panik dan mengenakan penutup kepala pada petinju tersebut, namun tak seorang pun pernah melihat apa yang dilakukan oleh tutup kepala tersebut,” kata Butler.

Kurangi kontroversi

Peralihan ke peraturan baru ini bertujuan untuk mengurangi akhir kontroversial dalam pertarungan kompetitif dan untuk lebih melindungi kesejahteraan para pesaing secara keseluruhan. Di bawah kepemimpinan presiden AIBA, Wu Ching-Kuo, olahraga tinju perlahan-lahan bergerak menuju model profesional.

AIBA bahkan telah menghapus istilah “amatir” dari namanya dalam upaya meningkatkan visibilitas badan pengelola olahraga tersebut secara keseluruhan.

“Adalah tugas AIBA untuk membawa olahraga tinju ke puncak Gerakan Olimpiade, dan saya yakin bahwa perubahan ini akan memberikan kontribusi penting bagi perkembangan olahraga tercinta kita,” kata Wu.

“Keputusan tidak dapat diambil dengan mudah, dan kami sekarang akan melakukan banyak upaya untuk mendidik federasi anggota nasional kami, ofisial kami, petinju dan pelatih, serta penggemar tinju di seluruh dunia.”

Perubahan sudah lama tertunda

Tentu saja, perubahan-perubahan baru-baru ini akan menguntungkan para petarung profesional ternama saat ini jika diterapkan ketika mereka masih berkompetisi di tingkat amatir, beberapa di antaranya mendapati diri mereka berada di pihak yang salah dan mengambil keputusan yang buruk.

Roy Jones Jr., yang mendominasi lawannya di Olimpiade Seoul 1988 dan tidak pernah kalah satu putaran pun dalam perjalanan menuju pertandingan final, menderita kekalahan keputusan 3-2 yang sangat tidak populer dan kontroversial dari Park Si-Hun, lawannya dari Korea, yang dijatuhkan.

Meski menghancurkan Park sepanjang pertarungan, Jones kehilangan poin dan berakhir dengan medali perak meski mengungguli Park 86-32.

Petinju Filipina Brian “The Hawaiian Punch” Viloria, yang memasuki Olimpiade Sydney 2000 sebagai favorit medali, kalah dari peraih medali emas Brahim Asloum dari Prancis 6-4.

Viloria mendaratkan pukulan-pukulan yang merusak ke arah tubuh yang tak terhitung jumlahnya, pukulan-pukulan yang sekarang dikenalnya sebagai seorang profesional, ternyata tidak ada gunanya pada akhirnya, karena juri tidak memberikan poin atas serangannya.

Tentu saja, perubahan peraturan di Olimpiade saat ini sudah lama tertunda.

Jika tinju ingin menghilangkan stigma sebagai olahraga yang korup, tinju memerlukan lompatan besar ke arah itu. – Rappler.com

Togel HK