• June 21, 2024
Tiongkok gagal memperjelas 9 garis putus-putus dalam hukum

Tiongkok gagal memperjelas 9 garis putus-putus dalam hukum

Departemen Luar Negeri AS mengatakan 9 garis putus-putus Tiongkok tidak jelas, dan sebagian besar penafsiran klaim tersebut tidak sejalan dengan hukum internasional.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Departemen Luar Negeri AS mengatakan Tiongkok telah gagal mengklarifikasi klaim 9 garis putus-putusnya atas Laut Cina Selatan dengan cara yang konsisten dengan hukum internasional.

Diterbitkan oleh Biro Kelautan dan Urusan Lingkungan dan Ilmiah Internasional Departemen sebuah pelajaran pada hari Jumat tanggal 5 Desember, menilai konsistensi klaim maritim Tiongkok dengan hukum internasional.

Studi ini dirilis menjelang batas waktu 15 Desember bagi Tiongkok untuk menanggapi kasus arbitrase bersejarah Filipina mengenai laut yang disengketakan di hadapan pengadilan internasional. Studi yang dilakukan AS juga dilakukan hanya dua hari sebelum Tiongkok merilis makalah yang menguraikan keberatannya terhadap kasus tersebut.

Dalam makalah setebal 26 halaman itu, AS mengatakan posisi Tiongkok mengenai klaim maritimnya tidak jelas. Laporan ini menganalisis 3 kemungkinan penafsiran atas 9 garis putus-putus, dua di antaranya “tidak memiliki dasar hukum yang tepat berdasarkan hukum laut.”

“Kecuali Tiongkok mengklarifikasi bahwa klaim garis putus-putus hanya mencerminkan klaim atas pulau-pulau di dalam garis tersebut dan setiap zona maritim yang dihasilkan dari fitur daratan tersebut sesuai dengan hukum laut internasional, sebagaimana tercermin dalam Konvensi LOS, maka klaim garis tersebut tidak konsisten dengan hukum laut internasional tidak demikian,” tulis makalah tersebut menyimpulkan.

AS mengacu pada Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) tahun 1982, yang dikutip oleh Filipina dalam kasus arbitrasenya, untuk membatalkan 9 garis putus-putus. Manila adalah sekutu perjanjian penting Washington.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan penelitian ini merupakan bagian dari serangkaian upaya untuk “memeriksa klaim dan/atau batas maritim suatu negara pantai dan menentukan kepatuhannya terhadap hukum internasional.” Namun, waktu penerbitannya mendekati batas waktu tuntutan balasan Tiongkok.

Surat kabar tersebut mengulangi pernyataan sebelumnya dari pejabat Departemen Luar Negeri yang meminta Tiongkok untuk mengklarifikasi 9 garis putus-putus.

“Meskipun pemerintah AS aktif memprotes klaim bersejarah di seluruh dunia yang dianggap berlebihan, Amerika Serikat tidak memprotes garis putus-putus dengan alasan tersebut karena tidak percaya bahwa klaim tersebut dibuat oleh Tiongkok. Sebaliknya, Amerika Serikat meminta agar pemerintah Tiongkok mengklarifikasi klaimnya.”

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China, Hong Lei, mengkritik penelitian Amerika pada Selasa, 9 Desember.

“Laporan AS mengabaikan fakta dasar dan prinsip hukum internasional dan bertentangan dengan janji mereka untuk tidak mengambil posisi atau memihak. Hal ini tidak membantu penyelesaian masalah Laut Cina Selatan dan perdamaian serta stabilitas Laut Cina Selatan. Kami menyerukan pihak AS untuk memenuhi janjinya, bertindak hati-hati dan obyektif serta adil dan berbicara untuk mempertimbangkan dan menangani masalah yang relevan,” katanya seperti dikutip Reuters.

Tiongkok mengkritik apa yang dianggapnya sebagai campur tangan AS dalam perselisihannya dengan negara-negara tetangganya. Vietnam, Malaysia, Brunei dan Taiwan juga mengklaim sebagian Laut Cina Selatan, yang diyakini mengandung cadangan minyak dan gas dalam jumlah besar dan merupakan jalur pelayaran utama.

Beijing mengklaim hampir seluruh wilayah Laut Cina Selatan, mengutip garis yang disengketakan untuk menegaskan “kedaulatan yang tak terbantahkan”. Menyatakan garis tersebut tidak sesuai dengan UNCLOS adalah tuntutan utama Filipina dalam perkara arbitrasenya.

‘Tes hukum yang menetes’

Penelitian di Amerika menganalisis 9 garis putus-putus dengan menggunakan 3 interpretasi: sebagai klaim atas pulau-pulau, sebagai perbatasan negara, dan sebagai klaim sejarah. Ini hanyalah penafsiran pertama yang menyatakan bahwa AS konsisten dengan UNCLOS.

Adapun interpretasi ketiga, makalah tersebut mengatakan bahwa aturan tersebut gagal dalam setiap elemen pengujian hukum:

  1. Tidak ada pelaksanaan otoritas yang terbuka, terkenal buruk, dan efektif atas Laut Cina Selatan
  2. Tidak ada pelaksanaan otoritas secara terus-menerus di Laut Cina Selatan
  3. Tidak ada persetujuan negara asing terhadap pelaksanaan otoritas Tiongkok di Laut Cina Selatan.

“Hukum laut tidak memperbolehkan klaim (maritim) dikesampingkan oleh klaim maritim negara lain berdasarkan ‘sejarah’. Sebaliknya, tujuan utama dan pemenuhan Konvensi ini adalah untuk memberikan kejelasan dan keseragaman dalam pelayaran. zona yang menjadi hak negara pantai,” kata surat kabar itu.

Terkait penafsiran kedua garis tersebut sebagai perbatasan negara, Departemen Luar Negeri menyatakan hal tersebut juga bertentangan dengan hukum internasional.

“Selain itu, garis 2, 3, dan 8 yang muncul pada peta Tiongkok tahun 2009 tidak hanya relatif dekat dengan pantai daratan negara-negara lain, namun seluruh atau sebagian pantai tersebut juga berjarak lebih dari 200 mil laut dari daratan yang diklaim Tiongkok,” itu berkata.

Meskipun Tiongkok merilis dokumen posisi mengenai kasus arbitrase tersebut, Tiongkok tidak membahas mengenai manfaat klaim Filipina yang mempertanyakan 9 garis putus-putus. Sebaliknya, mereka memilih untuk fokus pada masalah yurisdiksi atau teknis mengenai diterimanya klaim Filipina.

Pertarungan kertas?

Meskipun AS bukan pihak dalam perselisihan dan kasus arbitrase tersebut, para ahli mengatakan bahwa makalahnya berkontribusi pada diskusi mengenai masalah ini.

“Ini wajib dibaca oleh siapa pun yang tertarik dengan keamanan maritim, hukum laut, atau kebijakan luar negeri Tiongkok,” kata Sang Penjelajah, sebuah blog dari lembaga pemikir Lowy Institute for International Policy yang berbasis di Australia.

Dokumen posisi Tiongkok juga memicu perdebatan. Profesor hukum internasional Amerika, Julian Ku, mendesak Filipina untuk menanggapinya dengan mengeluarkan permohonan atau peringatannya.

“Sebagai dokumen hukum, makalah posisi (Tiongkok) dibuat dengan sangat baik dan merupakan analisis hukum terbaik mengenai masalah yurisdiksi dalam arbitrase Filipina yang saya lihat berasal dari Tiongkok, dan tentu saja dari pemerintah Tiongkok,” katanya mengenai undang-undang tersebut. blog. Pendapat hukum.

“Saya yakin Filipina juga akan tergoda untuk melepaskan setidaknya bagian yurisdiksi dari mandat mereka. Saya berharap mereka melakukan hal tersebut, karena tanggapan masyarakat terhadap argumen hukum mereka sama pentingnya dengan keputusan apa pun yang dibuat oleh pengadilan,” tambah Ku. – Rappler.com

SDy Hari Ini