• June 12, 2024
Tiongkok mendorong penyelesaian perselisihan bilateral di tengah kunjungan Obama

Tiongkok mendorong penyelesaian perselisihan bilateral di tengah kunjungan Obama

MANILA, Filipina – Saat Presiden AS Barack Obama memulai perjalanan Asia yang mencakup Filipina, seorang diplomat senior Tiongkok mendorong penyelesaian bilateral atas sengketa di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Liu Zhenmin, pejabat senior Tiongkok untuk urusan Tiongkok-ASEAN dan wakil menteri luar negeri, mengatakan hal ini harus dilakukan dalam semangat “perdamaian dan kerja sama,” tanpa keterlibatan pihak “eksternal”.

Liu menyampaikan seruan tersebut dalam artikelnya, “Mempromosikan Kerja Sama, Kelola Perbedaan dalam Semangat ‘Dia.” Disebarkan ke media Filipina oleh Kedutaan Besar Tiongkok di Manila pada Rabu, 23 April.

Artikel ini pertama kali diterbitkan di surat kabar Thailand, the Bangsa, Selasa, menjelang tur Asia Obama, yang dimulai di Jepang dan berakhir di Filipina minggu depan. Keduanya merupakan negara yang terlibat sengketa wilayah dengan Tiongkok.

Liu mengatakan perselisihan di Laut Cina Selatan harus diselesaikan dengan semangat “Dia” – Tiongkok untuk perdamaian dan kerja sama.

“‘Dia’ mengandung makna damai, harmonis dan penuh keberuntungan; itu juga bisa merujuk pada kerjasama, integrasi dan kombinasi. DNA budaya ini memengaruhi pola perilaku masyarakat Tiongkok serta cara Tiongkok menangani hubungannya dengan negara tetangganya,” kata Liu.

Lautan ‘persahabatan dan kerja sama’

Pejabat Tiongkok tersebut menguraikan cara-cara yang diyakini Tiongkok akan membantu menjadikan Laut Cina Selatan sebagai “lautan perdamaian, persahabatan, dan kerja sama” – pertama melalui kerja sama yang didasarkan pada “saling menghormati dan akomodasi.”

“Bahkan di masa lalu, Tiongkok lebih suka melihat tetangganya dalam sudut pandang yang bersahabat dan akomodatif dan mengembangkan hubungan dengan mereka dengan mengirimkan kapal dagang daripada kapal perang. Tiongkok tidak pernah memaksakan praktik atau pendapatnya pada negara lain; namun Tiongkok tidak berusaha untuk merebut negara-negara tersebut. kepentingan negara lain melalui penggunaan atau ancaman kekerasan,” kata Liu.

Pernyataan tersebut bertentangan dengan klaim berulang kali yang dibuat oleh pemerintah Filipina mengenai pelecehan yang terus menerus terhadap kapal sipil Filipina oleh kapal Tiongkok di wilayah yang diklaim oleh kedua negara; dalam beberapa kasus, di lokasi yang belum terbantahkan seperti Recto Bank (Reed Bank) di lepas pantai Palawan.

Yang kedua, kata Liu, adalah “terlibat dan memperlakukan satu sama lain dengan jujur ​​adalah kunci untuk menyelesaikan perbedaan kita dengan baik.”

“Kami menganjurkan semangat ‘Dia’ bukan sebagai cara untuk menghindari perselisihan dan perbedaan. Kami percaya yang terpenting adalah saling memahami dengan lebih baik melalui komunikasi langsung dan bergerak maju selangkah demi selangkah untuk menemukan solusi yang tepat berdasarkan saling pengertian,” ujarnya.

Liu menegaskan kembali posisi Tiongkok bahwa pihak-pihak yang terlibat dalam sengketa wilayah harus menyelesaikan perselisihan mereka berdasarkan negara per negara, dan bukan melalui pihak ketiga – tampaknya mengacu pada strategi yang diambil oleh Filipina, yang menjadikan kasusnya terhadap Tiongkok menjadi sebuah tuntutan. pengadilan arbitrase internasional.

“Jika seseorang dengan ceroboh tetap berpegang pada caranya sendiri dalam melakukan sesuatu, menolak dialog dan komunikasi, atau bahkan mencoba melibatkan aktor-aktor eksternal, hal ini tidak hanya tidak membantu, tetapi juga kemungkinan akan meningkatkan ketegangan dan melemahkan perdamaian dan kerja sama antar negara. negara-negara yang terlibat,” kata Liu.

Ia juga mengatakan bahwa “saling menguntungkan dan pembangunan yang harmonis adalah tujuan bersama dari kerja sama kita.”

“Sejarah telah menunjukkan bahwa tidak ada negara yang bisa maju dengan menutup diri dari dunia luar. Kerjasama bukan soal siapa makan siapa atau siapa mengikuti siapa. Ini tentang melihat gambaran yang lebih besar dan kepentingan jangka panjang, bukan hanya kepentingan langsung Anda sendiri,” katanya.

Dia mengatakan kerja sama Tiongkok-ASEAN “memungkinkan pertumbuhan dan kemakmuran ekonomi regional” ketika krisis keuangan Asia melanda pada tahun 1997 dan sekali lagi pada tahun 2008.

“Saya yakin selama kita berkomitmen terhadap perdamaian, kerja sama, dan saling menguntungkan, kita akan mengatasi kesulitan, memperkuat kerja sama, dan menjadikan Laut Cina Selatan sebagai lautan perdamaian, persahabatan, kerja sama, dan kawasan ini menjadi rumah indah bersama. oleh kami. semuanya,” kata Liu.

‘Prestasi’ dalam Hubungan ASEAN-Tiongkok

Pejabat Tiongkok juga berusaha menyoroti apa yang disebutnya sebagai “pencapaian luar biasa” dalam hubungan Tiongkok dengan ASEAN, bahkan dengan sengketa wilayah yang belum terselesaikan dengan beberapa negara anggotanya.

Dia mengatakan bahwa Tiongkok adalah mitra dialog ASEAN pertama yang menandatangani Perjanjian Persahabatan dan Kerja Sama di Asia Tenggara pada tahun 2003, dan menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan kelompok regional tersebut pada tahun 2010.

“Pada kunjungan ke negara-negara ASEAN, kepemimpinan Tiongkok mengusulkan untuk membangun komunitas yang lebih dekat dan nasib bersama dengan ASEAN dan kerangka kerja sama 2+7 yang berfokus pada bidang politik, ekonomi, keuangan, konektivitas, maritim, keamanan, dan bidang antar manusia. .” kata Liu.

Ia juga mengatakan bahwa Tiongkok dengan ASEAN tersebut Deklarasi Perilaku Para Pihak di Laut Cina Selatan (DOC) pada tahun 2002, yang masih menjadi instrumen tidak mengikat 11 tahun setelah dibuat karena desakan Tiongkok pada penyelesaian bilateral sengketa wilayah.

“Secara keseluruhan, meskipun terdapat perselisihan, situasi keseluruhan di Laut Cina Selatan telah stabil, memungkinkan kebebasan navigasi yang menjadikannya salah satu kawasan yang dinamis secara ekonomi di dunia. Dengan semangat ‘Dia’ akan membantu kerja sama Tiongkok-Asia dan memungkinkan kita menangani perselisihan dengan benar,” kata Liu.

Para pejabat Tiongkok di Manila telah meminta Filipina untuk membatalkan kasus arbitrase dan sebaliknya menyelesaikan perselisihan tersebut di tingkat bilateral, namun Filipina tetap teguh pada pendiriannya untuk menyelesaikan kasus tersebut berdasarkan perjanjian internasional. Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS). – Rappler.com

HK Hari Ini