• June 16, 2024
Tiongkok menuntut pembebasan ‘segera’ para nelayan PH yang ditahan

Tiongkok menuntut pembebasan ‘segera’ para nelayan PH yang ditahan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tiongkok memperingatkan Filipina agar tidak mengambil ‘tindakan provokatif’ atas insiden yang dikatakan terjadi di wilayah yang hak kedaulatannya ‘tidak dapat disangkal’.

MANILA, Filipina – Mengklaim bahwa para nelayannya beroperasi di wilayah yang memiliki “kedaulatan tak terbantahkan”, Tiongkok mendesak Filipina untuk “segera” membebaskan warga negaranya yang ditahan di lepas pantai Palawan.

Dalam konferensi pers pada Rabu, 7 Mei, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Hua Chunying memperingatkan Filipina agar tidak “mengambil tindakan provokatif lebih lanjut” sehubungan dengan insiden yang melibatkan penemuan 500 penyu di kapal nelayan Tiongkok tersebut.

“Kementerian Luar Negeri Tiongkok dan Kedutaan Besar Tiongkok di Filipina telah mengajukan perwakilan ke pihak Filipina, meminta penjelasan rasional dan segera membebaskan kapal Tiongkok beserta awaknya,” kata Hua, berdasarkan laporan tersebut. Transkripsi bahasa Inggris diposting di situs Kementerian Luar Negeri Tiongkok.

“Kami memperingatkan pihak Filipina agar tidak melakukan tindakan provokatif lebih lanjut.”

Lihat postingan di bawah ini.

Kelompok maritim Kepolisian Nasional Filipina mencegat kapal nelayan Tiongkok di Hasa-Hasa Shoal (Half Moon Shoal), yang hanya berjarak 60 mil laut di lepas pantai Palawan – jauh di dalam Zona Ekonomi Eksklusif Filipina yang berjarak 200 mil laut.

Hua menegaskan klaim Tiongkok atas wilayah tersebut.

“Tiongkok mempunyai kedaulatan yang tak terbantahkan atas Kepulauan Nansha, termasuk Terumbu Karang Banyue (Dangkalan Hasa-Hasa), dan pulau-pulau lain yang berdekatan,” ujarnya.

Hua juga mengatakan kapal penjaga pantai Tiongkok telah tiba di lokasi kejadian.

Menghormati hukum, hak

Dia menegaskan bahwa “Tiongkok selalu mendesak para nelayan Tiongkok untuk melakukan aktivitas penangkapan ikan sesuai dengan hukum,” Xinhua, kantor berita milik pemerintah Tiongkok, melaporkan.

Xinhua juga mengatakan bahwa Hua mendesak “negara-negara terkait untuk menangani masalah-masalah relevan dengan baik dan melindungi hak-hak hukum para nelayan Tiongkok.”

Departemen Luar Negeri Filipina mengatakan pada hari Rabu bahwa pihak berwenang terkait di Palawan akan menangani kasus ini “dengan cara yang adil, manusiawi dan cepat.”

“Penyitaan kapal nelayan Tiongkok… dan penahanan awaknya… dilakukan sebagai tindakan untuk menegakkan hukum maritim dan menegakkan hak kedaulatan Filipina atas ZEE-nya,” kata pernyataan itu.

Xinhua melaporkan bahwa menurut Asosiasi Nelayan Tanmen di Kota Qionghai, Provinsi Hainan, “beberapa pria bersenjata memaksa diri mereka naik ke kapal dan melepaskan 4 atau 5 tembakan ke udara” sebelum mengambil kendali kapal.

Dikatakan juga bahwa kapal penangkap ikan lainnya berhasil melarikan diri dari pihak berwenang.

Inspektur Senior Theodore Sindac, juru bicara PNP, mengatakan sebelumnya bahwa polisi maritim menangkap dua kapal pada pukul 07:00 pada hari Selasa, 6 Mei – sebuah kapal lokal dengan sekitar 40 penyu dan sebuah kapal Tiongkok dengan 11 penumpang dan 500 penyu.

Kapal nelayan Tiongkok, Qiongqionghai 09063, ditarik ke Palawan, dan diperkirakan tiba pada hari Kamis untuk mengajukan tuntutan yang sesuai.

Insiden tersebut diperkirakan akan menambah ketegangan antara kedua negara yang terjebak dalam sengketa wilayah di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan), yang mendorong Filipina untuk mencari arbitrase internasional, sebuah tindakan yang ditolak oleh Tiongkok namun ditentang.

Beting Hasa-Hasa sering dikunjungi oleh nelayan Tiongkok. Pada tahun 2012, sebuah fregat angkatan laut Tiongkok terdampar di wilayah yang sama. (BACA: Kapal Tiongkok diselamatkan di Half Moon Shoal) – Rappler.com

Result SDY