• April 19, 2024
Tips bertahan hidup untuk ibu tunggal

Tips bertahan hidup untuk ibu tunggal

MANILA, Filipina – “Menjadi seorang ibu tunggal melibatkan lebih dari sekedar kehilangan seorang suami,” tulis Jean Lush dalam bukunya Ibu & Anak (Perusahaan Fleming H. Revell, 1988).

“Ini juga bisa berarti penurunan pendapatan, hilangnya teman keluarga, dan hilangnya rumah.”

Menjadi seorang ibu sudah merupakan peran yang menantang, dan menjadi a lajang ibu tentu melipatgandakan pekerjaannya berkali-kali lipat. Dampak fisik, emosional, psikologis, dan ekonomi yang dialami ibu dan anak-anaknya begitu besar sehingga banyak ibu tunggal mendapatkan kekuatan dan dukungan dari hal-hal – orang, aktivitas, sistem kepercayaan – selain diri mereka sendiri. Anda tidak bisa melakukannya sendirian.

Berikut adalah 5 ibu tunggal yang semuanya melakukan pekerjaan luar biasa dalam membesarkan anak-anak mereka sendirian, namun dengan sedikit bantuan tentunya dari orang-orang di sekitar mereka, dari hal-hal yang mereka anggap sakral. Mereka adalah ibu-ibu sejati yang darinya kita semua dapat belajar, baik dengan atau tanpa suami, baik tua maupun muda.

Berikut adalah beberapa rahasia terbaik mereka yang mereka bagikan kepada kita semua hari ini di Hari Ibu, sehingga mereka dapat membantu kita melewati masa-masa sulit seperti pelajaran hidup yang telah membantu mereka mengatasi banyak badai:

Regina Abuyuan

Regina Abuyuan adalah jurnalis yang tinggal di Manila, menangani bagian Agenda Bisnis di Manila Bulletin dan Majalah Seafarer Asia di Extraordinary Maritime Publishing. Dia juga merupakan mitra pengelola Center for Blended Learning, dan membantu menjalankan bar bernama Fred’s Revolucion.

Dia memiliki 3 anak: Simone (15) dan putra kembar Marco dan Mateo (9). Dia bertunangan dengan jurnalis foto dan el comandante jefe Fred’s Revolucion, Jose Enrique Soriano. Ia telah menjadi ibu tunggal sejak tahun 2003 dan memberikan tips berikut berdasarkan pengalamannya:

1. Dapatkan lingkaran dukungan yang baik. Tinggal dekat orang tuamu. Dapatkan pengasuh dan pembantu yang baik – dan yang saya maksud dengan “baik” adalah mereka yang dapat dilatih dan dapat diandalkan. Mereka adalah mata dan telinga Anda saat Anda jauh dari anak-anak. Itu tidak berarti bahwa Anda dapat mengantar anak-anak Anda ke rumah ibu Anda sepanjang waktu dan mengandalkan bantuan untuk mengawasi mereka saat Anda pergi dan berpesta atau bekerja keras. Dengan memiliki tim pendukung yang baik, dan dengan tidak terlalu sombong untuk meminta bantuan, Anda akan mampu “menyeimbangkan” hidup Anda – bekerja, bermain, menghabiskan waktu berkualitas dengan anak-anak Anda, memiliki “waktu saya” – untuk menjaga kesehatan Anda. kewarasan.

2. Ketahui hak-hak Anda. Tanyakan kepada perusahaan Anda tentang cuti atau pertimbangan tambahan. Periksa hak Anda yang lain di sini: http://www.smartparenting.com.ph/mom-dad/relationships/Single-Moms-and-their-Child-Support-and-Child-Custody-Rights/page/1

3. Bertemanlah dengan mantan Anda. Asalkan dia bukan orang yang kasar, penjahat, atau pelanggar seks, tidak ada gunanya hidup dalam telenovela dan mendeklarasikan perang tanpa akhir terhadapnya.

4. Punya sarang telur. Belanjakan dengan bijak, simpan sebanyak yang Anda bisa; bahkan jika Anda sudah jatuh cinta dan akan berbagi kehidupan Anda dan anak-anak Anda dengan pasangan baru. Dalam banyak hal, Anda akan selalu menjadi “lajang” – bawa kemandirian itu ke dalam hubungan baru Anda.

5. Saat kamu jatuh cinta, lakukanlah dengan pria yang akan menjaga anakmu seperti anaknya sendiri. Sudah jelas bahwa Anda tidak boleh membawa pulang setiap pria yang Anda kencani dan memperkenalkannya kepada anak-anak Anda sebagai ayah mereka berikutnya. Luangkan waktu Anda dan perlahan perkenalkan dia ke dalam kehidupan mereka; dan mereka, dalam miliknya. Akan ada perlawanan, namun jika Anda tetap melakukannya dengan lembut, memberikan waktu yang sama kepada satu sama lain dan menjelaskan ekspektasi dan batasan kedua belah pihak, Anda akan mendapat imbalan.

Pahlawan Susan Claire

Claire Agbayani bersama putranya Gideon Isidro.  Foto oleh Linus Lopez

Susan Claire Agbayani telah menjadi ibu tunggal bagi Gideon Isidro (22 tahun) selama 14 tahun. Ia membagikan tips berikut untuk ibu tunggal:

1. Berdoa. Jangan pernah meremehkan kekuatan doa. Berdoalah sendiri, berdoa bersama anak-anakmu, berdoa bersama teman-temanmu. Dan jangan pernah malu untuk meminta orang lain mendoakan Anda dan anak-anak Anda; atau mendoakanmu.

2. Membaca Alkitab. Membaca Alkitab, khususnya kitab Mazmur dan Amsal, akan membantu Anda melewati masa-masa tersulit. Entah Anda seorang janda atau tidak, ada banyak ayat yang merujuk pada para janda atau ibu tunggal, dan bagaimana Tuhan setia menyediakan kebutuhan mereka. Lihatlah Elia 17 dan kitab Rut.

3. Miliki kelompok pendukung. Anda tidak perlu memikul beban dunia di pundak Anda. Ada ibu tunggal di luar sana yang pernah melakukan hal itu. Mereka memiliki kebijaksanaan dan pengalaman yang mungkin tidak Anda miliki saat ini, namun akan benar-benar membantu Anda melewati cobaan terberat dengan penghiburan, dorongan, dan kata-kata bijak mereka. Suatu hari nanti Anda akan dapat melakukan hal yang sama kepada ibu tunggal muda dan baru.

4. Buatlah jurnal rasa syukur. Ketika ibu kami, Carmen Rigor Agbayani, meninggal dunia pada tahun 2001, saya sambil menangis harus “memproses” barang-barangnya. Apa yang saya temukan: Jurnal rasa syukur. Meskipun kami semua menggunakan jurnal kami untuk mengomel dan mengoceh, inilah yang dia alami. Ketika saya membaca entri-entrinya, saya menyadari bahwa hanya dengan membacanya, seseorang secara alami akan segar dan terinspirasi untuk menjalani hari. Saya berharap semua ibu tunggal dapat melakukan hal ini, karena kehidupan sebagai ibu tunggal sangatlah sulit. Yang kita butuhkan adalah inspirasi. Dan itu bisa dimulai dari kita, dari kita.

Margaret Garcia

Marghieth Garcia bersama anak Asti dan Kylie.  Foto oleh Garrett Leo Alberto

Marghieth Garcia adalah seorang ibu yang sangat beruntung karena anak-anaknya yang sangat suka dipeluk, cekikikan, dan ceria. Ketika dia tidak melakukan aktivitas menarik bersama Asti dan Kylie, dia tetap sibuk bekerja sebagai Agen Mahkota Perwakilan Negara Filipina, sebuah Perusahaan Konsultan Pembangunan Internasional. Berikut beberapa tips darinya:

1. Saat anak gelisah atau berperilaku buruk, salurkan energinya ke hal yang positif dan produktif, misalnya meminta bantuannya mengerjakan suatu tugas. Saat Asti dan Kylie berakting, saya mengabaikan fakta bahwa mereka nakal. Sebaliknya, saya mengalihkan perhatian mereka dengan mengajukan pertanyaan untuk memperkenalkan tugas yang saya ingin mereka bantu, seperti, “Jadi, anak-anak, berapa jenis pakaian yang kamu punya?” Ketika mereka mulai menjawab, kami kemudian mendiskusikan ide-ide kami selangkah demi selangkah tentang bagaimana melanjutkannya dan kemudian saya meminta mereka untuk melakukannya. Apalagi jika mereka berdebat satu sama lain, saya memberi mereka hal berbeda untuk dikerjakan dan mengingatkan mereka untuk tidak terganggu oleh pekerjaan orang lain dan hanya fokus pada tugas mereka sendiri. Begitu selesai, saya pastikan mereka mendapat konfirmasi seperti, “Wah, lihat betapa rapinya lemarimu sekarang karena kamu membantu!”

2. Tetapkan ekspektasi dan aturan bagi Anda dalam perjalanan menuju tujuan tertentu untuk memastikan mereka aman dan berperilaku pantas. Pastikan mereka memahami mengapa peraturan ini diperlukan. Ketika kita pergi ke taman, kita mengidentifikasi penanda bersama-sama seperti tiang lampu atau pohon yang membatasi di mana mereka dapat berlari sehingga mereka tetap berada dalam zona aman dan terlihat, atau ketika kita berjalan dan mereka ingin berjalan lebih cepat, saya biarkan mereka sebagai selama mereka menungguku sebelum aku berbelok di tikungan agar aku bisa melihat mereka. Saat kita pergi ke tempat umum yang tertutup seperti restoran, apalagi saat banyak yang menunggu, seperti jika saya pergi ke sana untuk rapat, kita sepakat tentang hal-hal apa yang bisa mereka lakukan tanpa mengganggu orang lain. Misalnya, kita memikirkan permainan duduk tenang yang bisa mereka mainkan seperti “I Spy” atau mereka bisa membawakan teka-teki atau buku terpanjang dan paling menantang yang ingin mereka baca. Kalau mereka mulai gaduh, saya ingatkan saja ekspektasi yang sudah kita tetapkan.

Annabelle Gruenberg

Annabellie Gruenberg dengan 'peri'-nya.  Foto oleh Noeleen Orellano

Annabellie Gruenberg adalah psikolog integratif dan pelatih kehidupan, pendidik, fasilitator lokakarya, dan ibu tunggal dari seorang putra berusia 30 tahun. Ia ingin berbagi 3 tips ini kepada semua ibu tunggal:

1. Peliharalah diri Anda secara fisik, emosional dan spiritual. Mengisi. Ibu tunggal biasanya memberi dan memberi sampai habis. Anak-anak tidak mau berurusan dengan ibu yang kelelahan dan kelelahan.

2. Terlibat dalam aktivitas lain di luar keluarga yang membuat Anda bahagia dan puas. Perluas dunia Anda.

3. Mengembangkan persahabatan yang bermakna dan sehat dengan semua gender. Kuncinya adalah persahabatan sejati, belum tentu hubungan romantis. Tidak ada langkah putus asa untuk menjalin hubungan romantis. Biarkan hal itu terjadi secara alami.

Beverly Siy

Beverly Siy dengan putranya Sean Elijah Siy.  Foto oleh Ronald Verzo

Beverly Siy memiliki penulis yang sangat populer ini dunia laki-laki (Landasan, 2011). Dia adalah ibu dari seorang anak laki-laki berusia 14 tahun dan merupakan salah satu ibu paling praktis dan lugas yang pernah Anda temui. Dia membagikan tip berikut untuk membantu ibu tunggal lainnya seperti dirinya:

1. Dapatkan kartu sehat. Sehingga ketika anak Anda sakit, Anda tidak perlu mengeluarkan biaya terlalu banyak.

2. Copy atau scan semua dokumen yang berhubungan dengan Anda dan anak Anda, seperti akta kelahiran, rapor terbaru, dll. sehingga ketika barang asli terendam air banjir, terbakar atau apalah, lebih mudah untuk menggantinya.

3. Habiskan waktu bersama sebanyak-banyaknya. Ajaklah anak-anak Anda untuk melakukan sesuatu, saat Anda mengerjakan pekerjaan rumah, saat Anda melakukan trik-or-treat, dll. Ada salah satu orang tua yang hilang, jadi penting agar anak tidak terlalu merasakan ketidakhadiran tersebut. Anak Anda harus dapat merasakan kehadiran Anda secara konstan.

4. Jelajahi tujuan atau aktivitas non-tradisional bersama anak Anda. Hindari pusat perbelanjaan, kunjungi museum (ada banyak museum yang mengizinkan tiket masuk gratis), kunjungi perpustakaan umum (Anda bisa masuk secara gratis), ikuti jalur sungai (dengan pemandu; biayanya tidak terlalu mahal), kunjungi pelajaran gratis atau kelas gratis. Saya belajar meditasi gratis bersama putra saya di sebuah kuil di San Juan. Jelajahi kota-kota kecil, alun-alun, gereja. Ajari anak Anda untuk jeli.

5. Temukan kelas renang murah. Sangat penting bagi Anda dan anak Anda untuk mengetahui cara berenang, karena kita tidak dapat menghindari perairan seumur hidup kita. Setidaknya saat anak Anda berada di dalam air, Anda tidak perlu khawatir.

6. Kunjungi sekolah anak Anda sesekali dan bicaralah dengan gurunya. Anda tidak perlu menceritakannya kepada anak Anda karena terkadang perilaku anak di sekolah berbeda-beda. Setidaknya Anda akan tahu bagaimana keadaannya.

7. Ajari anak mencintai buah dan sayur agar anak lebih sehat, dan ibu juga bisa berhemat.

8. Berinvestasi sejak dini dalam pendidikan. Pastikan anak Anda belajar sejak dini tentang cara belajar mandiri. Ibu akan memiliki lebih banyak waktu luang jika anak tahu cara belajar sendiri. – Rappler.com

Selamat Hari Ibu untuk semua ibu! Bagaimana kamu merayakan hari itu bersama ibumu? Tweet kami foto Anda @rapplerdotcom, gunakan tag hash #loveyoumom.

HK Malam Ini