• April 23, 2024
Toko AFP bertanya tentang penawaran mahal

Toko AFP bertanya tentang penawaran mahal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

COA ingin Komisaris AFP dan Exchange Service menjelaskan pembelian P149.63-M yang bisa diperoleh dengan harga lebih murah

MANILA, Filipina – Mengapa sebuah toko militer, yang seharusnya menjual barang dengan harga terjangkau kepada personel Angkatan Bersenjata Filipina (AFP), melakukan transaksi P149.63-M padahal toko tersebut bisa mendapatkan penawaran yang lebih murah?

Commission on Audit (COA) ingin mengetahui, dan mempertanyakan AFP Commissioner and Exchange Service (AFPCES) atas pesanan pembelian dari Puregold Junior Supermarket Inc pada paruh pertama tahun 2011. Transaksi berjumlah P149,626,306.50, berdasarkan review COA transaksi lembaga tersebut.

COA mengatakan AFPCES bisa saja membeli barang dengan harga lebih murah langsung dari distributor atau produsen eksklusif.

Hal ini mengakibatkan pemerintah terkena dampak ganda karena pemerintah harus membayar pajak pertambahan nilai (PPN) atas barang-barang kebutuhan sehari-hari di luar biaya tambahan yang ditanggung perantara, menurut COA.

“Saat PPN elektronik dialihkan atau dialihkan ke pembeli, AFPCES mendapat beban membayar pajak tambahan yang ditransfer ke Puregold dari produsen, namun memulihkan jumlah penuh PPN elektronik dari AFPCES dengan menerbitkan ‘ n TSAC, yang mana yang terakhir dapat digunakan sebagai kredit pajak sehingga merugikan pemerintah,” kata COA.

Subsidi pajak seharusnya memungkinkan AFPCES untuk “menyediakan barang dan jasa berkualitas dengan harga yang cukup rendah kepada pelanggan resmi,” seperti personel militer dan sipil AFP, pensiunan, janda dan duda dari tentara yang meninggal, veteran perang dan keluarga mereka.

Masalah lainnya adalah AFPCES mengizinkan bahkan pelanggan yang tidak sah, atau mereka yang tidak menunjukkan kartu pembelian resmi AFPCES, untuk melakukan pembelian. Barang dagangan yang dipajang di berbagai toko AFPCES, tambah COA, tidak memuat tanda bertuliskan, “Pajak disubsidi oleh pemerintah Filipina. Tidak untuk dijual kembali.”

“Jika tidak ada tanda tersebut, maka ada kemungkinan barang/barang yang dibeli dari AFPCES dapat dijual kembali kepada pihak lain, sehingga tujuan pemberian subsidi pajak tidak dapat tercapai,” kata COA.

Persediaan yang dibeli AFPCES dari Puregold meliputi keju, bubuk deterjen, biskuit, kue kering, mie, junk food, cuka, kecap, saus tomat, dan bubuk jus buah.

Pembelian P149.64-M hanyalah jumlah awal berdasarkan catatan dari Januari hingga Juni 2011, kata COA. Jumlahnya mungkin lebih tinggi, katanya. – Rappler.com

Data Sydney