• February 22, 2024
Tolentino mendorong ‘pemulihan dan rehabilitasi bencana’ dalam upaya Senat

Tolentino mendorong ‘pemulihan dan rehabilitasi bencana’ dalam upaya Senat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Saya telah melihat semua masalah urbanisasi di Metro Manila – yang merupakan garis depan, bukan teori, yang merupakan garis depan,” kata kepala Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila yang akan segera berakhir masa jabatannya, sambil merangkum apa yang akan ia bawa ke Senat jika terpilih.

MANILA, Filipina – Mantan Kepala Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila (MMDA) Francis Tolentino mengatakan dia akan mendorong langkah-langkah untuk mencegah masalah urbanisasi Metro Manila terjadi di tempat lain di negara ini, dan pada hari Rabu, 14 Oktober, menyerahkan sertifikat pencalonannya ( COC) yang diajukan untuk pencalonannya sebagai Senat pada pemilu 2016.

Tolentino, yang mencalonkan diri sebagai kandidat independen, mengatakan kepada wartawan setelah mengajukan COC-nya bahwa ia akan mengambil langkah-langkah “pemulihan dan rehabilitasi bencana” di Senat.

Saya melihat semuanya permasalahan urbanisasi dari Metro Manila – Garis Depan, Hindi teori, garis depan (saya telah melihat semua masalah urbanisasi di Metro Manila – garis depan, bukan hanya teori, garis depan),” kata Tolentino, yang ditunjuk sebagai ketua MMDA pada tahun 2010.

Dengan kepercayaan yang dimilikinya, ia mengatakan ingin meningkatkan unit pemerintah daerah (LGU) di Filipina, termasuk Metro Manila. Ia juga berencana untuk memimpin “pemulihan dan rehabilitasi bencana,” yang melibatkan dana perwalian pemulihan rehabilitasi komunitas untuk LGU.

Ia mengatakan, pihaknya juga akan mendorong kartu sehat bagi seluruh pelajar, mulai dari sekolah dasar hingga perguruan tinggi.

Tolentino menjadi kandidat independen setelah meminta dicopot dari daftar senator Partai Liberal yang berkuasa. Dia membuat keputusan tersebut menyusul kritik terhadap “perilaku tidak senonoh” yang dilakukan sekelompok penari yang semuanya perempuan pada ulang tahun anggota parlemen yang dia hadiri.

Ditanya tentang kontroversi tersebut, Tolentino berkata: “Saya sudah menyampaikan permintaan maaf….Ini sudah berakhir (Ini sudah berakhir). Ayo maju. Saya ingin berbicara tentang substansi.”

Menyusul kontroversi tersebut, Tolentino mengundurkan diri pada 7 Oktober, mengakhiri masa jabatannya selama 5 tahun sebagai kepala badan yang bertugas mengawasi perencanaan dan pembangunan wilayah ibu kota Filipina.

Tugas MMDA antara lain mengawasi manajemen lalu lintas, proyek pengendalian banjir, pembaruan perkotaan dan perencanaan penggunaan lahan, serta keselamatan masyarakat.

Namun di bidang manajemen lalu lintas, Tolentino mendapat perhatian paling besar – terutama karena masalah kemacetan di Metro Manila yang semakin parah. Para ahli mengatakan kemacetan lalu lintas besar-besaran menyebabkan hilangnya produktivitas Filipina sebesar P2,4 miliar per hari.

Di bawah masa jabatan Tolentino, MMDA mencoba beberapa solusi, seperti peluncuran kembali Feri Sungai Pasig, dan penggunaan media sosial untuk memberikan informasi terkini mengenai situasi lalu lintas secara real-time. dengan laporan dari Paterno Esmaquel II dan Katerina Francisco/Rappler.com

Hongkong Prize