• April 14, 2024
Toleransi ras, kartu dan kemanusiaan

Toleransi ras, kartu dan kemanusiaan

MANILA, Filipina – Pada tanggal 15 Mei, The Washington Post posting cerita tentang toleransi ras. Di dalamnya, peta menunjukkan bagaimana orang masuk Survei Nilai Dunia yang diperoleh menanggapi pertanyaan tentang siapa yang tidak mereka inginkan sebagai tetangga. Menurut penulis, semakin merah lokasi di peta, semakin banyak orang yang menjawab tidak ingin bertetangga dengan ras lain. Berdasarkan hal tersebut saja, sepertinya Filipina biasa-biasa saja.

Max Fisher, penulis artikel tersebut, mencatat bahwa sejumlah negara terdaftar sebagai negara yang paling tidak toleran terhadap ras lain. Menurut informasi dalam laporan tersebut, 43,5% orang India, 51,4% orang Yordania, dan 71,8% responden di Hong Kong pada dasarnya tidak ingin orang dari ras berbeda menjadi tetangga mereka. Filipina secara komparatif berada pada peringkat pada kisaran 20-30%.

Dalam artikel aslinya, salah satu poin penting menyatakan bahwa “Negara-negara seperti Indonesia dan Filipina, di mana banyak kelompok ras sering berebut pengaruh dan memiliki sejarah yang rumit satu sama lain, telah menunjukkan lebih banyak skeptisisme terhadap keberagaman.”

Pertanyaan yang berkepanjangan

Sekilas menganggap artikel itu sebagai berita atau fitur potensial adalah hal yang basi. Artikel ini dapat dianggap apa adanya, menyerahkan penafsiran permasalahan yang lebih mendalam kepada orang-orang yang membaca. Hal ini juga bisa dirancang sebagai sebuah peringatan, meminta masyarakat untuk berupaya bersikap diplomatis.

Namun, menjauh dari peta membuat saya mengajukan beberapa pertanyaan tentang bagaimana survei yang menjadi dasar peta itu dilakukan. Ada dua pertanyaan yang membuat saya bertanya-tanya seberapa valid survei tersebut, dan pertanyaan tersebut sebagian terbentuk karena keyakinan terhadap metode ilmiah dan sebagian lagi karena skeptisisme.

Pertanyaan pertama sangat beragam: “Apakah pertanyaannya sama untuk setiap responden?” Yang saya maksud dengan ini adalah minimalisasi variabel yang dapat mempengaruhi cara pertanyaan dilihat oleh orang yang menjawab. Apakah pertanyaan tersebut diajukan kepada semua orang dengan nada dan sikap netral yang sama? Apakah kata-kata pertanyaan memiliki arti yang sama dalam berbagai bahasa?

Pertanyaan kedua sedikit lebih blak-blakan: “Bagaimana jika mereka berbohong?” Ini pertanyaan sederhana, tapi kebohongan semacam ini bisa terjadi berlapis-lapis. Apakah responden berusaha menyelamatkan mukanya atau berpenampilan menarik? Apakah responden tidak terlalu tertarik dengan topik pembahasan?

Dalam kedua kasus tersebut, terlihat jelas bahwa faktor-faktor tersebut merupakan faktor yang tidak dapat dikendalikan dengan mudah, dan meskipun informasi yang disajikan dalam peta dan survei yang menjadi dasar peta bersifat informatif, informasi tersebut mungkin tidak dapat digunakan untuk penyelidikan lebih lanjut.

Saideman berbicara tentang konflik

Dua hari setelah artikel asli diterbitkan (dengan tambahan dan pengeditan dari komentator), Fisher merilis pembaruan menyaring beberapa pemikiran dari beberapa postingan blog yang ditulis oleh Steve Saideman, seorang ilmuwan politik di Universitas Carleton yang meneliti dan mengajar tentang konflik etnis.

Untuk keperluan diskusi ini, mari kita fokus pada postingan pertama Saideman, yang mencantumkan beberapa potensi masalah dalam Survei Nilai Dunia.

Di postingan pertamanya, Saideman menunjukkan utas yang mendasarinya masalah pada rekamannya. Sederhananya, toleransi atau intoleransi rasial adalah isu kompleks yang terjalin dalam penerimaan dan kebencian terhadap orang lain.

Saideman mencatat, antara lain, intoleransi rasial mungkin hanya menjadi salah satu faktor yang menimbulkan ketidaksukaan terhadap tetangga. “Mungkin suatu tempat sangat rasis, tapi lebih homofobik, sektarian, atau apa pun,” tulisnya. Dia menambahkan bahwa ada kemungkinan bahwa “tempat yang penuh kebencian justru lebih tidak toleran terhadap kelompok yang dibedakan berdasarkan perbedaan selain ras.”

Dua permasalahan lain yang disebutkan dalam postingan ini adalah kemungkinan seorang responden memiliki ketidaksukaan tertentu terhadap satu ras dibandingkan dengan semua ras lainnya, serta kedekatan dengan ras lain hanya sebagai salah satu ujian toleransi ras.

Kelemahan dalam survei

Meskipun judulnya dimuat, Analisis Siddartha Mitter terhadap rekaman sebenarnya juga harus disebutkan, terutama karena survei inilah yang menyadarkan saya betapa mudahnya terbawa oleh data yang cantik.

Artikel Mitter mengutip sejumlah isu metodologis dalam survei itu sendiri. Salah satu masalah penting adalah lemahnya data, karena “nilai-nilai di setiap negara memang berasal dari tahun yang berbeda, ada yang dalam satu dekade terakhir, ada pula yang berasal dari tahun 1990.”

“Dengan standar metodologi yang ketat,” tulis Mitter, “hal ini sudah cukup untuk menghilangkan perbandingan antar negara.”

Analisis Mitter terhadap survei tersebut juga menambah pemikiran saya sebelumnya, karena pertanyaan untuk setiap negara terkait toleransi tidaklah sama satu sama lain, karena “orang Iran ditanya tentang Zoroastrian; Orang Puerto Rico, tentang Spiritis; Tanzania, tentang dukun; Peru, tidak bisa dijelaskan, tentang “Yahudi, Arab, Asia, Gipsi, dll.” (A124_33).”

Cara pertanyaan disajikan, serta perbedaan waktu dalam kumpulan data yang disebutkan sebelumnya, membuat perbandingan komprehensif antar negara menjadi lebih sulit untuk dianggap serius.

Perbatasan mekar

Peta The Washington Post, meskipun hanya memberikan sedikit informasi, tidak terlalu membantu dalam menjelaskan mengapa intoleransi rasial terjadi.

Saat saya membaca sejumlah isu geopolitik dan melihat media sosial untuk mengetahui apa yang dipikirkan masyarakat mengenai pemilu Filipina tahun 2013, menjadi jelas bahwa batasan mental dan emosional yang menentukan politik – antar negara atau antara kandidat senator dan kandidat tersebut konstituen – terlibat dalam diskusi tentang ras.

Entah itu lelucon yang tidak menyenangkan atau ancaman perang dari tetangga, fakta sederhananya adalah ketika ketegangan berkobar di berbagai bidang, penampilan seseorang menjadi faktor bagi sejumlah orang untuk menentukan apakah orang tersebut diperlakukan dengan baik dan diterima. atau dihindari sebagai filosofi “yang lain”, dan cara pandang terhadap dunia dan orang-orang di sekitar kita harus diubah.

Selain angka dan warna

Apa yang membuat umat manusia menjadi ciptaan yang luar biasa dalam keseluruhan realitas adalah bahwa kita mempunyai kemampuan untuk melihat ke luar dan ke dalam secara bersamaan.

Kami dapat mengambil informasi dari seluruh dunia dan menyaring informasi tersebut menjadi sesuatu yang lebih dapat dipahami oleh lebih banyak orang.

Pada saat yang sama, kita mampu – setidaknya saya harap kita mampu – untuk melihat melampaui informasi yang disajikan kepada kita dalam bentuk data dan memahami realitas situasi yang ada di hadapan kita, serta melihat ke dalam diri kita untuk mencari solusi terbaik. menemukan cara untuk membuat kenyataan yang kita lihat menjadi lebih baik.

Penghalang intrinsik yang kita miliki sebagai manusia dalam mengabstraksikan manusia, memperlakukan individu hanya sebagai angka atau menilai orang lain berdasarkan warna kulitnya harus dipatahkan, dan kita dapat melampaui angka dan warna sebagai dasar ‘nilai seseorang jika kita mulailah memperlakukan orang lain sebagai orang pada tingkat yang paling mendasar. – Rappler.com

Tangan hitam dan putih bergabung dari Shutterstock

Hongkong Prize