• June 12, 2024
Tongco melewatkan Palaro untuk membantu PH U-18 mengantongi emas SEABA

Tongco melewatkan Palaro untuk membantu PH U-18 mengantongi emas SEABA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ranbill Tongco harus membuat pilihan sulit antara berpartisipasi di Palaro terakhirnya, atau mewakili tim nasional Filipina. Pada akhirnya, dia memilih untuk mewakili benderanya

LAGUNA, Filipina – Tanah di atas segalanya.

Menjelang Palarong Pambansa 2014, Ranbill Tongco dari CALABARZON harus memutuskan apakah akan melatih Palarong Pambansa terakhirnya atau mewakili Tim Bola Basket U-18 Nasional Filipina di luar negeri.

Kesan kekalahan 72-73 dari CALABARZON di tangan Wilayah Ibu Kota Nasional pada semifinal cabang olahraga putra tingkat menengah yang intens tahun lalu masih segar dalam ingatan Tongco, dan ia memiliki peluang emas untuk membalas dendam di Palarong Pambansa 2014, dengan timnya menjadi tuan rumah CALABARZON. perjuangan setahun setelahnya.

Namun alih-alih membalas dendam terhadap rival mereka di Palaro, jenderal pengadilan Wilayah IV-A yang cepat ini memutuskan untuk meninggalkan tahun terakhirnya di pertandingan nasional dan mewakili Tim Bola Basket Nasional U-18 Filipina.

“Meskipun saya ingin membalas dendam, kami diminta untuk mengabdi pada negara. Saya bersedia memberikan dan mengorbankan segalanya demi bendera dan negara,” kata Tongco yang memastikan kepergiannya semaksimal mungkin.

Tongco memihak pada pilihan yang menurutnya tepat, dan pengorbanan tanpa pamrihnya membuahkan hasil.

Bintang junior NCAA multi-gelar untuk San Beda Red Cubs memimpin negara itu meraih medali emas Kejuaraan U-18 Asosiasi Bola Basket Asia Tenggara (SEABA) di Sabah, Malaysia dari 5 hingga 7 Mei.

“Kami mempunyai misi yaitu membawa pulang emas. Kami telah mempersiapkan diri dengan keras untuk ini dan fokus kami adalah Qatar,” kata Tongco.

Terdiri dari bintang-bintang muda terbaik di negeri ini saat ini, termasuk alumni Palaro tahun lalu seperti rekan setim Tongco Andrei Caracut dan kunci Central Visayas Dawn Ochea, Filipina menyapu oposisi Indonesia (98-35), Malaysia (93 -76) dan Singapura (93-76) 124-63) untuk meraih medali emas dan mengamankan tempat di Kejuaraan FIBA ​​​​​​Asia U-18 di Doha, Qatar pada bulan Agustus.

“Merupakan suatu kehormatan untuk mewakili negara dan merupakan pengalaman sekali seumur hidup. Saya mengambil kesempatan ini untuk semua orang Filipina.”

Tongco memulai sebagai point guard terdepan mereka di ketiga game dan rata-rata mencetak 9,7 poin, 2,3 rebound, 2,7 assist, dan 1,7 steal per game.

Dari Palaro ke dunia

Pernah menjadi anggota tim U-16 pada tahun 2011, Tongco kembali memiliki kesempatan dalam sejarah bola basket Filipina.

“Kami ingin menciptakan dunia. Pelatih kami memberi tahu kami jika kami bermain sebagai satu kesatuan, kami bisa mencapai tingkat dunia,” kata Tongco.

Tiga besar FIBA ​​​​Asia U-18 Wars akan mendapat kesempatan langka untuk diikutsertakan dalam Kejuaraan Dunia FIBA ​​​​U-19 2015 di Yunani.

Tongco mengklaim pengalamannya di Palarong Pambansa membantunya mengembangkan keterampilannya bahkan sebelum berjuang di kompetisi internasional.

“Saya pikir saya bermain di sana selama 3 atau 4 tahun. Bermain melawan pemain berbeda dari berbagai daerah memberi saya banyak pengetahuan,” ujarnya.

Lebih penting lagi, Tongco sekarang selangkah lebih dekat ke kejuaraan dunia, dan dia berjanji akan memberikan darahnya untuk negaranya,

“Kami fokus pada Qatar, dan kami akan mati demi Yunani.”

Tentu saja, bagi masyarakat. – Rappler.com

SDy Hari Ini