• May 29, 2024
Tony Stark Menyerang Balik di ‘Iron Man 3’

Tony Stark Menyerang Balik di ‘Iron Man 3’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dalam ‘Iron Man 3’ Tony Stark kehilangan semua uang dan mainannya dan harus menemukan jalan kembali menjadi pahlawan super hanya dengan menggunakan naluri dan kecerdikannya.

MANILA, Filipina – Bagaimana jika Tony Stark, miliarder industrialis di balik topeng Iron Man, tiba-tiba kehilangan segalanya dan harus menemukan jalan kembali menjadi pahlawan super? Bagaimana jika manusia super ada dan menantang kekuatan super “buatan” Iron Man?

Itu adalah dua alur cerita menarik yang bisa dijelajahi pemirsa dalam seri terbaru serial “Iron Man” Marvel yang dibintangi Robert Downey Jr sebagai Tony Stark yang kurang ajar namun brilian dan Gwyneth Paltrow sebagai kekasihnya, Pepper Potts.

Dalam “Iron Man 3”, Stark menghadapi musuh dengan kekuatan tak terduga yang menghancurkan dunia pribadinya. Setelah kehidupannya yang penuh kekayaan dan hak istimewa berantakan, Stark memulai perjalanan mengerikan untuk menemukan pelakunya hanya dengan menggunakan naluri dan kecerdikannya. Akhirnya ia menghadapi pertanyaan rahasia yang selama ini menghantuinya: apakah laki-laki yang membuat jas ataukah jas yang membuat laki-laki?

Kembali ke dasar

“Pada awal pengembangan, kami membicarakan gagasan untuk membawa Tony Stark kembali ke dasar karena kami ingin melihatnya menggunakan otaknya saja,” kata produser eksekutif film tersebut, Louis D’Esposito.

“Anda ingin melihat apa yang bisa dia lakukan ketika ada rintangan yang menghadangnya dan itu membuat Anda bertanya-tanya, ‘Bagaimana dia bisa keluar dari situasi ini?'”

Plot film ini juga menggunakan alur cerita yang terdapat dalam komik “Iron Man” berjudul “Extremis” yang membahas tentang peningkatan biologis manusia.

Tonton trailer resmi ‘Iron Man 3’ di sini:

Plot “Extremis” adalah cara brilian untuk memunculkan kekacauan batin Stark, menurut sutradara Shane Black

“Hal tentang alur cerita ‘Extremis’ yang selalu membuat saya tertarik pada buku komik adalah Anda merasakan Tony Stark mengenakan pakaian besi dan bersembunyi di dalamnya,” kata Black.

“Dengan orang-orang ‘Extremis’, Anda selalu merasakan bahwa mereka terbakar dari dalam. Jadi salah satu dari mereka bisa berkata kepada Tony, misalnya: ‘Kamu mengendarai mobil, sayalah mobilnya.’

Sekuel ‘The Avengers’

Pemirsa juga dapat mengharapkan film ini tidak hanya sebagai puncak dari dua film pertama “Iron Man”, tetapi juga sebagai sekuel dari “The Avengers” karya Marvel.

Dalam dunia film Marvel, semua peristiwa yang terjadi di setiap film mempunyai pengaruh langsung dan berakibat pada film dan franchise masa depan. Jadi bagi Tony Stark, meski pertemuannya di “The Avengers” sudah berlalu, dia masih memiliki banyak pertanyaan untuk dijawab.

Misalnya, sebelum “The Avengers”, Stark mengira dialah satu-satunya pahlawan super di dunia. Dalam “Iron Man 3” dia harus menghadapi kenyataan bahwa ada orang lain di luar sana. Peristiwa dalam “The Avengers” juga mengungkapkan kepada Stark sebuah portal ke dunia lain.

Film ini juga dibintangi oleh Don Cheadle sebagai James “Rhodey” Rhodes, Guy Pearce sebagai Aldrich Killian, Rebecca Hall sebagai Maya Hansen, Jon Favreau sebagai Happy Hogan, dan Ben Kingsley sebagai The Mandarin, penjahat dari komik. Dengan pelaporan oleh Pia Ranada/Rappler.com

(‘Iron Man 3’ dibuka di seluruh Filipina pada 24 April di IMAX 3D, Digital 3D, dan bioskop reguler)

HK Hari Ini