• February 22, 2024
Topan Lando sedikit melemah dan menambah kecepatan

Topan Lando sedikit melemah dan menambah kecepatan

(DIPERBARUI) Kecepatan badai sedikit meningkat, sementara kecepatan angin melemah; Meskipun demikian, pemerintah memperingatkan topan Lando masih kuat

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Topan Lando (nama kode internasional Kappu) sedikit melemah dan bertambah cepat pada Minggu pagi, 18 Oktober saat melintasi Nueva Ecija, menuju Cordilleras.

Pada pukul 10 pagi, pusat Lando terletak di sekitar Pantabangan, Nueva Ecija, dengan kecepatan angin maksimum 150 km/jam di dekat pusat dan hembusan angin hingga 185 km/jam, kata biro cuaca negara PAGASA pada pukul 11:00. kata buletin. .

Sinyal peringatan badai umum nomor 4 telah diturunkan, dan wilayah berikut kini berada di bawah sinyal nomor 3:

  • Aurora
  • Quirino
  • Vizcaya Baru
  • Nueva Ecija
  • Benguet
  • Ifugao
  • Provinsi Pegunungan
  • Kalingga
  • Persatuan
  • Pangasinan

Sementara itu, wilayah yang berada dalam sinyal nomor 2 adalah sebagai berikut:

  • Cagayan
  • Isabella
  • Sebuah bra
  • Apayao
  • Ilocos Utara
  • Ilocos Sur
  • Zambales
  • Bataan
  • Tarlak
  • Pampanga
  • Bulacan
  • Rizal
  • Quezon Utara dan Kepulauan Polio
  • Metro Manila

Petugas pemerintah membersihkan puing-puing dari jalan raya di Kota Cabanatuan, Nueva Ecija pada 18 Oktober 2015, setelah Topan Lando (Koppu) melanda Filipina utara.  Foto oleh Francis Malasig/EPA

Daerah-daerah ini berada di bawah sinyal nomor 1.

  • Batanes
  • Kavitas
  • Laguna
  • Batangas
  • Sisa dari Quezon

Peringatan badai di tempat lain telah diturunkan.

Badai tersebut akan membawa curah hujan lebat hingga lebat dengan diameter 500 km, dan laut di sekitar Luzon, Visayas, serta Mindanao bagian utara dan timur berada dalam kondisi berbahaya, biro tersebut memperingatkan.

Kecepatan badai sedikit meningkat dan bergerak dengan kecepatan 5 km/jam ke arah barat-barat laut.

Ini akan berlanjut hingga Jumat, 23 Oktober di bagian utara Luzon, kata biro tersebut.

Meskipun topan tersebut sedikit melemah, biro tersebut memperingatkan bahwa sistem topan masih merupakan topan yang kuat, dan penduduk di daerah yang terkena dampak harus tetap tinggal di daerah yang aman.

Pendaratan

Topan tersebut melanda Minggu pagi sekitar pukul 01.00 di sekitar kota Casiguran.

Saat mendarat, ia terus membawa angin berkecepatan maksimum 185 km/jam di dekat pusatnya dan hembusan angin hingga 220 km/jam.

Pusat Peringatan Topan Gabungan Angkatan Laut Amerika Serikat (JTWC) meningkatkan Topan Lando (Koppu) menjadi topan super status pada hari Sabtu pukul 23.00, 17 Oktober.

Warga Munoz, Nueva Ecija memegang payung yang tertiup angin kencang Topan Lando (Koppu) setelah mendarat.  Foto oleh Francis Malasig/EPA

Organisasi cuaca lokal independen Weather Philippines menyusul satu jam kemudian, pukul 12:00, Minggu, 18 Oktober, menyebut Lando sebagai “topan super berbahaya” karena perlahan bergerak ke arah barat selama 6 jam terakhir, mendekati garis pantai Aurora.

“Topan ini akan membawa angin kencang dan hujan lebat di bagian timur Luzon Utara mulai hari ini hingga Minggu,” kata Weather Philippines dalam peringatannya.

Sejauh ini tidak ada korban jiwa

Tidak ada korban jiwa yang dilaporkan, namun sekitar 6.500 orang dievakuasi dari rumah mereka dan dibawa ke tempat yang lebih aman, dan jumlah tersebut diperkirakan akan meningkat karena badai perlahan-lahan bergerak ke daratan di pulau utama Luzon, kata kantor pertahanan sipil.

“Tampaknya banjir ini akan terus terjadi selama berhari-hari,” kata peramal cuaca Gladys Saludes kepada Agence France-Presse, seraya menambahkan bahwa topan tersebut kemungkinan tidak akan meninggalkan Luzon hingga Selasa.

Koppu menumbangkan pohon dan tiang, menyebabkan dua kota dan 22 kota kecil tanpa aliran listrik, sementara tanah longsor dan banjir memutus 10 jalan dan 8 jembatan di seluruh wilayah tersebut, kata kepala Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Nasional (NDRRMC) Alexander Pama, kata wartawan.

Dia mengatakan layanan feri di seluruh pulau, yang merupakan rumah bagi sekitar setengah populasi kepulauan Asia yang berpenduduk 100 juta orang, telah ditangguhkan di tengah gelombang laut yang ganas, sementara penerbangan komersial juga terganggu dengan 30 penerbangan dihentikan, dua di antaranya merupakan rute internasional.

Penumpang yang terdampar berdoa di dalam terminal pelabuhan di Tabaco, Albay pada 17 Oktober 2015.  Foto oleh Zalrian Sayat/EPA

‘Ini baru permulaan’

Pama mengatakan jaringan komunikasi juga telah terputus di banyak daerah yang terkena dampak, sementara pihak berwenang mengevakuasi lebih banyak orang yang dianggap berisiko dan berusaha membersihkan jalan-jalan yang diblokir sehingga bantuan dapat tersalurkan.

“Saya harus menekankan bahwa ini hanyalah permulaan. Masyarakat harus tetap terjaga saat kami mencoba mengambil barang-barang di daerah yang terkena dampak,” tambah Pama.

Warga yang tinggal di daerah yang diperkirakan menjadi jalur topan menderita di bawah langit yang semakin gelap, kata Kate Marshall, bagian dari tim pra-pengintaian dari Komite Palang Merah Internasional untuk wilayah tersebut.

“Ada sedikit puing di sekitar, tapi belum ada yang besar. Pepohonan mulai banyak bergoyang,” kata Marshall kepada Agence France-Presse dari kota Solano, sekitar 100 kilometer ke daratan.

“Kami melihat orang-orang memeriksa atap dan membuang barang-barang. Tidak banyak orang yang berada di jalan… Menurut saya masyarakat sudah siap,” katanya, seraya menambahkan bahwa pejabat setempat telah menyiapkan pusat evakuasi jika diperlukan.

Para pekerja memegang plafon pompa bensin yang rusak di Talavera, Nueva Ecija pada 18 Oktober 2015.  Topan Lando (Koppu) menumbangkan pepohonan dan merobohkan atap, sementara hampir 10.000 orang mengungsi dari rumah mereka di tengah peringatan akan adanya banjir bandang dan gelombang badai setinggi tiga meter.  Foto oleh Francis Malasig/EPA

Saludes, peramal cuaca, mengatakan karena kecepatan Koppu yang sangat lambat, daerah pegunungan dan ladang di sepanjang lembah sungai di wilayah tersebut diperkirakan akan dilanda hujan lebat selama berhari-hari.

Hal ini dapat membuat mereka terkena banjir, tanah longsor, dan bahaya lainnya, katanya.

Meskipun badai tersebut tidak akan menghantam ibu kota Manila secara langsung, layanan cuaca mengatakan badai tersebut akan berdampak pada wilayah sepanjang 600 kilometer sehingga wilayah lain kemungkinan besar akan terkena dampak angin kencang dan hujan. – Dengan laporan dari Agence France-Presse / Rappler.com

Togel HK