• June 21, 2024
Topan Ruby melumpuhkan mata pencaharian 800.000 orang – ILO

Topan Ruby melumpuhkan mata pencaharian 800.000 orang – ILO

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan juga memberikan bantuan kepada para pekerja yang menganggur akibat penutupan perusahaan dan PHK akibat Topan Ruby.

MANILA, Filipina – Sumber pendapatan sedikitnya 800.000 pekerja di 8 wilayah lumpuh dalam semalam setelah Topan Ruby (nama internasional: Hagupit) melanda wilayah tersebut, kata Organisasi Buruh Internasional (ILO) pada Rabu, 10 Desember.

Mata pencaharian mereka terganggu atau rusak ketika topan terkuat tahun 2014 melanda 4 wilayah di nusantara dalam kurun waktu 3 hari.

Hampir setengah atau 370.000 dari para pekerja ini “melakukan pekerjaan yang rentan, hidup dalam kemiskinan dan menerima pekerjaan apa pun yang tersedia bagi mereka,” berdasarkan penilaian awal ILO.

Para pekerja yang terkena dampak berasal dari wilayah Metro Manila, Visayas Timur, Visayas Tengah, Visayas Barat, Caraga, Bicol, Calabarzon dan Mimaropa.

Topan Ruby telah meningkatkan permasalahan ketenagakerjaan bagi sekitar 350.000 pekerja di Visayas Timur, yang masih dalam tahap pemulihan setelah Topan Super Yolanda (nama internasional: Haiyan) yang bahkan lebih dahsyat pada tahun 2013. Mereka mewakili 20% karyawan di wilayah tersebut.

Negara tropis berpenduduk lebih dari 90 juta jiwa – lebih dari 20% di antaranya adalah penduduknya miskin – berperang melawan rata-rata 20 topan per tahun. ILO menyebutkan Filipina merupakan negara paling rawan bencana ke-3 di dunia.

Pekerjaan dan penghidupan yang layak berada di garis depan pemulihan, sehingga menciptakan efek berganda (multiplier effect) di wilayah-wilayah yang terkena dampak bencana

Badai semakin parah dan mematikan dalam beberapa tahun terakhir karena pemanasan lautan, menurut pengamatan para ilmuwan iklim.

Topan “mencapai intensitas terbesarnya saat berada di perairan tropis yang hangat,” kata biro cuaca negara PAGASA. Pertama.

Layanan darurat

Meskipun upaya-upaya saat ini dipusatkan pada pertolongan darurat dan bantuan tempat tinggal kepada sekitar 390.000 orang, sebagian besar di Pulau Samar di Visayas Timur, pemerintah sebelumnya meyakinkan masyarakat bahwa mereka “siap memberikan bantuan” kepada “pekerja yang menjadi pengungsi akibat bencana.”

Sekretaris Rosalinda Baldoz telah memobilisasi tim tanggap cepat dari Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE) di wilayah yang terkena dampak untuk membantu pekerja yang kehilangan pekerjaan akibat penutupan dan PHK perusahaan akibat Topan Ruby.

Paket bantuan tersebut meliputi:

  • bimbingan dan konseling ketenagakerjaan;
  • memfasilitasi pembayaran pesangon;
  • pencocokan pekerjaan dan rujukan untuk pekerjaan berupah;
  • informasi dan sertifikasi pinjaman SSS;
  • rujukan ke program DOLE lainnya;
  • rujukan ke organisasi pemerintah dan non-pemerintah lainnya untuk mendapatkan bantuan teknis dan keuangan untuk mata pencaharian atau wirausaha.

ILO, sebuah badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang menangani masalah ketenagakerjaan, pada hari Rabu mengatakan bahwa pihaknya telah memberikan dana sebesar $1,5 juta (P66,95 juta)* untuk meredam dampak topan terhadap lapangan kerja di Filipina.

Dana yang dialokasikan tersebut dimaksudkan untuk “mendukung pemerintah melalui pekerjaan darurat dan penghidupan berkelanjutan,” kata ILO, seraya menambahkan bahwa pekerjaan layak dan penghidupan layak berada di garis depan pemulihan.

Direktur ILO Filipina Lawrence Jeff Johnson menjelaskan bahwa “menyuntikkan uang tunai ke perekonomian lokal dan membeli barang dan jasa lokal menciptakan efek berganda untuk membantu membangun kembali dengan lebih baik dan lebih cepat setelah bencana.”

“Ini bukan hanya hak buruh tetapi juga hak asasi manusia,” tambahnya. Rappler.com

*$1 = P44.63

Togel Singapura