• July 14, 2024
‘TPA’ sampah subik tidak tercakup dalam VFA

‘TPA’ sampah subik tidak tercakup dalam VFA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Artinya, hukum setempat dapat ditegakkan jika kontraktor pertahanan Angkatan Laut AS dinyatakan bertanggung jawab atas pembuangan limbah beracun di Teluk Subic

(DIPERBARUI) MANILA, Filipina – Dugaan pembuangan limbah beracun di Teluk Subic oleh kontraktor Angkatan Laut AS tidak tercakup dalam Visiting Powers Agreement (VFA) yang ditandatangani antara Filipina dan Amerika Serikat, kata istana pada Minggu 11 November.

“Dari pemahaman kami, VFA belum berlaku karena entitas ini – Glenn Defense Marines Asia – adalah perusahaan pihak ketiga yang tidak termasuk dalam VFA,” kata Wakil Juru Bicara Presiden Abigail Valte dalam konferensi pers.

Mereka yang tercakup dalam VFA dapat meminta persetujuan tersebut untuk menghindari penyelidikan oleh otoritas setempat.

Diratifikasi pada tahun 1999, VFA memberikan kerangka kerja untuk mengatur kehadiran pasukan dan peralatan militer AS di Filipina selama latihan militer gabungan dan kunjungan kapal perang AS ke pelabuhan.

Glenn Defense Marine Filipina melayani kapal-kapal AS yang baru-baru ini berpartisipasi dalam latihan militer gabungan baru-baru ini.

Dalam surat yang ditujukan kepada Subic Bay Metropolitan Authority (SBMA), kontraktor angkatan laut melalui pengacaranya mengatakan bahwa otoritas pelabuhan tidak memiliki yurisdiksi atas perusahaan tersebut karena tercakup dalam VFA.

Glenn Defense Marines Asia berpendapat bahwa karena kapal tersebut “tidak komersial” dan “beroperasi untuk kepentingan angkatan bersenjata AS,” masalah ini harus ditangani oleh Komisi Presiden mengenai Perjanjian Pasukan Kunjungan, atau VFACOM.

Valte mengatakan “tentu saja hal ini menjadi perhatian kami”, namun menekankan bahwa Malacañang akan menunggu hasil penyelidikan Senat yang direncanakan mengenai masalah tersebut serta penyelidikan yang sedang berlangsung oleh SBMA.

SOLUSI LOGISTIK.  Glenn Defense Marine Asia berspesialisasi dalam logistik kelautan dan lepas pantai, keamanan maritim, dan perlindungan kekuatan serta beroperasi di 27 negara Asia Pasifik.  Ambil layar dari situs web perusahaan www.glenndefensemarine.com

Laporan media mengatakan awal pekan ini bahwa petugas SBMA menemukan 189.500 liter sampah rumah tangga dan 760 liter air lambung kapal di dalam kapal tanker MT Glenn Guardian selama pemeriksaan pada 15 Oktober.

Ketika petugas kembali keesokan harinya untuk mengambil sampel, muatan tersebut dibuang ke laut tanpa izin yang diperlukan, menurut sumber yang sama.

Kapten kapal, Edilberto Acedilla, dilaporkan mengatakan kepada SBMA bahwa air di dalam tangki telah diolah, namun tes yang dilakukan oleh para pejabat menunjukkan bahwa toksisitas limbah cair yang tertinggal di kapal, melebihi tingkat yang ditetapkan oleh internasional. polusi laut. konvensi.

Insiden tersebut diperkirakan akan diselidiki oleh Senat dalam sebuah langkah yang dipimpin oleh Senator Miriam Defensor-Santiago.

Menurut Santiago, VFACOM berdasarkan EO 199 hanyalah sebuah “badan pemantau” dan tidak memiliki “kekuasaan kuasi-yudisial” yang dapat mengatasi permasalahan tersebut.

Komite Senat tentang Ketua Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam Senator Francis “Chiz” Escudero menginginkan penyelidikan terlepas dari yurisdiksinya.

“Poin utama yang perlu kita tentukan pada saat ini adalah apakah limbah berbahaya telah dibuang di perairan Filipina dan jika demikian, bagaimana kita melakukan pembersihan, meminta pertanggungjawaban kontraktor dan memastikan bahwa kejadian seperti itu tidak terjadi lagi tidak akan terjadi lagi. terjadi di masa depan,” katanya.

VFA juga telah ditolak oleh organisasi lingkungan seperti EcoWaste Coalition, a jaringan kelompok komunitas, gereja, sekolah, lingkungan hidup dan kesehatan yang mengupayakan solusi berkelanjutan terhadap limbah, perubahan iklim dan bahan kimia di Filipina.

“Apakah perjanjian bahwa kapal-kapal AS atau kapal-kapal yang dikontrak oleh pemerintah AS untuk melayani kapal mereka dapat dengan bebas dan tanpa beban apa pun membuang limbah beracun dan mungkin limbah radioaktif ke perairan Filipina?”, kata koalisi tersebut. blog. – Rappler.com

SDy Hari Ini