• June 20, 2024
Transformasi Manny Pacquiao

Transformasi Manny Pacquiao

SINGAPURA – Sudah lebih dari seminggu sejak megafight kontroversial Manny Pacquiao-Timothy Bradley di mana Pacquiao kalah untuk pertama kalinya sejak menjatuhkan keputusan kepada Erik Morales pada tahun 2005.

Sekarang semua orang harus tahu bahwa meskipun Pacquiao adalah pemenang yang jelas dan menentukan, Bradley lolos dengan keputusan buruk dan gelar kelas welter WBO milik Pacquiao – sebuah keputusan yang kemungkinan besar tidak akan dibatalkan dan akan dicatat dalam sejarah sebagai salah satu perampokan olahraga yang paling mencolok. .

Itu adalah fakta yang harus diterima oleh para penggemar, dan hal terbaik bagi semua orang adalah terus maju.

Tampaknya itulah yang ingin dilakukan Pacquiao saat ia lebih memilih pertemuan keempat dengan rival beratnya Juan Manuel Marquez daripada langsung melakukan pertandingan ulang melawan “The Desert Storm”.

Secara umum, Bradley tampaknya tidak menyesali kemenangan tersebut – yang dapat dimengerti – dan tidak ada yang bisa menyalahkan pria tersebut.

Dia melakukan bagiannya untuk berlatih dan tampil keras untuk pertarungan tersebut dan meskipun hal itu tidak cukup di mata hampir seluruh masyarakat umum, hal itu sudah cukup untuk 2 dari 3 juri yang mendapatkan kursi terbaik di rumah pada malam yang menentukan itu. . Ini memalukan, tapi itulah kenyataannya.

Perubahan pada Pacquiao

Namun apa yang sebenarnya terjadi pada Manny Pacquiao?

Dia tidak terlihat spektakuler dalam beberapa pertarungan terakhirnya. Pacquiao belum pernah mencetak KO sejak mengalahkan Miguel Cotto pada tahun 2009 dan tampaknya mengalami penurunan, menunjukkan beberapa perlambatan di setiap pertarungan berikutnya sejak itu.

Pada titik ini, jujur ​​saja: Manny Pacquiao tidak seperti dulu lagi.

Lewatlah sudah hari-hari ketika ia menjadi bola api yang memantul, membawa neraka bagi lawan-lawannya di setiap menit di setiap ronde. Pacquiao dulunya memiliki energi yang tak terbatas, energi yang ia gunakan untuk menghancurkan lawan dengan serangan tanpa henti yang tidak pernah berhenti.

Butuh bukti?

Lihat Pacquiao-Barrera 1, Pacquiao-Diaz, Pacquiao-Marquez 1, Pacquiao-Dela Hoya, Pacquiao-Cotto dan Pacquiao-Hatton.

Sekarang bandingkan pertarungan tersebut dengan penampilan terbarunya di Pacquiao-Mosley, Pacquiao-Marquez 3 dan Pacquiao-Bradley. Bukan orang yang persis sama, bukan?

Kombinasi beberapa faktor itulah yang membawa kami sampai pada titik ini.

Mengapa perubahannya?

Pertama, cobaan di luar ring yang dialami Pacquiao pada akhirnya berdampak buruk pada karier petinju tersebut – mulai dari politik, kewajiban agama, hingga bisnis, dan segala sesuatu di antaranya.

Kedua, transformasi bertahap gaya Pacquiao menjadi petinju yang lebih halus – dan yang terbaru, counter puncher – karena semua kebijaksanaan dan pengalaman yang dikumpulkan dalam lebih dari 50 pertarungan yang melelahkan.

Ketiga, kemunduran fisiknya yang sebenarnya. Tubuh Pacquiao pada usia 33 tahun dan nyaman di divisi 147 lb tidak seperti dulu di masa kelas bulu.

Saya suka membandingkannya dengan apa yang terjadi dalam karier Michael Jordan ketika dia berusia 40 tahun dan bermain untuk Washington Wizards. Jordan masih memiliki “itu” tetapi harus mengubah gaya permainannya untuk mengimbangi penurunan fisiknya yang terlihat jelas – hal yang sama terjadi pada Kobe Bryant. Pada usia 33 tahun hal itu terjadi.

Dan kini hal itu terjadi pada Manny Pacquiao.

Mengingat semua ini, tentu saja tidak berarti bahwa Juara Rakyat tidak lagi memiliki apa yang diperlukan untuk mengalahkan yang terbaik dari yang terbaik di luar sana – dan tidak hanya mengalahkan mereka, namun menghancurkan mereka – termasuk Timothy Bradley.

Namun dia mengalahkan lawannya dengan cara yang berbeda.

Pacquiao masa kini suka bertinju. Dia sekarang lebih percaya diri pada kemampuan serangan baliknya dibandingkan sebelumnya. Dia memiliki persenjataan pukulan yang lengkap dan pertahanan yang jauh lebih baik daripada titik mana pun dalam karirnya.

Pada titik ini, Pacquiao memilih untuk menggunakan pengetahuan dan kebijaksanaan daripada mencoba mengecoh lawan secara fisik dan bertahan.

Hasil akhirnya adalah seorang petinju ulung dan ulung yang membuat setiap pukulan berarti.

Bukan hal yang buruk

Dia masih petarung menarik yang kita kenal dan cintai, hanya sedikit lebih terkendali dan sedikit santai – yang, secemerlang apa pun dia, pada gilirannya membuatnya lebih rentan terhadap kekalahan dan berada di pihak yang salah dalam mengambil keputusan yang buruk.

Tetap saja, Manny Pacquiao berada dalam kondisi 80% cukup untuk menjaga Timothy Bradley… sayang sekali para juri tidak melihatnya seperti itu.

Mungkin Bradley berada di tempat dan waktu yang tepat.

Akan ada orang lain setelah Bradley. Marquez misalnya, dalam waktu yang tidak lama lagi, dan mungkin akan menjadi orang berikutnya yang akan menerima pukulan nasional – dan dia tidak akan menjadi yang terakhir.

Namun ada satu hal yang pasti: jika Pacquiao tidak mendedikasikan dirinya kembali pada olahraga tersebut dan menyingkirkan semua gangguan eksternal, tubuhnya tidak akan membiarkan dia bertarung dengan kecepatan hingar-bingar seperti biasanya.

Pacquiao masih bisa, tidak diragukan lagi, tapi dia harus mengubah banyak hal, itu sudah pasti.

Sebagai permulaan, saya ingin melihatnya berlatih selama 3 bulan penuh di Wild Card Gym, daripada menghabiskan sebagian besar kamp di Baguio dan kemudian pindah ribuan mil ke LA untuk melanjutkan kamp pelatihan.

Ia pasti akan memusatkan perhatian penuhnya pada persiapan pertempuran.

Pada akhirnya, saya yakin Manny benar-benar mengatakannya dengan baik. Pertarungan dimenangkan di gym. “Jika kamu berlatih keras, pertarungannya akan mudah.”

Jika Pacquiao dapat menemukan rasa lapar itu, gairah terhadap olahraga ini lagi, maka tidak mungkin dia akan mengalahkan Bradley, Marquez, dan tentu saja, jika kita cukup beruntung untuk menyaksikannya – Mayweathers.

Entah itu atau menghilang secara diam-diam ke dalam ketidakjelasan. — Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih lanjut tentang Manny Pacquiao.

Keluaran SDY