• June 19, 2024
Transparansi 3.0 FOI: Perspektif Asia, dampak PH

Transparansi 3.0 FOI: Perspektif Asia, dampak PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Forum ini akan membahas undang-undang FOI yang ada saat ini dan prospek penerapannya di Filipina. Diskusi juga akan fokus pada pengalaman India dan india.

Ini adalah siaran pers dari Asia Society

MANILA, Filipina – Mengingat reformasi tata kelola pemerintahan yang penting dipandang sebagai upaya memitigasi korupsi sekaligus meningkatkan investasi dan daya saing, RUU Kebebasan Informasi (FOI) diposisikan sebagai landasan bagi transparansi dan pembangunan berkelanjutan bagi negara ini.

Untuk memberikan pemahaman yang lebih baik tentang FOI dan implikasinya bagi masyarakat kita, Asia Society Philippines, INCITEGov dan pegawai negeri sipil muda menyajikan “Transparansi 3.0 Kebebasan Informasi: Perspektif Asia, Dampak Filipina”. pada hari Senin tanggal 1 Desember 2014 pukul 13.00 s/d 17.30 di Asian Institute of Management.

Di DPR, RUU KIP konsolidasi yang dibuat oleh kelompok kerja teknis telah disetujui oleh Komite Informasi Publik pada 24 November 2014. RUU tersebut akan dibahas dalam rapat paripurna. Sementara itu, Senat menyetujui versinya pada Maret 2014 lalu.

Forum akan dimulai dengan perbincangan dengan Senator. Juan Edgardo “Sonny” Angara dan Cong. Teddy Baguilat Jr. tentang undang-undang FOI saat ini dan implementasinya di masa depan.

Panel kedua akan berfokus pada pengalaman FOI di dua negara tetangga kita di Asia – India dan india. Undang-Undang Hak atas Informasi yang pertama disetujui pada tahun 2005 setelah perjuangan selama 25 tahun, dan undang-undang yang terakhir diterapkan pada tahun 2010. Komisaris Informasi Pusat, Shri Yashovardhan Azad dan Ketua Transparency International Indonesia, Natalia Soebagio akan berbagi apa yang telah dipelajari negara mereka dari pemberlakuan undang-undang KIP dan bagaimana mereka mengatasi tantangan tersebut.

Perwakilan dari berbagai sektor akan mengevaluasi bagaimana FOI akan mempengaruhi masyarakat Filipina. Panelis termasuk ketua Makati Business Club Ramon del Rosario, Direktur Eksekutif Jaringan Transparansi dan Akuntabilitas Vincent Lazatin, Direktur Eksekutif Pusat Kebebasan Media dan Akuntabilitas Melinda Quintos de Jesus dan koresponden South China Morning Post Raissa Robles.

Pada dialog ini, peserta dapat mengajukan pertanyaan lebih lanjut kepada panel dan mempelajari bagaimana Undang-Undang Kebebasan Informasi akan mempengaruhi masa depan negara.

Transparansi 3.0 Kebebasan Informasi: Perspektif Asia, Dampak Filipina disampaikan oleh Metro Pacific Investments, Asian Institute of Management, HILLS Program on Management dan didukung oleh Integrity Initiative, dan ASEAN-India Centre di RIS. Mitra media termasuk Rappler, ANC, BusinessWorld, Eagle Broadcasting Corporation, dan DZAR Sonshine Radio.

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi halaman Eventbrite: http://tinyurl.com/TF3FOIregister dan tagar #TF3FOI. Anda juga dapat menghubungi Marge di [email protected] atau 810-8983 untuk pertanyaan. – Rappler.com

Asia Society Philippines bertujuan untuk memperkuat hubungan, memperdalam pemahaman dan menjembatani perbedaan di Filipina, Asia dan Amerika Serikat. Kami mengembangkan program lintas sektor yang mempertemukan individu, perusahaan, pembuat kebijakan, dan organisasi nirlaba lainnya untuk mempromosikan kerja sama dan pemahaman tentang Asia di bidang kebijakan, kepemimpinan bisnis, pendidikan, serta seni dan budaya.

Rappler adalah mitra media acara ini.

Data SGP Hari Ini