• February 25, 2024
Trillanes mencalonkan diri sebagai VP, grup Magdalo mendukung Poe

Trillanes mencalonkan diri sebagai VP, grup Magdalo mendukung Poe

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Senator Antonio Trillanes IV, yang masa jabatannya berakhir pada tahun 2019, secara resmi mengumumkan pencalonannya sebagai wakil presiden dalam pemilihan nasional tahun 2016.

Beberapa bulan setelah pertama kali mengukuhkan rencananya untuk pemilu, Trillanes secara resmi menyatakan pencalonannya dalam pidato singkatnya di hadapan 2.000 anggota kelompok Magdalo yang menghadiri pertemuan pada Sabtu, 3 Oktober.

“Adalah keputusan Anda bahwa saya akan berpartisipasi dalam pemilihan mendatang sebagai wakil presiden negara ini,” kata senator muda itu kepada rekan-rekannya di Magdalo yang berkumpul di Kompleks Olahraga Amoranto di Kota Quezon sore hari.

(Dengan keputusan Anda (kelompok Magdalo), saya akan berpartisipasi sebagai wakil presiden negara itu dalam pemilu mendatang.)

“Ini merupakan tantangan besar tidak hanya bagi saya, namun juga bagi organisasi kami karena ini adalah peluang besar untuk memperluas layanan kami kepada masyarakat.”

(Ini merupakan tantangan besar tidak hanya bagi saya tetapi juga bagi organisasi kita karena ini merupakan peluang besar untuk memperluas cakupan layanan kita ke negara kita.)

Trillanes akan mencalonkan diri sebagai kandidat independen.

Karena anggota afiliasi politiknya, Partai Nacionalista, juga mengincar jabatan yang sama, partai tersebut mengatakan akan membiarkan anggotanya memutuskan siapa yang akan dipilih.

Kelompok Magdalo, seperti pada pemilu 2007 dan 2013 lalu, akan mendukung pencalonan Trillanes sebagai wakil presiden.

Dukungan untuk Grace Poe

Kelompok tersebut juga menyatakan dukungannya terhadap calon presiden Senator Grace Poe.

Setelah pidato singkatnya, Senator Trillanes membaca dukungan resmi Magdalo terhadap Poe, sementara para anggota yang memegang tanda bertuliskan “Poe-Trillnes” mendengarkan dengan penuh perhatian.

Menurut Resolusi kelompok Magdalo no. 001 mendukung Senator Grace Poe karena dia mewujudkan karakteristik presiden yang ideal.

Presiden Filipina berikutnya “pertama dan terutama harus menjadi pribadi yang baik secara intrinsik untuk menjamin kemurnian niat dalam semua tindakan dan kebijakan,” kata Trillanes saat membaca resolusi tersebut.

Kelompok ini juga percaya bahwa presiden berikutnya harus “memiliki visi yang jelas,” “memiliki keterampilan kepemimpinan dan kompetensi yang diperlukan untuk mewujudkan visi tersebut,” dan “mewujudkan dorongan masyarakat untuk menantang status quo.”

Putra sulung Poe, Brian Poe-Llamanzares, menggantikan ibunya dan menerima dukungan kelompok.

“Aku dan ibuku mengucapkan terima kasih,” kata Llamanzares. (Saya dan ibu saya berterima kasih (atas dukungan Anda).)

“Mimpi partai Anda adalah menjadikan Tanah Air lebih progresif, kita bisa mencapainya dengan tiga cara – menghormati seluruh negara, termasuk semua yang terlibat dalam pembangunan dan harus memiliki integritas dalam pemerintahan.” Llamanzares menambahkan.

(Impian partai Anda untuk menjadikan Ibu Pertiwi kita lebih progresif dapat diwujudkan dengan 3 cara – kehormatan bagi seluruh negara, pembangunan inklusif, dan integritas dalam pemerintahan.)

“Saya bersama Anda dalam perjuangan Anda melawan korupsi dan dalam mendorong transparansi dalam pemerintahan kita,” kata Poe dalam pesan video singkat kepada grup tersebut.

(Kami adalah satu kesatuan yang terus berjuang melawan korupsi dan menuntut transparansi dalam pemerintahan kami.)

Poe, yang mencalonkan diri bersama Senator Francis Escudero, juga mengatakan: “Merupakan suatu kehormatan memiliki seseorang seperti Anda bertarunglah dengan saya sehingga kita akhirnya dapat mewujudkan perubahan permanen dan pemerintahan yang nyata.”

(Merupakan kehormatan bagi saya untuk mengajak Anda berjuang bersama saya untuk mewujudkan perubahan berkelanjutan dan memiliki pemerintahan yang sejati.)

Siapa Trillanes?

Pertama kali terpilih pada pemilu sela tahun 2007, Trillanes paling dikenal sebagai senator yang berkampanye dan menang – dengan 11 juta suara nasional – di balik jeruji besi.

Dia ditahan atas tuduhan pemberontakan terhadap Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

Letnan resmi Angkatan Laut bersama dengan 300 perwira junior melancarkan pemberontakan di pemutaran perdana Oakwood di Kota Makati pada tahun 2003 untuk melawan dugaan korupsi dalam pemerintahan Arroyo.

Trillanes, yang dipenjara, berkampanye melalui pendukungnya – keluarga, teman, dan sesama kelompok anti-Arroyo – antara lain Oposisi Tulus, di mana ia menjadi kandidat tamu. (BACA: Newsbreak: Sungguh sebuah kudeta!)

Meskipun ia terpilih sebagai senator ke-11 setelah menerima lebih dari seperempat (26%) suara nasional, ia tetap dipenjara sampai Presiden Benigno Aquino III yang baru terpilih memberikan amnesti kepadanya dan para pemberontak lainnya pada Januari 2011.

Dia mencalonkan diri kembali pada tahun 2013, di bawah partai administrasi, dan menang dengan 13,9 juta suara.

Selama masa jabatannya, Trillanes telah meloloskan 56 RUU. Di antara undang-undang penting yang paling banyak ia tulis adalah Undang-Undang Modernisasi AFP Baru, Undang-Undang Anti-Penindasan, dan Undang-Undang Pengendalian Senjata.

Dia juga memainkan peran utama dalam penyelidikan Senat terhadap gedung parkir Makati yang diduga mahal, yang menciptakan ketegangan antara dia dan calon presiden Wakil Presiden Jejomar Binay.

Investigasi Senat terhadap berbagai kasus korupsi terhadap Wakil Presiden merupakan pukulan telak dalam kampanye presiden Binay.

Dalam wawancara radio dengan dzMM pada hari Sabtu tanggal 3 Oktober, Trillanes kembali menyerang Binay. “Saya percaya pada masyarakat Filipina. Sekarang berbeda, mereka bisa melihat – rekan-rekan kita tidak bisa lagi ditindas sehingga hal itu tidak akan terjadi. Dia tidak akan menjadi presiden negara ini,” kata Trillanes.

(Saya percaya pada masyarakat Filipina. Zaman telah berubah, masyarakat melihat sekarang – Masyarakat Filipina tidak dapat lagi ditipu dengan mudah, oleh karena itu hal tersebut tidak akan terjadi. Dia tidak akan menjadi presiden negara ini.) – Rappler.com

judi bola terpercaya