• June 20, 2024
‘Tuberkulosis adalah pembantaian sehari-hari’ – Recto

‘Tuberkulosis adalah pembantaian sehari-hari’ – Recto

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Ralph Recto menyerukan kepada pemerintah pusat untuk menggunakan kembali sebagian anggarannya untuk memerangi TBC, ‘pembunuh nomor 8 terbesar di negara kita’

MANILA, Filipina – Presiden Senat Pro-Tempore Ralph Recto meminta pemerintah pusat untuk mengembalikan sebagian anggarannya untuk memerangi tuberkulosis, yang merupakan “pembunuh terbesar nomor 8 di negara kita.”

Pada hari Senin, 23 Maret, yang juga merupakan Hari TBC Sedunia, Recto mengatakan penyakit ini “membunuh 75 orang dalam sehari, lebih banyak dari 67 polisi, pemberontak dan warga sipil yang tewas dalam tragedi Mamasapano.”

Tuberkulosis “adalah pembantaian sehari-hari,” katanya.

Meskipun terdapat beberapa kemenangan dalam mencapai angka kesembuhan TBC sebesar 88%, Recto mengatakan masih terdapat tantangan yang harus dihadapi, seperti tingginya prevalensi penyakit tersebut dan kekambuhan TBC yang terus menerus dari tahun ke tahun.

“Pertama, tantangan tingginya angka kejadian TBC. 438.000 penduduk kita mengidapnya, menurut data terbaru dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Secara global, kita berada di urutan ke-9 dalam daftar pantauan WHO dari 22 negara dengan beban tinggi, terhitung 80% dari seluruh kasus TBC di seluruh dunia,” jelas Recto.

Recto menambahkan, “bahkan jika kita menyembuhkan lebih banyak orang, lebih banyak kasus baru yang muncul setiap tahunnya. Pada tahun 2013, 229.918 kasus baru dilaporkan.” Ia juga mencatat, setiap jamnya terjadi 26 pasien TBC baru.

Program anti-TB kekurangan dana

Menurut penilaian WHO terhadap “pendanaan (untuk) pengendalian TBC” di negara tersebut, 48% dari jumlah yang dibutuhkan oleh program anti-TB nasional tahunan masih belum didanai.

Karena biaya penyembuhan berkisar antara P8.500 hingga P10.000, atau mungkin hingga P250.000 untuk TB yang resistan terhadap banyak obat – jumlah yang “tidak dapat sepenuhnya ditanggung oleh pasien miskin” – Recto telah mengatakan “ekuitas negara yang lebih besar untuk menanggung biayanya” menjadi perlu.

Anggaran pemerintah pusat untuk memerangi TBC berjumlah P1,1 miliar pada tahun 2014. Anggaran ini ditambah dengan bantuan pembangunan resmi dengan jumlah yang sama.

Recto mengajukan usulan Undang-Undang TBC Alis, yang berupaya menjamin sumber pendanaan untuk upaya pemberantasan TBC di Filipina. RUU tersebut mencakup perluasan cakupan kasus TBC PhilHealth untuk mencakup segmen populasi yang tidak memiliki asuransi PhilHealth.

Dia menambahkan bahwa pemerintah dapat menutupi sebagian pengeluaran dengan meningkatkan subsidinya kepada PhilHealth melalui alokasi anggaran nasional.

Menurut Recto, promosi dana pengendalian TBC merupakan belanja yang layak dilakukan. Ia menunjukkan bahwa negara ini mempunyai pengeluaran yang kurang dari P302,7 miliar, dan bahkan jika 1% dari jumlah tersebut – P3 miliar – akan sangat membantu.

“Ingat, negara ini kehilangan sekitar P8 miliar setiap tahunnya karena penyakit dan kematian akibat TBC. Jadi pengeluaran ini memiliki ROI (laba atas investasi) sosio-ekonomi yang besar,” tambahnya.

Pengakuan Amerika

Sementara itu, Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) memberikan penghargaan kepada departemen kesehatan Filipina atas “pekerjaannya yang luar biasa dalam memerangi TBC”.

Pada sebuah upacara di Kota Batangas pada hari Senin, Menteri Kesehatan Janette Garin menerima penghargaan Juara TB dari direktur misi USAID Filipina Gloria Steele. Duta Besar Filipina untuk AS, Jose Cuisia Jr., akan menerima penghargaan yang sama atas nama Departemen Kesehatan (DOH) pada upacara di Washington, DC, Selasa waktu Manila.

“Amerika Serikat bangga menjadi anggota kemitraan global untuk menghilangkan penyakit ini, meningkatkan akses terhadap obat-obatan yang dapat menyelamatkan jiwa, dan memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk hidup sehat dan produktif,” kata Steele.

Menurut USAID, upaya DOH memungkinkan Filipina memenuhi Tujuan Pembangunan Milenium untuk mengurangi separuh kejadian TBC dan angka kematian sejak tahun 1990, 3 tahun lebih cepat dari batas waktu tahun 2015.

Filipina telah “meningkatkan kualitas pengobatan TBC yang resistan terhadap berbagai obat, dan memperluas cakupan serta pengobatan terhadap orang dewasa dan anak-anak yang menderita TBC,” kata badan pembangunan tersebut. – Rappler.com

Result SGP