• May 24, 2024
Tunjangan Trillanes, Cuevas dan Corona

Tunjangan Trillanes, Cuevas dan Corona

MANILA, Filipina – Mengapa panel pembela menghadirkan saksi yang menjelaskan sumber kekayaan Hakim Agung Renato Corona? Senator Antonio Trillanes IV menanyakan pertanyaan ini kepada panel pembela pada hari ke-29 persidangan, dengan mengatakan bahwa pengajuan tersebut mengacu pada tuduhan awal atas kekayaan yang diperoleh secara tidak sah, yang telah dibatalkan oleh pengadilan pemakzulan.

Pembela tampaknya mencoba menjelaskan melalui para saksinya bahwa Corona memiliki lebih dari cukup uang dari gaji dan tunjangan untuk membeli properti dan menjelaskan rekening banknya.

Trillanes kemudian menghitung tunjangan yang diterima Corona, dengan memperkirakan bahwa jika dia memiliki pengeluaran bulanan antara P150,000 dan P200,000, dia tidak akan memiliki tabungan. Penasihat hukum utama mengakui, dengan mengatakan: “juga rendah.” (Semuanya akan habis.)

Berikut transkrip pertukaran Trillanes-Cuevas Rabu lalu, 14 Maret. Secara khusus, Trillanes bertanya kepada Cuevas tentang tujuan panel pembela menghadirkan saksi Araceli Bayuga, Pejabat Pencairan Dana di Mahkamah Agung. (Transkripnya diberikan kepada media oleh kantor Trillanes.)

Trillanes: Pembela, bisakah Anda membantu saya memahami mengapa Anda menghadirkan saksi ini?

gua: Baiklah, saya catat tujuannya, Yang Mulia, untuk menunjukkan ganti rugi, tunjangan dan seluruh tunjangan yang diterima oleh Ketua Hakim, Yang Mulia… Untuk memperjelas sumber jumlah tersebut setelah penghasilannya hilang, Anda Menghormati .

Trillanes: Jadi, bagaimana relevansinya dengan kasus ini?

gua: Sangat relevan, Yang Mulia, karena apabila…kompensasi, baik berupa tunjangan dan sebagainya, masuk ke kas Hakim Agung, Yang Mulia, maka akan menjelaskan dugaan kekurangan lainnya yang disebabkan oleh bukti-bukti tersebut. penuntutan bahwa dia tidak dapat memperoleh properti sebanyak itu karena pendapatannya tidak dapat membenarkan perolehannya.

Trillanes: Singkatnya, Pak Pertahanan, apakah Anda mencoba membuktikan bahwa simpanan bank tersebut tidak diperoleh dengan cara haram?

gua: Tidak, saya tidak pergi ke sana… Saya tidak pergi sejauh itu, Yang Mulia, mohon.

Trillanes: Nah, sebenarnya Anda menghidupkan kembali bagian 2.4, begitukah Pak Pertahanan?

gua: 2.4 u Bangsawan berhubungan dengan harta haram.

Trillanes: Ya.

gua: Dan penuntut dilarang mengajukan bukti apa pun sehubungan dengan hal tersebut.

Trillanes: Tapi Anda sebenarnya memberikan bukti untuk menjelaskan 2.4 atau untuk menyangkal bahwa simpanan bank tersebut dilakukan dengan cara yang tidak sah, itulah satu-satunya tujuan yang dapat saya pikirkan (pada) saat ini.

gua: Ya, itu penilaian pribadi Anda, mohon Yang Mulia. Namun sebagai pengacara, kami harus melakukan segalanya dengan tujuan setidaknya memperjelas posisi Ketua Mahkamah Agung. Mungkin tidak sesuai dengan persepsi Saudara, Yang Mulia, dengan dalil dan artikulasi Saudara, namun tentu saja kita perlukan karena pengadilan pemakzulan tidak hanya terdiri dari satu hakim saja, melainkan pengadilan kolegial dan kita mengajukan banding ke pengadilan penuh, yang mulia.

Trillanes: Jadi singkatnya Anda mengakui pendapat hakim ini, begitulah pemahaman saya, Pak Pembela?

gua: Menyerah pada pendapat daripada apa? Saya harap Anda memaafkan saya, Tuan…

Trillanes: Bagus. Nah, apakah saksi Anda mempunyai pengetahuan pribadi tentang bagaimana Ketua Mahkamah Agung membelanjakan uang 22 juta itu?

gua: Nah, bagaimana kesaksian saksi itu, Yang Mulia, dia tidak ada hubungannya, dan dia juga tidak diberitahu tentang bagaimana jumlah yang ada dalam berbagai dokumen yang dia saksikan, malah dia habiskan, yang mulia.

Trillanes: Jadi dia sama sekali tidak tahu berapa sebenarnya pengeluaran Ketua Mahkamah Agung setiap bulan – untuk biaya asosiasi, tagihan listrik, belanjaan, bensin dan perawatan mobil, gaji pembantu rumah tangga, kalau ada, dan sebagainya, dan sebagainya?

gua: Jelas dari kesaksiannya… Maaf, maaf.

Trillanes: Singkatnya, sejauh yang Anda tahu, apakah responden mungkin menghabiskan lebih dari 21 juta yang disebutkan?

gua: Boleh saja, Yang Mulia, tapi belum… Saya pikir kamu sudah selesaiYang terhormat, tuan po.

Trillanes: Ya silakan, lanjutkan.

gua: Bisa saja, Yang Mulia. Namun sesuai dengan tujuan penawaran kami, Yang Mulia, hanya sebatas penarikan berbagai jumlah yang tercantum dalam slip gaji mereka dan semua bukti dokumenternya, diambil dari sana, itulah sinopsis atau ringkasan dari apa yang dia lakukan. . Dengan kata lain, dia tidak ada hubungannya dengan pemberian jumlah tersebut; dia tidak ada hubungannya dengan cara mereka dibelanjakan; dia tidak ada hubungannya dengan cara memberikan kesaksian bagaimana semua masalah ini terjadi, Yang Mulia.

Trillanes: Jelas sekali pak. pengacara pembela. Sekarang, coba tebak, untuk seseorang sebesar Ketua Mahkamah Agung yang mengelola penthouse di Bellagio, apartemen apa lagi itu?

gua: Tidak, ini bukan penthouse. Nyatanya sampai saat ini belum ditempati Yang Mulia… Bukti kami akan tunjukkan, mohon maaf.

Trillanes: Oke, jadi dengan sosok Ketua Mahkamah Agung yang menghidupi beberapa rumah tangga, mari kita hitung saja mungkin dia menghabiskan sekitar P150,000 hingga P200,000 sebulan dan dengan itu Anda kalikan dengan 12, dia menghabiskan P2 juta kurang atau lebih per tahun maka dikalikan P10, P21 menjadi 22 juta, jadi singkatnya…

gua: Juga rendah.

Trillanes: Ya.

gua: Jika Yang Mulia berkenan, jika, menurut saya, saya tidak dapat memberikan bukti hanya dengan manifestasi argumentasi, Yang Mulia, saya tidak siap dan juga tidak dalam posisi untuk menangani secara hukum dan secara fisik mengenai keakuratan sebenarnya dari angka-angka tersebut. Anda sebutkan, Sayang.

Trillanes: Maka dengan itu saya mendukung posisi Ketua Senat bahwa hanya Ketua Mahkamah Agung yang benar-benar bisa menjelaskan semua hal tersebut.

gua: Mungkin ya, Yang Mulia.

Trillanes: Mungkin ya. Saya juga ingin menggunakan kesempatan ini untuk menanyakan apakah Anda mempunyai rencana untuk melepaskan uang dolar seperti yang dijanjikan oleh Ketua Mahkamah Agung sendiri.

gua: Ya, saya belum secara konkrit dan positif sampai pada kesimpulan akhir bahwa kita harus atau tidak. Hal ini akan tergantung pada kemajuan proses dalam sifat bukti kami atau tahapan bukti kami, mungkin karena kami berada dalam pembelaan, Yang Mulia. Kalau jaksa belum menetapkan perkara prima facie terhadap tergugat, saya rasa kita tidak perlu mengadilinya, Yang Mulia.

Trillanes: Ya saya mengerti. Tapi saya hanya berpegang pada kata-kata Anda dan catatannya akan menonjol bagi kita serta kata-kata Ketua Hakim di media, yang akan dia publikasikan. Dan jika Anda meminta Ketua Hakim berbicara, maka Anda harus menghargai kata-katanya.

gua: Oh ya, saya sudah diberitahu Yang Mulia, walaupun saya tidak mendengar, mungkin saya sedang tidur atau di tempat lain ketika pernyataan yang dituduhkan ini dibuat, tetapi saya akan mencatat Yang Mulia, karena saya tidak mengatakan bahwa kami akan menyampaikan yang kami sebutkan setoran devisa, Yang Mulia. Faktanya, saya ingat pernah ditanya oleh salah satu hakim senator apakah saya bisa meyakinkan dia untuk melakukan itu dan melakukan itu sehubungan dengan setoran mata uangnya, Sayang. Dan saya membuat pernyataan bahwa kami masih akan memperjuangkan masalah ini di hadapan Mahkamah Agung dalam permohonan pelarangan certiorari yang kami ajukan di pengadilan tersebut.

Trillanes: Baiklah, Anda harus memahami dan memaafkan saya jika sesekali saya mengingatkan Anda akan janji Ketua Mahkamah Agung untuk mengungkap uang dolar tersebut.

gua: Terima kasih atas pengingatnya.

Trillanes: Terima kasih, Pak Presiden. – Rappler.com

Result SDY